Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kisah Bonsai Berusia Hampir 400 Tahun yang Selamat dari Ledakan Bom Hiroshima

Sebuah pohon bonsai berusia hampir 400 tahun selamat dari serangan nuklir pertama di dunia, ketika bom menghancurkan Hiroshima, Jepang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 07 Agustus 2022  |  11:06 WIB
Kisah Bonsai Berusia Hampir 400 Tahun yang Selamat dari Ledakan Bom Hiroshima
Bonsai berusia 400 tahun yang lolos dari ledakan Hiroshima - thevintagenews
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah pohon bonsai, bagian dari koleksi di museum Arboretum Nasional, Taman Nasional Bonsai & Museum Penjing wi Washington DC, terdapat sebuah tanaman bonsai yang memiliki sejarah luar biasa.

Bonsai itu, masuk ke museum pada tahun 1976 sebagai hadiah persahabatan dari master bonsai Jepang Masaru Yamaki.

Tapi, tahun 2001 lalu, ketika cucu Yamaki mengunjungi bonsai itu, dia baru mengungkapkan sejarahnya. Dia bercerita bahwa pohon itu selamat dari serangan nuklir pertama di dunia, ketika bom menghancurkan Hiroshima, Jepang.

Kathleen Emerson-Dell, asisten kurator untuk koleksi artefak di museum tersebut mengungkapkan selain selamat dari serangan bom dashyat itu, bonsai tersebut juga berusia hampir 400 tahun karena ditanam sejak tahun 1625.

Meskipun sejarah pohonnya luar biasa (ini adalah spesimen langka yang berasal dari pulau Miyajima), ini bukan bonsai tertua di dunia – gelar itu dimiliki oleh pohon berusia 550 tahun di Istana Kekaisaran Tokyo.

Ketika bom atom dijatuhkan di Hiroshima pada 6 Agustus 1945, Yamaki dan keluarganya berada di dalam rumah mereka kurang dari 2 mil jauhnya dari ledakan. Peristiwa dahsyat itu menewaskan sekitar 140.000 orang, tetapi Yamaki dan keluarganya selamat sebagian besar tidak terluka, dengan hanya beberapa luka ringan akibat pecahan kaca yang beterbangan. Duduk di luar rumah mereka, di kamar bayi berdinding, pohon bonsai itu berdiri, tidak rusak.

Keluarga Yamaki memiliki pembibitan besar bonsai jarum pinus kuning-hijau di rumah mereka, dilindungi oleh dinding tebal rumah. Konstruksi yang sama yang menyebabkan akhirnya melindungi pohon dari panas yang parah dan radiasi yang dihasilkan oleh bom atom. Meskipun tidak semua bonsai bisa diselamatkan, untungnya yang satu ini bisa diselamatkan.

Keluarga Yamaki kemudian terus merawatnya, sampai tahun 1976, ketika mereka memberikannya sebagai hadiah ke Amerika Serikat, negara yang menjatuhkan bom dan membunuh saudara-saudaranya. Saat menyerahkan hadiah, Yamaki hanya menyebutkan bahwa itu adalah "hadiah perdamaian".

Pohon itu kemudian diterima dengan hangat dan dipajang di pintu masuk Museum Bonsal & Penjing Nasional di Washington DC, tempat pohon itu bertahan hingga hari ini. 

Keluarga itu menjelaskan bahwa pohon itu telah dipelihara keluarga selama lebih dari lima generasi.

Kurator museum menjelaskan bahwa mereka memilih untuk tidak menyiarkan bagian sejarah tertentu, percaya keindahan pohon dan simbol persahabatan antara kedua negara lebih relevan dengan maknanya.

Bonsai hanyalah salah satu dari 53 pohon dalam koleksi di arboretum. Para ahli bonsai merancang setiap pohon untuk membangkitkan jenis emosi, bobot, dan gaya tertentu, menurut Michael James, teknisi penelitian ilmu pertanian dan asisten kurator di museum.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tanaman hias hiroshima pohon
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top