Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Resep Kuliner Ramadan dari Arab Saudi

Hidangan Ramadan harus selalu mewah. Selama Ramadan, umat Islam bisa mencoba berbagai menu sehat.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 13 Mei 2020  |  09:19 WIB
Sajian makanan dan kopi arab selama Ramadan - Arab News/Shutterstock
Sajian makanan dan kopi arab selama Ramadan - Arab News/Shutterstock

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika umat Islam di seluruh dunia menandai bulan suci Ramadan dengan puasa, doa, dan refleksi, mereka juga merayakannya dengan memasak, berpesta dan ngemil terus-menerus antara matahari terbenam dan matahari terbit.

Melansir dari Arab News, koki Arab Saudi berbagi hidangan Ramadan favorit mereka, serta tips tentang cara menyiapkannya.

Khulood Olaqi, seorang Top Chef dan pemilik Oishii Sushi, mengatakan Ramadan tak lengkap tanpa shorbat habb, sup tradisional Saudi yang dibuat dengan gandum rebus dan potongan daging domba dalam kaldu merah.

“Bagi saya, hidangan Ramadan yang klasik adalah habb, terutama pada hari pertama. Saya pikir saya tidak pernah bosan. Itu menjadi simbol Ramadan bagi saya sejak saya masih kecil,” katanya, Rabu (13/5/2020).

Koki pastry Saudi dan pesaing Top Chef Abdul Aziz Al-Humedan mengatakan bahwa esensi pascapuasanya adalah teko kopi Arab sebelum ada hidangan apa pun. "Saya harus menyelesaikan seluruh dallah (teko kopi Arab tradisional) sendiri, bersama dengan kurma dan hidangan penutup Ramadhan tradisional," tambahnya.

Dia mengambil kopinya dengan knafeh, aish as-saraya (makanan penutup Levantine dari remah roti yang direndam dalam sirup sederhana dan atasnya dengan krim dan pistachio bubuk), atau luqaimat (bola kecil adonan goreng yang direndam dalam sirup). "Meja saya dan buka puasa saya tidak lengkap tanpa itu," katanya.

Faisal Abdul Rahman, seorang koki Saudi yang penuh cita-cita dan juru masak yang bersemangat mengatakan bahwa idenya tentang makanan Ramadan yang sempurna adalah sambousa, atau juga dikenal sebagai sambousak, dan mirip dengan samosa India. Sambousa terbuat dari kantong goreng adonan diisi dengan daging sapi atau keju dan merupakan makanan pokok dalam masakan Saudi.

"Apa yang lebih baik dari adonan goreng yang diisi daging? Itu ada di setiap budaya karena suatu alasan. Dan selama Ramadan, setelah hari yang panjang puasa, saya suka mengatakan bahwa sementara kita akan diberi imbalan atas upaya kita di akhirat, menggigit bagian luar yang tajam dari sambousa adalah hadiah kita dalam kehidupan ini,” kata Abdul Rahman.

Dia menunjukkan bahwa membuat adonan sambousa tidak sesulit yang diperkirakan orang. "Ini tepung, air, minyak, dan garam. Dengan pandemi (Covid-19) ini yang terjadi, tidak hanya sulit untuk mendapatkan bahan makanan dan terutama yang laris, ini juga merupakan waktu yang fantastis untuk mengambil keterampilan baru. Pergi di YouTube, cari resep favorit Anda dan bikinlah,” tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kuliner arab saudi Ramadan
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top