Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Asita Dukung Pulau Komodo Ditutup Sementara

Association of The Indonesian Tours and Travel Agencies (Asita) mendukung rencana penutupan sementara objek wisata Taman Nasional Komodo, Nusa Tenggara Timur oleh pemerintah daerah setempat.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 12 Februari 2019  |  00:00 WIB
Asita Dukung Pulau Komodo Ditutup Sementara
Taman Nasional Komodo - www.australiangeographic.com.au
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Association of The Indonesian Tours and Travel Agencies (Asita) mendukung rencana penutupan sementara objek wisata Taman Nasional Komodo, Nusa Tenggara Timur oleh pemerintah daerah setempat.

Pelaksana Tugas Ketua Umum Asita Budijanto Ardiansjah menilai rencana penutupan sebagai langkah yang tepat untuk menjaga kelestarian komodo. Pihaknya tidak keberatan karena penutupan hanya bersifat sementara.

"Tidak ada masalah menurut kami sebenarnya karena toh hanya 1 tahun. Pasti ada beberapa kawan-kawan kami yang menyayangkan tapi saya pribadi lihat konteks lebih luas," ujar Budi kepada Bisnis.com, akhir pekan lalu.

Menurutnya, penutupan sementara Pulau Komodo baik dilakukan untuk membuat populasi komodo semakin terjaga sehingga ke depannya objek wisata itu akan lebih baik.

Pulau Komodo, kata Budi, menjadi salah satu tujuan wisata paling banyak dikunjungi oleh wisatawan mancanegara sejak sering dipromosikan dalam beberapa tahun terakhir. Ini menyebabkan habitat komodo menjadi sedikit terganggu.

"Kami berharap penutupan tidak lama. Recovery Pulau Komodo bisa berlangsung cepat dan pariwisata ini bisa kembali dibuka dengan konsep yang lebih baik," kata Budi.

Sebelumnya, Pemerintah Nusa Tenggara Timur berencana menutup lokasi wisata Taman Nasional Komodo dari kunjungan wisatawan selama 1 tahun sebagai upaya meningkatkan jumlah populasi komodo dan juga rusa yang menjadi makanan utama hewan langka tersebut.

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan kondisi habitat komodo di Kabupaten Manggarai Barat, ujung barat Pulau Flores itu sudah semakin berkurang serta kondisi tubuh komodo yang kecil sebagai dampak dari berkurangnya rusa yang menjadi makanan utama komodo.

Dia khawatir apabila rusa semakin berkurang, maka tidak menutup kemungkinan komodo akan saling memangsa untuk mempertahankan hidup.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asita pulau komodo
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top