Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah 13 Agustus, Tembok Berlin Mulai Dibangun

Tembok Berlin berdiri hingga 9 November 1989, ketika ketua Partai Komunis Jerman Timur mengumumkan bahwa warga GDR dapat melintasi perbatasan kapan pun.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 Agustus 2022  |  07:10 WIB
Sejarah 13 Agustus, Tembok Berlin Mulai Dibangun
Tembok Berlin - bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 13 Agustus 1961, pemerintah Komunis Republik Demokratik Jerman (GDR, atau Jerman Timur) mulai membangun kawat berduri dan beton "Antifascistischer Schutzwall," atau "benteng antifasis," antara Berlin Timur dan Barat.

Tujuan resmi Tembok Berlin ini adalah untuk mencegah apa yang disebut "fasis" Barat memasuki Jerman Timur dan merusak negara sosialis, tetapi tujuan utamanya adalah membendung pembelotan massal dari Timur ke Barat.

Tembok Berlin berdiri hingga 9 November 1989, ketika ketua Partai Komunis Jerman Timur mengumumkan bahwa warga GDR dapat melintasi perbatasan kapan pun mereka mau. Malam itu, orang banyak yang gembira memenuhi dinding.

Beberapa menyeberang dengan bebas ke Berlin Barat, sementara yang lain membawa palu dan beliung dan mulai menghancurkan tembok itu sendiri. Sampai hari ini, Tembok Berlin tetap menjadi salah satu simbol Perang Dingin yang paling kuat dan bertahan lama.

Ketika Perang Dunia II berakhir pada tahun 1945, sepasang konferensi perdamaian Sekutu di Yalta dan Potsdam menentukan nasib wilayah Jerman. Mereka membagi negara yang kalah menjadi empat "zona pendudukan sekutu": Bagian timur negara itu pergi ke Uni Soviet, sedangkan bagian barat pergi ke Amerika Serikat, Inggris Raya dan (akhirnya) Prancis.

Meskipun Berlin terletak seluruhnya di dalam bagian Soviet negara itu (berada sekitar 100 mil dari perbatasan antara zona pendudukan timur dan barat), perjanjian Yalta dan Potsdam membagi kota menjadi sektor-sektor yang sama. Soviet mengambil bagian timur, sementara Sekutu lainnya mengambil bagian barat. Pendudukan empat arah Berlin dimulai pada Juni 1945.

Perdana Menteri Khrushchev memberi izin kepada pemerintah Jerman Timur untuk menghentikan arus emigran dengan menutup perbatasannya untuk selamanya. Hanya dalam dua minggu, tentara Jerman Timur, kepolisian dan pekerja konstruksi sukarelawan telah menyelesaikan kawat berduri darurat dan dinding blok beton – Tembok Berlin – yang memisahkan satu sisi kota dari sisi lainnya.

Sebelum tembok itu dibangun, warga Berlin di kedua sisi kota dapat bergerak dengan cukup bebas: Mereka melintasi perbatasan Timur-Barat untuk bekerja, berbelanja, pergi ke teater dan bioskop. Kereta api dan jalur kereta bawah tanah membawa penumpang bolak-balik.

Setelah tembok dibangun, menjadi tidak mungkin untuk pergi dari Berlin Timur ke Barat kecuali melalui salah satu dari tiga pos pemeriksaan: di Helmstedt ("Checkpoint Alpha" dalam bahasa militer Amerika), di Dreilinden ("Checkpoint Bravo") dan di pusat Berlin di Friedrichstrasse ("Checkpoint Charlie"). (Akhirnya, GDR membangun 12 pos pemeriksaan di sepanjang tembok.)

Di setiap pos pemeriksaan, tentara Jerman Timur menyaring diplomat dan pejabat lainnya sebelum mereka diizinkan masuk atau keluar. Kecuali dalam keadaan khusus, pelancong dari Berlin Timur dan Barat jarang diizinkan melintasi perbatasan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

berlin jerman TEMBOK LAUT
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top