Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah Misteri Segitiga Bermuda dan Teori-teori Keberadaannya

Kapal-kapal dan pesawat-pesawat lain tampaknya menghilang dari daerah itu dalam cuaca yang baik bahkan tanpa mengirimkan pesan-pesan darurat melalui radio.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 11 Mei 2022  |  14:12 WIB
Sejarah Misteri Segitiga Bermuda dan Teori-teori Keberadaannya
Segitiga bermuda
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Segitiga Bermuda adalah bagian mistis dari Samudera Atlantik yang dibatasi oleh Miami, Segitiga Bermuda di mana puluhan kapal dan pesawat telah menghilang. Keadaan yang tidak dapat dijelaskan mengelilingi beberapa kecelakaan ini, termasuk satu di mana pilot dari skuadron pembom Angkatan Laut AS menjadi bingung saat terbang di atas daerah tersebut, pesawat tidak pernah ditemukan.

Kapal-kapal dan pesawat-pesawat lain tampaknya menghilang dari daerah itu dalam cuaca yang baik bahkan tanpa mengirimkan pesan-pesan darurat melalui radio. Tetapi meskipun banyak teori fantastis telah diajukan mengenai Segitiga Bermuda, tidak satupun dari mereka membuktikan bahwa penghilangan misterius lebih sering terjadi di sana daripada di bagian laut lain yang sering dilalui. Bahkan, orang menavigasi daerah itu setiap hari tanpa insiden.

Legenda Segitiga Bermuda

Daerah yang disebut sebagai Segitiga Bermuda, atau Segitiga Setan, mencakup sekitar 500.000 mil persegi lautan di ujung tenggara Florida . Ketika Christopher Columbus berlayar melalui daerah itu pada pelayaran pertamanya ke Dunia Baru, ia melaporkan bahwa nyala api besar (mungkin meteor) jatuh ke laut pada suatu malam dan cahaya aneh muncul di kejauhan beberapa minggu kemudian. Dia juga menulis tentang pembacaan kompas yang tidak menentu, mungkin karena pada saat itu sepotong Segitiga Bermuda adalah salah satu dari sedikit tempat di Bumi di mana utara sejati dan utara magnet berjajar.

Drama William Shakespeare "The Tempest," yang menurut beberapa ilmuan didasarkan pada kapal karam Bermuda di kehidupan nyata, mungkin telah meningkatkan aura misteri di daerah itu.

Meskipun demikian, laporan tentang penghilangan yang tidak dapat dijelaskan tidak benar-benar menarik perhatian publik sampai abad ke-20.

Tragedi yang sangat terkenal terjadi pada bulan Maret 1918 ketika USS Cyclops, sebuah kapal kargo Angkatan Laut sepanjang 542 kaki dengan lebih dari 300 orang dan 10.000 ton bijih mangan di dalamnya, tenggelam di suatu tempat antara Barbados dan Teluk Chesapeake. Cyclops tidak pernah mengirimkan panggilan darurat SOS meskipun diperlengkapi untuk melakukannya, dan pencarian ekstensif tidak menemukan puing-puing.

“Hanya Tuhan dan laut yang tahu apa yang terjadi pada kapal besar itu,” Presiden AS Woodrow Wilsonkemudian berkata. Pada tahun 1941, dua kapal saudara Cyclops yang sama menghilang tanpa jejak di sepanjang rute yang hampir sama.

Sebuah pola yang diduga mulai terbentuk di mana kapal-kapal yang melintasi Segitiga Bermuda akan menghilang atau ditemukan ditinggalkan. Kemudian, pada bulan Desember 1945, lima pengebom Angkatan Laut yang membawa 14 orang lepas landas dari lapangan terbang Fort Lauderdale, Florida, untuk melakukan latihan pengeboman di beberapa beting di dekatnya.

