Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah Hari Ini, 14 Tahun Lalu Gempa Dahsyat Wenchuan Tewaskan 90 Ribu Orang

Gempa bumi dahsyat yang terjadi di wilayah pegunungan tengah provinsi Sichuan di barat daya China. Pusat gempa Gempa berkekuatan 7,9 (diukur sebagai berkekuatan 8,0 oleh orang Cina) terletak di dekat kota Dujiangyan, sekitar 50 mil (80 km) barat-barat laut Chengdu, ibu kota provinsi, pada kedalaman 11,8 mil (19 km) di bawah permukaan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 Mei 2022  |  09:03 WIB
Sejarah Hari Ini, 14 Tahun Lalu Gempa Dahsyat Wenchuan Tewaskan 90 Ribu Orang
Grafik hasil pencatatan seismometer/seismograf, alat pencatat besaran gempa bumi. - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - 14 tahun lalu atau tepatnya 12 Mei 2008, terjadi sebuah gempa bumi di Sichuan yang juga disebut gempa Wenchuan atau Gempa Besar Wenchuan, dizhen Wenchuan Cina atau Wenchuan Da Dizhen.

Ini merupakan gempa bumi dahsyat yang terjadi di wilayah pegunungan tengah provinsi Sichuan di barat daya China. Pusat gempa Gempa berkekuatan 7,9 (diukur sebagai berkekuatan 8,0 oleh orang Cina) terletak di dekat kota Dujiangyan, sekitar 50 mil (80 km) barat-barat laut Chengdu, ibu kota provinsi, pada kedalaman 11,8 mil (19 km) di bawah permukaan.

Melansir Britannica, gempa tersebut disebabkan oleh tumbukan lempeng India-Australia dan Eurasia di sepanjang Sesar Longmenshan sepanjang 155 mil (249 km-), sebuah patahan dorong di mana tekanan yang dihasilkan oleh lempeng India-Australia yang bergerak ke utara bergeser ke arah utara. bagian dari Dataran Tinggi Tibet ke arah timur.

Gaya tekan yang dibawa oleh pergeseran ini menggeser tanah di dua lokasi di sepanjang patahan, mendorong tanah ke atas sekitar 29 kaki (sekitar 9 meter) di beberapa tempat. Banyak gempa susulan terjadi pada hari-hari, bulan-bulan, dan tahun-tahun berikutnya, termasuk peristiwa berkekuatan 5,0 yang melanda Chengdu pada Mei 2010. Sesar Longmenshan membentang dari barat daya ke timur laut di sepanjang sisi timur Pegunungan Longmen (Longmen Shan) dan memisahkan Dataran Tinggi Tibet dari Dataran Sichuan Basin.

Gempa Mei 2008 meratakan sekitar empat perlima bangunan di daerah yang terkena dampak. Seluruh desa dan kota di pegunungan hancur, dan banyak sekolah runtuh. Hampir 90.000 orang dihitung tewas atau hilang dan dianggap tewas dalam penilaian resmi terakhir pemerintah China; jumlah korban tewas yang dilaporkan secara resmi termasuk lebih dari 5.300 anak-anak, sebagian besar dari mereka adalah siswa yang menghadiri kelas.

Selain itu, hampir 375.000 orang terluka oleh puing-puing yang jatuh dan bangunan yang runtuh. Ratusan bendungan, termasuk dua bendungan besar, ditemukan mengalami kerusakan. Sekitar 200 pekerja bantuan dilaporkan tewas dalam tanah longsor di daerah yang terkena dampak, di mana pembendungan sungai dan danau oleh batu, lumpur, dan puing-puing gempa membuat banjir menjadi ancaman besar sampai pekerja dapat membuka saluran untuk mengalirkan air yang ditampung.

Pemerintah China dengan cepat mengerahkan 130.000 tentara dan pekerja bantuan lainnya ke daerah yang dilanda gempa, tetapi kerusakan akibat gempa membuat banyak desa terpencil sulit dijangkau, dan kurangnya peralatan penyelamatan modern menyebabkan penundaan yang mungkin berkontribusi pada jumlah kematian. Setelah beberapa hari China meminta bantuan dari luar. Satu minggu setelah gempa, China mengumumkan tiga hari berkabung resmi untuk para korban gempa.

Berbagai persoalan muncul pasca bencana. Salah satunya adalah perdebatan dalam komunitas ilmiah mengenai apakah sejumlah besar air yang ditampung oleh reservoir yang terletak di dekat pusat gempa dapat membantu memicu gempa. Juga, ada banyak diskusi mengenai tuduhan bahwa konstruksi yang buruk adalah penyebab runtuhnya begitu banyak gedung sekolah di daerah yang terkena bencana. Banyak yang mempertanyakan jumlah kematian resmi yang diberikan untuk anak-anak, dengan menyatakan bahwa itu terlalu rendah.

Gempa berkekuatan 6,6 melanda wilayah itu hampir lima tahun kemudian, pada 20 April 2013. Pusat gempa itu juga terletak di Sesar Longmenshan, sekitar 53 mil (85 km) selatan-barat daya dari pusat gempa 2008 dan sekitar 19 mil (30 km) utara-timur laut kota Ya'an. Lebih dari 200 orang tewas dan sedikitnya 13.000 terluka akibat puing-puing yang jatuh dan runtuhnya struktur akibat gempa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china gempa Sesar Pati Sejarah Hari Ini
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top