Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

10 Destinasi Ekowisata Ramah Lingkungan di Seluruh Dunia

Berikut adalah beberapa tujuan ekowisata terbaik yang harus Anda kunjungi
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 04 Januari 2022  |  20:09 WIB
10 Destinasi Ekowisata Ramah Lingkungan di Seluruh Dunia
Gothenburg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Adanya pandemi Covid-19 mengubah cara hidup banyak orang termasuk dalam hal ekowisata. Kini orang-orang memprioritaskan kesehatan dan keselamatan daripada kesenangan semata.

Setelah mengasingkan diri, mengunci diri, dan bekerja dari rumah, pertimbangkan kembali rencana perjalanan. Tanpa menyebabkan kerusakan lebih lanjut terhadap lingkungan, di situlah tujuan ekowisata masuk.

Menurut The International Ecotourism Society (TIES), ekowisata dapat didefinisikan sebagai “perjalanan yang bertanggung jawab ke daerah alami yang melestarikan lingkungan, menopang kesejahteraan masyarakat lokal, dan melibatkan interpretasi dan pendidikan.”

Anda tidak hanya dapat menikmati dan membenamkan diri di lokasi yang masih asli ini, tetapi juga berkontribusi untuk menjaga dan melindungi daerah tersebut. Ekowisata juga meningkatkan lapangan kerja dan pemberdayaan penduduk setempat dan mendorong konservasi dengan memberikan bantuan keuangan.

Berikut adalah beberapa tujuan ekowisata terbaik yang harus Anda kunjungi dilansir dari Lifestyle Asia:

1. Gothenburg, Swedia

Ini adalah kota terbesar kedua di Swedia dan telah dianggap sebagai salah satu tujuan berkelanjutan teratas secara global dalam beberapa tahun terakhir. Mayoritas angkutan umum kota pelabuhan industri saat ini menggunakan energi terbarukan, dan lebih dari 90 persen hotelnya bersertifikasi lingkungan. Kota ini dikelilingi oleh hutan lebat dan menawarkan ruang bernapas yang luas dalam bentuk taman, padang rumput, serta jalur pendakian.

2. Taman Nasional Gunung Mulu, Malaysia

Taman nasional ini terletak di pulau Kalimantan di Negara Bagian Sarawak dan terkenal dengan jaringan guanya yang luas dan keanekaragaman hayati yang kaya. Ini juga merupakan situs Warisan Dunia UNESCO dan rumah bagi puncak yang tinggi, ngarai yang dalam, sungai yang tenang, serta formasi geologi yang unik, seperti Pinnacles, yang merupakan hutan menara yang terbuat dari batugamping.

3.  Kepulauan Galapagos, Ekuador

Selain menjadi salah satu tujuan keanekaragaman hayati terkaya di dunia, kepulauan pulau vulkanik di Samudra Pasifik ini juga terkenal sebagai rumah bagi sejumlah iguana dan kadal yang unik. Pulau-pulau tersebut memiliki ekosistem yang halus, terdiri dari ribuan spesies tumbuhan dan hewan endemik dan tidak biasa. Hanya sejumlah pengunjung terbatas, disertai dengan pemandu yang diizinkan ke sini.

4.  Donsol dan Peleliu, Filipina

Kota metropolitan Donsol memfasilitasi ekowisata dengan hanya mengizinkan sejumlah wisatawan untuk mendaftar berenang bersama hiu paus, karena penduduk setempat berusaha melestarikan populasi mereka di wilayah tersebut. Anda juga dapat mengalami scuba diving dengan pari manta. Demikian pula, Peleliu, yang terletak di timur, adalah tempat terbaik untuk bermain kayak. Anda akan menemukan lumba-lumba pemintal dan ubur-ubur tanpa sengat.

5. Taman Nasional Serengeti, Tanzania

Sering dianggap sebagai hotspot selebriti (dengan pengunjung termasuk aktor Will Smith, bintang sepak bola David Beckham, mantan presiden AS Barack Obama, dan lainnya), Taman Nasional Serengeti adalah cagar alam tertua dengan kawanan hewan raksasa di Tanzania. Negara ini telah melangkah jauh dalam melindungi habitatnya dengan menetapkan 25 persen lahannya untuk konservasi.

6.  Þingvellir National Park, Islandia

Diucapkan "thingvellir", taman nasional ini adalah salah satu tempat paling ikonik di daratan Islandia. Ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan menawarkan pemandangan pegunungan yang menakjubkan di tiga sisinya, Danau Þingvallavatn di salah satu ujungnya, dan ladang lava yang dipenuhi dengan rumput yang rimbun. Untuk menyeimbangkan jejak wisata, taman yang dikelola oleh badan lingkungan Umhverfisstofnun ini berfokus pada penggunaan sumber daya yang berkelanjutan untuk menjaga kemurnian ekologi kawasan sebanyak mungkin.

7. Great Barrier Reef, Australia

Dapat dikatakan sebagai ekosistem terumbu karang paling terkenal dan terbesar di dunia, Great Barrier Reef telah terancam untuk sementara waktu karena polusi, penangkapan ikan yang berlebihan, dan pemanasan global. Kabar baiknya adalah bahwa rumah bagi beragam kehidupan laut ini, termasuk 4.000 jenis moluska dan 1.500 spesies ikan, sekarang sedang dalam proses pemulihan yang lambat.

8.  Koh Kong, Kamboja

Kamboja adalah salah satu tujuan ekowisata populer di Asia Tenggara. Provinsi Koh Kong, yang terletak di dekat perbatasan dengan Thailand, adalah permata tersembunyi dan menawarkan hutan bakau yang lebat, sungai sebening kristal, pulau-pulau tropis dengan pantai berpasir, dan keanekaragaman hayati yang kaya, termasuk beberapa spesies yang terancam.

9.  Hutan Awan Monteverde, Kosta Rika

Dengan banyak kegiatan ekowisata, Kosta Rika adalah surga bagi para pengunjung. Negara ini juga telah mencadangkan seperempat dari daratannya sebagai lahan lindung, taman nasional, dan cagar alam. Cagar hutan awan Monteverde adalah rumah bagi beberapa spesies hewan dan tumbuhan endemik, terhitung lebih dari 100 spesies mamalia, 1.200 spesies amfibi dan reptil, serta 400 spesies burung.

10.  The Burren, Irlandia

Salah satu lokasi paling unik di negara kepulauan, Burren adalah rumah bagi 70 persen spesies tanaman asli Irlandia. Dibentuk jutaan tahun yang lalu, ini juga merupakan salah satu kawasan Karst terbesar dan paling mudah diakses di dunia. Dinobatkan sebagai Proyek Wisata Komunitas Terbaik oleh Lonely Planet dalam daftar Best in Travel 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kota ramah lingkungan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top