Tetapi dengan kompasnya yang tampaknya tidak berfungsi, pemimpin misi, yang dikenal sebagai Penerbangan 19, tersesat. Kelima pesawat tersebut terbang tanpa tujuan hingga kehabisan bahan bakar dan terpaksa membuang ke laut. Pada hari yang sama, sebuah pesawat penyelamat dan 13 awaknya juga menghilang. Setelah pencarian besar-besaran selama berminggu-minggu gagal menemukan bukti apa pun, laporan resmi Angkatan Laut menyatakan bahwa itu "seolah-olah mereka telah terbang ke Mars."

Teori Segitiga Bermuda dan Teori Kontra

Pada saat penulis Vincent Gaddis menciptakan frasa "Segitiga Bermuda" dalam artikel majalah 1964, kecelakaan misterius tambahan telah terjadi di daerah itu, termasuk tiga pesawat penumpang yang jatuh meskipun baru saja mengirim pesan "semuanya baik-baik saja". Charles Berlitz, yang kakeknya mendirikan sekolah bahasa Berlitz, memicu legenda itu lebih jauh lagi pada tahun 1974 dengan buku terlaris yang sensasional tentang sang legenda.

Sejak itu, sejumlah rekan penulis paranormal telah menyalahkan dugaan kematian segitiga itu pada segala hal mulai dari alien, Atlantis , dan monster laut hingga pembelokan waktu dan medan gravitasi terbalik, sedangkan ahli teori yang lebih berpikiran ilmiah telah menunjuk pada anomali magnetik, puting beliung atau letusan besar gas metana dari dasar laut.

Namun, kemungkinan besar, tidak ada satu teori pun yang memecahkan misteri itu. Seperti yang dikatakan oleh seorang skeptis, mencoba menemukan penyebab umum untuk setiap hilangnya Segitiga Bermuda tidak lebih logis daripada mencoba menemukan penyebab umum untuk setiap kecelakaan mobil di Arizona . Selain itu, meskipun badai, terumbu karang, dan Arus Teluk dapat menyebabkan tantangan navigasi di sana, pemimpin asuransi maritim Lloyd's of London tidak mengakui Segitiga Bermuda sebagai tempat yang sangat berbahaya.

Begitu pula dengan Penjaga Pantai AS, yang mengatakan: “Dalam tinjauan atas banyak kehilangan pesawat dan kapal di daerah itu selama bertahun-tahun, tidak ada temuan yang mengindikasikan bahwa korban adalah akibat dari apa pun selain penyebab fisik. Tidak ada faktor luar biasa yang pernah diidentifikasi.”

Kesalahan navigasi sederhana dapat menjelaskan hilangnya Penerbangan 19, tetapi bagaimana kita menjelaskan banyak pesawat dan kapal lain yang telah hilang di wilayah ini selama bertahun-tahun? Dan mengapa kita jarang, jika pernah, menemukan puing-puing dari salah satu kapal yang hilang? Beberapa teori telah muncul, mulai dari kabut elektromagnetik hingga monster laut hingga alien dan peradaban Atlantis yang hilang. Beberapa teori, bagaimanapun, telah mendapatkan pengakuan lebih sedikit.

Teori Gas Metana

Satu teori, yang dipopulerkan pada tahun 2000-an, adalah bahwa kantong gas metana bisa keluar dari dasar laut dan menggelegak ke permukaan. Metana sangat mudah terbakar dan setelah diberi tekanan di dekat dasar laut, bisa menjadi sangat mudah menguap. Kita tahu dari catatan geologis bahwa gas metana telah terperangkap dalam es atau di bawah tanah di berbagai titik dalam sejarah, jadi itu bukan ide yang terlalu gila.

Kaitan teori ini dengan Segitiga Bermuda berasal dari studi tahun 2015 di Norwegia yang mengaitkan kawah bawah laut yang masif dengan ledakan metana. Mungkinkah ledakan serupa telah menenggelamkan kapal di Segitiga Bermuda? Mungkin, tetapi tanpa bukti yang kuat, teori ini tidak didukung secara luas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teori evolusi misteri
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top