Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

8 Taman Nasional Terbaik di Indonesia

Terdapat  52 taman nasional yang mengejutkan di Indonesia, menarik untuk dikunjungin setiap minggu dalam setahun
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 12 April 2022  |  16:32 WIB
Panorama Bromo.  - bromotenggersemeru.org
Panorama Bromo. - bromotenggersemeru.org

Bisnis.com, JAKARTA - Di kepulauan yang membentang lebih dari 5000km (3107 mil), dengan 17.000 beberapa pulau untuk dijelajahi, menjadikan Indonesia sangat kaya dengan taman nasional.

Di taman ini, Anda  bisa kontak dekat dengan orangutan, macan tutul, dan badak bercula  bahkan komodo dan banyak kesempatan untuk petualangan yang mendebarkan lainnya.

Terdapat  52 taman nasional yang mengejutkan di Indonesia, menarik untuk dikunjungin setiap minggu dalam setahun. Tetapi jika Anda tidak punya waktu lama untuk menghabiskan waktu, kami telah mengumpulkan favorit kami di Jawa, Kalimantan, Flores, Bali, Sumatra, dan banyak lagi. Ini adalah delapan taman nasional yang terbaik di Indonesia.

1. Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Jawa Timur

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memberikan pemandangan yang luar biasa pada pagi hari. Anda harus meninggalkan hotel pada pukul 03:30 untuk menyaksikan matahari terbit dari Gunung Bromo, gunung ini merupakan gunung berapi aktif paling terkenal di pulau ini, tetapi tidak ada salahnya untuk melihat fajar di pegunungan Tengger Massif dan Gunung Semeru yang perkasa, 3676m (2,3 mil) tinggi. Setelah fajar, para pelancong melanjutkan ke tepi kawah dengan 4WD, melalui lanskap mirip bulan yang dikenal sebagai lautan pasir.

Suhu pagi hari bisa serendah 4°C (39°F), jadi pastikan Anda membawa sarung tangan hangat, topi wol, dan jaket, atau sewa jaket di sana dengan harga sekitar Rp.300 Ribu. Setelah melintasi lautan pasir dengan menunggang kuda, dorongan terakhir adalah menaiki 250 anak tangga menuju bibir kawah Gunung Bromo. Dari tepinya, Anda dapat mengintip ke dalam bagian bawah gunung berapi aktif  kumpulan cairan yang menggelegak, belerang, dan asap.

2. Taman Nasional Gunung Palung, Kalimantan Barat 

Di provinsi Kalimantan Barat , Indonesia , terdapat taman terpencil seluas 108.000 hektar (417 mil persegi) ini diapit oleh pegunungan Gunung Panti, dan memiliki koridor satwa liar yang terkonsentrasi di mana Anda dijamin akan melihat orangutan di habitat liarnya. Sekitar 2.500 orangutan Kalimantan Tengah tinggal di taman ini, dan Anda juga akan menemukan beruang madu, siamang bertangan putih, tarsius Horsfield bermata rusa betina, dan bekantan yang terlalu aktif.

Seperti semua taman nasional di Indonesia, Anda harus menyewa pemandu wisata untuk mengunjunginya. Ada berbagai jalur pendakian, termasuk jalur hutan hujan kelas menengah selama tiga jam yang mengikuti jalur buah dan kotoran di lantai hutan ke tempat bersarang orangutan, tinggi di pepohonan. (Untuk mempelajari lebih lanjut tentang primata yang memiliki 99% DNA manusia ini, lihat Proyek Kelangsungan Hidup Kera Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa.)

3. Taman Nasional Baluran, Jawa Timur

Taman Nasional Baluran adalah padang sabana gurun yang penuh dengan satwa liar, meliputi sekitar 23.713 hektar (92 mil persegi) tanah di  Jawa Timur , ditambah 4155 hektar (16 mil persegi) dari tepi laut. Anda mungkin akan bertemu dengan beberapa kerbau di sini, dan sekawanan burung merak liar yang sedang bersolek; dengarkan juga panggilan kijang. Ada 56 macan dahan di taman, dan kucing-kucing yang dilindungi yang sukar ditangkap keluar pada malam hari untuk berburu. Menghabiskan malam di tempat memberi Anda kesempatan terbaik untuk melihat mereka; penjaga taman dapat mengizinkan menginap dengan pengaturan khusus.

Spesies lain yang lebih mudah dikenali termasuk monyet daun, anjing liar Asia yang terancam punah, babi kutil Jawa, biawak, kelelawar buah, tupai, dan musang. Birders dapat menemukan 155 spesies, termasuk kingfishers, needletails white-throated, dan pemakan lebah. Bawa teropong Anda, pakaian renang, dan piknik makan siang di area kandang khusus tersedia untuk makan bebas monyet di Pantai Bama , jalur utama.

