Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daftar 5 Negara di Eropa yang Masih Berlakukan Protokol Covid untuk Turis Asing

Berikut daftar lima negara eropa yang masih memberlakukan aturan perjalanan prokes covid  untuk turis yang masuk negaranya
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  18:51 WIB
Daftar 5 Negara di Eropa yang Masih Berlakukan Protokol Covid untuk Turis Asing
Ilustrasi pasangan berada di dekat Menara Eiffel, Paris, Prancis - Freepik

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika 24 negara uni eropa telah mengizinkan masuk ke negaranya bagi turis asing tanpa batasan, SchengenVisaInfo.com menginformasikan masih ada lima negara yang memberlakukan aturan perjalanan terkait covid.

Daftar negara ini  masih mewajibkan pelancong untuk memenuhi aturan masuk COVID tertentu, meskipun cenderung memiliki situasi COVID yang stabil.

Berikut daftar lima negara eropa yang masih memberlakukan aturan perjalanan prokes covid  untuk turis yang masuk negaranya:

1. Perancis

Prancis tetap menjadi salah satu negara Uni Eropa yang tetap mewajibkan para pelancong untuk mengikuti aturan masuk virus corona meski musim panas telah resmi dimulai.

Otoritas Prancis saat ini menerapkan aturan masuk yang berbeda tergantung dari negara asal orang tersebut bepergian. Ada dua kategori negara asal yang berbeda – kategori hijau dan oranye.

Daftar hijau Prancis mencakup semua negara UE/EEA serta puluhan negara ketiga. Wisatawan yang mencapai Prancis dari negara yang termasuk dalam daftar hijau tidak diwajibkan untuk mengikuti aturan tambahan apa pun selama mereka memberikan vaksinasi, pemulihan, atau sertifikat tes.

Mereka yang tidak dapat menunjukkan salah satu dari sertifikat ini harus menjalani PCR atau tes antigen cepat.

Pelancong yang tidak divaksinasi harus menunjukkan hasil negatif tes PCR kurang dari 72 jam atau tes antigen kurang dari 48 jam sebelum keberangkatan (keberangkatan penerbangan pertama jika ada sambungan), atau sertifikat pemulihan (hasil positif dari PCR atau tes antigen dilakukan lebih dari sebelas hari dan kurang dari enam bulan sebelumnya,” bunyi pernyataan Kementerian.

Aturan serupa berlaku untuk mereka yang bepergian ke Prancis dari negara yang masuk dalam daftar oranye. Pelancong yang sepenuhnya divaksinasi dan pulih dari negara-negara yang merupakan bagian dari daftar oranye Prancis diizinkan masuk tanpa batasan.

Di sisi lain, mereka yang belum divaksinasi atau sembuh dari virus harus menunjukkan hasil tes negatif serta alasan yang kuat untuk membenarkan perlunya masuk ke wilayah Prancis.

2. Malta

Malta memfasilitasi beberapa aturan masuknya baru-baru ini. Meskipun demikian, negara ini masih mewajibkan semua pelancong yang masuk untuk memiliki bukti COVID-19 yang valid pada saat kedatangan mereka.

Pemerintah Malta menjelaskan bahwa semua pelancong, terlepas dari negara asalnya, harus menunjukkan sertifikat COVID-19 – sertifikat vaksinasi, pemulihan, atau tes. Selain itu, hal yang sama dicatat bahwa sertifikat harus memenuhi aturan validitas.

Wisatawan yang menunjukkan vaksinasi, pemulihan, atau sertifikat tes tidak diwajibkan untuk mengikuti aturan masuk tambahan apa pun.

“Mulai 6 Juni 2022, orang berusia 12 tahun ke atas diizinkan melakukan perjalanan ke Malta tanpa menjalani karantina selama mereka memberikan salah satu dari tiga dokumen: bukti vaksinasi, atau bukti pemulihan, atau sertifikat tes,” pernyataan pemerintah Malta membaca.

Persyaratan untuk menunjukkan salah satu dari pass ini tidak berlaku bagi mereka yang berusia di bawah 12 tahun. Ini berarti bahwa anak-anak di bawah 12 tahun dapat memasuki Malta tanpa batasan, terlepas dari status vaksinasi atau pemulihan mereka.

3. Belanda

Sementara dua negara yang disebutkan di atas menerapkan aturan masuk untuk semua pelancong, Belanda tetap memberlakukan pembatasan masuk COVID-19 hanya untuk pelancong negara ketiga.

“Larangan masuk UE berlaku untuk orang-orang dari negara-negara di luar wilayah Uni Eropa/Schengen. Ada pengecualian untuk larangan masuk. Misalnya, jika Anda berasal dari negara yang aman, atau Anda memiliki bukti vaksinasi atau bukti pemulihan yang memenuhi persyaratan.” ditekankan oleh pemerintah Belanda.

