Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kota Terdingin di Dunia Ternyata Ada di Rusia, Suhunya Minus 71 Derajat Celcius

Suhu di Yakutsk telah mencapai minus 76 derajat Fahrenheit (minus 60 derajat Celcius). Beberapa penduduk bersikeras bahwa mereka telah mengalami hari-hari yang jauh lebih dingin, tetapi mereka tidak dapat memverifikasinya karena "termometer hanya membaca hingga -63 C [minus 81,4 F].
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 07 Maret 2022  |  19:14 WIB
Oymyakon
Oymyakon

Bisnis.com, JAKARTA - Meskipun Antartika adalah benua terdingin, penduduk kota di bagian lain dunia ada juga yang mengalami suhu yang sama dingginnya.

Jadi apa kota terdingin di dunia? Julukan itu adalah milik kota Yakutsk di Rusia.

Terletak di Siberia, salah satu daerah terdingin dan paling jarang penduduknya di dunia, Yakutsk adalah rumah bagi sekitar 336.200 orang, banyak di antaranya bekerja untuk Alrosa, sebuah perusahaan yang menjalankan tambang berlian di kotanya.

Suhu di Yakutsk telah mencapai minus 76 derajat Fahrenheit (minus 60 derajat Celcius). Beberapa penduduk bersikeras bahwa mereka telah mengalami hari-hari yang jauh lebih dingin, tetapi mereka tidak dapat memverifikasinya karena "termometer hanya membaca hingga -63 C [minus 81,4 F].

Namun, sementara Yakutsk adalah kota terdingin, ada tempat-tempat berpenduduk permanen lain yang lebih sedikit penduduknya yang bahkan lebih dingin. Oymyakon, pemukiman Rusia yang berpenduduk sekitar 500 orang, mencapai suhu dingin minus 96,2 F (minus 71,2 C) pada tahun 1924.

Agak mengejutkan, Yakutsk dan Oymyakon tidak begitu dekat satu sama lain. Mereka dipisahkan oleh 577 mil (928 kilometer), dan perjalanan dari satu ke yang lain akan memakan waktu sekitar 21 jam.

Jadi mengapa kedua tempat ini begitu menusuk tulang? Dan mengapa orang terus hidup di lingkungan yang sulit dan kejam ini?

Siberia sangat dingin karena "kombinasi lintang tinggi dan daratan yang begitu luas," kata Alex DeCaria, profesor meteorologi di Millersville University di Pennsylvania.

Temperatur global yang ekstrem baik tinggi maupun rendah cenderung terjadi di seluruh benua karena daratan memanas dan mendingin lebih cepat daripada lautan. Dalam kasus Siberia, lapisan salju dan es juga berperan, karena membantu menjaga kawasan itu tetap sejuk dengan memantulkan radiasi matahari yang masuk kembali ke luar angkasa.

Kombinasi faktor-faktor ini telah menyebabkan terciptanya zona tekanan tinggi semi-permanen yang besar yang terbentuk di atas Siberia pada musim dingin, yang dikenal sebagai "Tinggi Siberia".

"Tekanan tinggi di atas benua dengan garis lintang tinggi umumnya dikenal memiliki udara yang stabil, kelembapan rendah, dan langit cerah, yang menghasilkan suhu permukaan yang sangat dingin," kata DeCaria kepada Live Science melalui email. Itu karena kelembaban rendah dan langit cerah memungkinkan radiasi gelombang panjang (inframerah dan gelombang mikro) yang dipancarkan oleh Bumi mencapai puncak atmosfer dan dipancarkan ke luar angkasa, menghasilkan suhu permukaan yang dingin.

Dengan referensi khusus untuk kondisi di Yakutsk dan Oymyakon, topografi juga berperan. "Tempat-tempat ini berada di lembah lokal, dikelilingi oleh dataran yang lebih tinggi," jelas Jouni Räisnen, dosen senior di Institute for Atmospheric and Earth System Research (INAR) di University of Helsinki di Finlandia.

"Konsekuensinya adalah apa yang disebut 'danau udara dingin' dengan mudah terbentuk di bawah kondisi musim dingin yang tenang," kata Räisänen kepada Live Science melalui email. Kantong-kantong udara dingin yang relatif "berat" ini dapat terperangkap di dekat dasar lembah. Untuk Oymyakon, efek ini diperkuat oleh ketinggian yang relatif besar dari pegunungan sekitarnya, yang membantu untuk "menampung danau udara dingin" dari pencampuran dengan udara yang lebih hangat, Räisänen mencatat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia suhu lingkungan suhu dingin yogyakarta musim dingin air dingin Suhu udara
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top