4.  Taman Nasional Bali Barat, Bali

Jika Anda menyukai perairan , pantai rahasia, hiking, dan kehidupan sejuk, pergilah ke ujung barat Bali yang terpencil. Sebuah taman alam yang ada sejak tahun 1917, Bali Barat  memiliki pesona, dengan trek hutan hujan, tanah sabana kering, dan hutan pegunungan yang memeluk dua gunung berapi yang sudah punah. Mendaki Tegal Blunder Trail, di mana Anda akan memiliki peluang bagus untuk memata-matai burung jalak Bali yang terancam punah, salah satu atraksi utama taman ini. Awasi juga burung kingfisher, burung dolar, dan burung layang-layang, serta ternak liar, rusa Jawa, muntjac India, rubah terbang besar, dan kucing macan tutul kecil yang pemalu.

Untuk beberapa snorkeling air tenang terbaik di Bali, sewalah perahu lokal untuk perjalanan 30 menit ke pulau Menjangan (Pulau Rusa) yang tidak berpenghuni. Berjalan kaki 40 menit melintasi pulau, melewati candi Hindu yang indah, Puri Gili Kencana, dan berakhir di patung Ganesha bercat putih raksasa yang menghadap ke laut.

5. Taman Nasional Alas Purwo, Jawa Timur

Hutan kuno Alas Purwo berbicara tentang mistikus yang tinggal di gua-gua, dan Anda dapat menyewa pemandu untuk mendaki ke gua-gua itu, yang masih digunakan sampai sekarang. Kunjungi Pura Luhur Giri Salaka, yang dipuja sebagai salah satu candi Hindu paling suci di Indonesia; melambai ke nelayan setempat saat perahu Anda melintasi danau menuju hutan bakau yang gelap; dan lepaskan bayi penyu kembali ke laut dengan penjaga dari penangkaran penyu  pengalaman ajaib, semuanya.

Di sabana seluas 80 hektar  di Taman Nasional Alas Purwo , perhatikan banteng (sapi liar dengan tanduk melengkung) yang terancam punah dan spesies lutung jawa, dhole, dan macan dahan yang dilindungi. Minta penjaga hutan untuk menceritakan kisah macan tutulnya dan tunjukkan foto dan videonya.

Peselancar akan mengetahui tempat selancar internasional G-Land , di lepas Semenanjung Blambangan.

Habiskan malam di salah satu tenda glamping baru di taman, dan setelah matahari terbenam, nikmati api unggun tepi pantai yang menderu dan barbekyu seafood yang ditangkap secara lokal. Lihat labirin kolam batu berwarna-warni saat air surut, yang menampung makhluk berwarna-warni yang fantastis. Staf dengan rajin menjaga monyet yang berkeliaran.

6. Taman Nasional Komodo

Taman Nasional Komodo, tujuan utama untuk hiking, berenang, dan snorkeling yang terdiri dari pulau vulkanik Rinca, Komodo, dan Padar. Rinca memiliki hutan bakau dan buaya air asin yang mengintai, sedangkan Komodo adalah tempat menyelam terbaik, rumah bagi hampir 80% spesies karang dunia dan hampir 40% dari semua ikan karang. Pendakian ke puncak setiap pulau menawarkan pemandangan panorama yang luar biasa.

Kadal terbesar di dunia sering terlihat di pulau dengan nama yang sama, tetapi tidak jarang melihat komodo berjalan-jalan di dermaga untuk menemui perahu Anda di Rinca! Tetap berpegang pada jejak saat Anda menjelajah, dan tetap dekat dengan pemandu Anda  mereka dipersenjatai dengan tongkat bercabang dua, meskipun serangan terhadap orang sangat jarang.

7. Taman Nasional Gunung Leuser, Sumatera Utara

Terbentang di dua provinsi, Sumatera Utara dan Aceh , Taman Nasional Gunung Leuser seluas 830.000 hektar (3.205 mil persegi) adalah rumah bagi lima besar Indonesia: orangutan, harimau, gajah, badak, dan beruang madu.

Menawarkan hutan utuh terbesar di pulau Sumatera yang luas, ini adalah surga bagi para penjelajah hutan, dengan 89 spesies terancam punah yang hidup di dalam taman. Harimau sumatera sangat pemalu, tetapi berbicaralah dengan para wanita yang mencuci pakaian di tepi sungai di sebelah pondok hutan Anda, dan mereka akan dengan senang hati menunjukkan jejak kaki harimau.

8. Taman Nasional Tanjung Puting, Kalimantan Tengah

Di Kalimantan Tengah , Taman Nasional Tanjung Puting Kalimantan adalah semua tentang kera. Lahan lindung ini terkenal dengan konservasi orangutannya, dan dengan empat pusat penelitian di lahan tersebut, peluang Anda untuk melihat kera besar di habitat aslinya adalah 100%. Taman ini juga merupakan rumah bagi bekantan dan hidungnya yang berukuran enam inci.

Untuk pengalaman terbaik, naiklah klotok (rumah perahu tradisional) menyusuri Sungai Sekonyer ke Camp Leakey, pusat rehabilitasi yang didirikan pada tahun 1971 untuk merawat primata endemik kawasan ini. Berbaringlah di dek kayu kapal saat Anda berlayar melintasi hutan gambut dan padang rumput, beech pesisir, dan bakau  ini adalah perjalanan tiga hari, melaju dengan kecepatan 3km/jam (1,9mph), dengan burung enggang menukik melintasi langit dan orangutan menabrak melalui puncak pohon

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

taman nasional gunung bromo Taman Nasional Ujung Kulon
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top