Wisatawan dari negara-negara non-UE harus menunjukkan sertifikat vaksinasi atau pemulihan agar diizinkan masuk ke Belanda. Pelancong dari negara-negara non-UE yang tidak memiliki salah satu dari dua sertifikat ini saat ini dilarang, artinya mereka tidak dapat memasuki Belanda.

Sebaliknya, pelancong dari negara-negara UE/EEA dapat memasuki Belanda tanpa batasan terlepas dari status vaksinasi tujuan perjalanan mereka.

4. Portugal

Portugal memperbarui aturan masuknya beberapa bulan yang lalu. Namun, negara itu tetap mewajibkan semua pelancong yang masuk untuk mengikuti aturan masuk COVID.

Menurut Visit Portugal, yang merupakan portal perjalanan resmi Portugal, semua pelancong yang berusia di atas 12 tahun harus menunjukkan vaksinasi, pemulihan, atau sertifikat tes pada saat kedatangan mereka.

Meskipun demikian, pelancong masih diharuskan untuk memeriksa aturan apa yang berlaku untuk mereka tergantung pada negara asal mereka, karena Portugal tidak menerima tiket COVID dari semua negara.

Portugal saat ini mengakui sertifikat Coronavirus yang dikeluarkan oleh negara-negara UE. Selain itu, juga mengakui pass yang diterbitkan di puluhan negara ketiga lainnya: Albania, Andorra, Armenia, Australia, Benin, Cabo Verde, Kolombia, El Salvador, Kepulauan Faroe, Georgia, Indonesia, Israel, Islandia, Yordania, Lebanon, Liechtenstein, Malaysia, Moldova, Monaco, Montenegro, Maroko, Selandia Baru, Makedonia Utara, Norwegia, Panama, San Marino, Seychelles, Serbia, Singapura, Swiss, Taiwan, Thailand, Tunisia, Togo, Turki, Ukraina, Uni Emirat Arab, Inggris dan Ketergantungan Mahkota, Uruguay, Negara Kota Vatikan, dan Vietnam.

Sama seperti daratan Portugal, Azores mewajibkan semua pelancong untuk memiliki bukti COVID. Sebaliknya, Madeira telah mencabut semua aturannya. Semua pelancong dapat memasuki Madeira tanpa batasan.

“Tidak ada batasan masuknya pelancong di bandara, pelabuhan, dan marina Madeira. Pengujian yang dilakukan sebelum kembali ke negara asal adalah tanggung jawab penumpang, yaitu dengan biaya sendiri,” catatan Visit Portugal.

Sementara beberapa aturan masuk tetap berlaku, Portugal telah memfasilitasi sebagian besar pembatasan domestiknya.

5. Spanyol

Meskipun menjatuhkan aturan masuknya untuk pelancong Wilayah UE/Schengen, Spanyol masih mewajibkan warga negara dari negara-negara non-UE untuk memenuhi aturan masuk tertentu.

Kementerian Kesehatan Spanyol mencatat bahwa semua pelancong negara ketiga harus menunjukkan vaksinasi, pemulihan, atau sertifikat tes pada saat kedatangan mereka di Spanyol. Mereka yang menunjukkan salah satu dari tiket ini diizinkan masuk untuk semua jenis tujuan.

Namun, telah ditekankan bahwa pelancong yang tidak memiliki Sertifikat COVID Digital UE atau yang setara dengan UE harus mengisi Formulir Kontrol Kesehatan.

“Siapa yang harus mengisi Formulir Kontrol Kesehatan? Orang yang datang dari negara yang BUKAN anggota Uni Eropa atau TIDAK memiliki status negara terkait Schengen, yang tidak memiliki Sertifikat COVID Digital UE atau Setara dengan UE. Anak-anak di bawah usia 12 tahun dan penumpang transit internasional tidak perlu menunjukkan sertifikat atau SpTH QR,” tegas Kementerian.

Mirip dengan negara-negara lain, Spanyol menerapkan aturan validitas yang sama pada pass COVID. Sertifikat vaksinasi diterima selama membuktikan bahwa pemegang telah menyelesaikan vaksinasi primer dalam sembilan bulan terakhir atau telah menerima suntikan booster.

Sertifikat pemulihan diterima jika membuktikan bahwa pemegang pulih dari virus dalam enam bulan terakhir. Adapun tes, pihak berwenang menjelaskan bahwa mereka menerima PCR dan tes antigen cepat. Tes PCR harus diambil dalam waktu 72 jam sebelum kedatangan di Spanyol, sedangkan tes antigen cepat harus diambil dalam waktu 24 jam sebelum kedatangan di Spanyol.

Meskipun memberlakukan aturan masuk untuk pelancong negara ketiga, Spanyol telah mencabut sebagian besar pembatasan COVID domestiknya. Semua pelancong sekarang dapat mengakses berbagai acara dan tempat umum tanpa harus menunjukkan kartu pas COVID.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

negara eropa Covid-19 perjalanan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top