Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

25 April 1859, Terusan Suez Pertama Kali Dibangun

Terusan Suez diresmikan tahun 1869 dan dibangun atas prakarsa insinyur Prancis yang bernama Ferdinand Vicomte de Lesseps.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 April 2022  |  08:03 WIB
25 April 1859, Terusan Suez Pertama Kali Dibangun
Terusan Suez - Encyclopedia Britannica
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - 25 April 1859 adalah awal mula dibangunnya Terusan Suez.

Lokasinya di sebelah barat Semenanjung Sinai, merupakan terusan kapal sepanjang 163 km yang terletak di Mesir, menghubungkan Pelabuhan Said (Bur Sa'id) di Laut Tengah dengan Suez (al-Suways) di Laut Merah.

Terusan Suez diresmikan tahun 1869 dan dibangun atas prakarsa insinyur Prancis yang bernama Ferdinand Vicomte de Lesseps.

Terusan ini memungkinkan transportasi air dari Eropa ke Asia tanpa mengelilingi Afrika. Sebelum adanya kanal ini, beberapa transportasi dilakukan dengan cara mengosongkan kapal dan membawa barang-barangnya lewat darat antara Laut Tengah dan Laut Merah.

Terusan ini terdiri dari dua bagian, utara dan selatan Danau Great Bitter, menghubungkan Laut Tengah ke Teluk Suez.

Setelah sempat ditutup sementara akhirnya terusan Suez kemudian dibuka untuk umum lagi pada tahun 1975.

Ketika pertama kali dibuka pada tahun 1869, kanal tersebut terdiri dari saluran dengan kedalaman hampir 8 meter (26 kaki), lebar 22 meter (72 kaki) di bagian bawah, dan lebar 61 hingga 91 meter (200 hingga 300 kaki) di permukaan. Untuk memungkinkan kapal saling berpapasan, teluk yang lewat dibangun setiap 8 hingga 10 km (5 hingga 6 mil).

Konstruksi melibatkan penggalian dan pengerukan 74 juta meter kubik (97 juta yard kubik) sedimen. Antara tahun 1870 dan 1884, sekitar 3.000 kapal dikandangkan karena sempitnya dan berliku-likunya alur tersebut. Perbaikan besar dimulai pada tahun 1876, dan, setelah pelebaran dan pendalaman berturut-turut, kanal pada 1960-an memiliki lebar minimum 55 meter (179 kaki) pada kedalaman 10 meter (33 kaki) di sepanjang tepiannya dan kedalaman saluran 12 meter. (40 kaki) saat air surut.

Juga pada periode itu, teluk yang lewat sangat diperbesar dan teluk baru dibangun, bypass dibuat di Bitter Lakes dan di Al-Ballah, kelongsong batu atau semen dan tiang baja untuk perlindungan tepian hampir seluruhnya selesai di daerah yang sangat rentan terhadap erosi, kapal tanker jangkar diperdalam di Danau Timsah, dan tempat berlabuh baru digali di Port Said untuk memfasilitasi pengelompokan kapal dalam konvoi.

Rencana yang telah dibuat pada tahun 1964 untuk perluasan lebih lanjut disusul oleh perang Arab-Israel Juni 1967, di mana kanal itu diblokir. Terusan itu tetap tidak beroperasi sampai Juni 1975, ketika dibuka kembali dan perbaikan dimulai kembali.

Pada tahun 2015 pemerintah Mesir menyelesaikan proyek senilai hampir $8,5 miliar untuk meningkatkan kanal dan secara signifikan meningkatkan kapasitasnya; hampir 29 km (18 mil) ditambahkan ke panjang aslinya 164 km (102 mil).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

terusan suez Tol Laut Sejarah Hari Ini
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top