Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Duh, Suhu Greenland Menghangat, Pertama Kalinya dalam 1.000 Tahun

Pertama kali dalam 1.000 tahun, suhu di Greenland mengalami penghangatan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 Januari 2023  |  11:46 WIB
Duh, Suhu Greenland Menghangat, Pertama Kalinya dalam 1.000 Tahun
Sebuah gunung es raksasa terlihat di dekat Desa Innaarsuit, Greenland, Kamis (12/7). - Magnus Kristensen via Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Data baru mengungkapkan bahwa suhu di Greenland masuk dalam suhu  terhangat dalam 1.000 tahun.

Hal ini diduga karena dampak dari perubahan iklim.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature menemukan bahwa suhu telah meningkat 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) di atas rata-rata abad ke-20 sejak tahun 1995.

Data menunjukkan bahwa inti es Greenland - sampel yang diambil dari dalam lapisan es dan gletser - telah menghangat secara substansial.

"Kami melihat peningkatan suhu antara tahun 1990-an dan 2011," kata penulis utama studi tersebut Maria Hoerhold, ahli glasiologi di Alfred Wegener Institute di Jerman dilansir dari Aljazeera.

Karena konsumsi bahan bakar fosil melepaskan karbon ke atmosfer dan menghangatkan planet ini, para ilmuwan telah memperingatkan bahwa pemerintah belum melakukan perubahan yang diperlukan untuk mencegah dampak terburuk dari pemanasan global.

Pada bulan November, sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa menemukan bahwa banyak gletser paling terkenal di dunia dapat menghilang pada tahun 2050 saat planet ini menghangat. Dari lebih dari 18.600 gletser yang dipantau organisasi di 50 Situs Warisan Dunia, sekitar sepertiganya diperkirakan akan lenyap pada pertengahan abad ini.

Studi lain menemukan bahwa dua pertiga gletser dunia diperkirakan akan menghilang pada tahun 2100.
Inti es Greenland, yang mengungkapkan informasi tentang perubahan suhu jangka panjang, membutuhkan waktu untuk dianalisis. Data dari inti terakhir diperbarui pada tahun 1995 dan sebelumnya menunjukkan bahwa Greenland tidak memanas secepat wilayah Arktik lainnya.

Namun, inti yang baru dianalisis, diambil pada tahun 2011, menunjukkan peningkatan tajam selama 15 tahun terakhir.

"Ini adalah temuan penting dan menguatkan kecurigaan bahwa 'pemanasan yang hilang' di inti es disebabkan oleh fakta bahwa inti es berakhir sebelum pemanasan yang kuat terjadi," kata ilmuwan iklim Martin Stendel dari Danish Meteorological Institute. tidak terlibat dalam penelitian.

Hoerhold mengatakan bahwa variabilitas cuaca alami dan undulasi yang disebabkan oleh sistem cuaca sesekali yang disebut "Blok Greenland" sebelumnya menyembunyikan jumlah korban perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

Namun pada 1990-an, perubahan itu menjadi terlalu besar untuk diabaikan. Data masa lalu menunjukkan pemanasan Greenland pada kecepatan yang lebih rendah daripada bagian Arktik lainnya, yang memanas empat kali lebih cepat dari rata-rata global. Sekarang, Greenland tampaknya sedang mengejar.

Inti es digunakan untuk membuat bagan perkiraan suhu di Greenland selama jangka waktu lebih dari 1.000 tahun, mulai dari tahun 1000 hingga 2011.

Selama 800 tahun pertama, suhu perlahan mendingin, lalu naik turun sebelum lonjakan dramatis pada 1990-an. Hoerhold mengatakan bahwa ada kemungkinan "hampir nol" bahwa lonjakan pasca-1995 disebabkan oleh faktor selain perubahan iklim.

Satu set inti es lainnya diambil pada 2019, tetapi Hoerhold mengatakan masih dipelajari.

Studi tersebut juga mengungkapkan bahwa lebih banyak air dilepaskan saat es Greenland mencair, berkontribusi terhadap naiknya permukaan laut.

“Kita harus sangat prihatin dengan pemanasan Greenland Utara,” kata ilmuwan es Institut Meteorologi Denmark, Jason Box. “Karena wilayah itu memiliki selusin raksasa tidur dalam bentuk gletser air pasang yang luas dan aliran es.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

greenland Suhu udara kenaikan suhu suhu lingkungan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top