Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pulau Wisata Maladewa Berlakukan Keadaan Darurat

Pemerintah Maladewa (Maldive) mengumumkan keadaan darurat setelah aparat keamanan menemukan bahan dan alat peledak di sebuah kendaraan yang diparkir dekat kediaman presiden negara itu.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 05 November 2015  |  13:37 WIB
Polisi Maladewa.  - Reuters
Polisi Maladewa. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA—Pemerintah Maladewa (Maldive) mengumumkan keadaan darurat setelah aparat keamanan menemukan bahan dan alat peledak di sebuah kendaraan yang diparkir dekat kediaman presiden negara itu.

Keadaan darurat di negara yang menjadi salah satu destinasi wisata paling populer di dunia itu tersebut akan berlangsung selama 30 hari, menurut Kementrian Luar Negeri negara itu sebagaimana dikutip CNN.com, Kamis (5/11/2015).

Pemerintah negara pulau karang yang terletak di sebelah selatan India itu terus dilanda krisis keamanan sejak beberapa tahun terakhir ini. Akhir Oktober lalu, televisi pemerintah melaporkan bahwa Wakil President Ahmed Adeeb ditahan dan dituduh melakukan tindak kekerasan terkait upaya pembunuhan terhadap Presiden Abdulla Yameen.

Namun Adeeb membantah tuduhan yang ditujukan kepada dirinya.

Insiden yang masih menjadi misteri adalah sebuah ledakan di dalam kapal cepat yang membawa Yameen dan rombongannya pada 28 September lalu. Presiden itu lolos dari bahaya maut ledakan tersebut, namun istri dan dua orang lainnya cidera.

Senin lalu, aparat keamanan berhasil menjinakkan alat peledak berupa dinamit yang dipasang dengan detonator jarak jauh. Alat itu dipasang di kendaraan yang diparkir dekat kediaman Yameen di kota Male, menurut Kementrian Luar Negeri Maladewa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata Maladewa

Sumber : www.CNN.Com

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top