Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daftar Negara yang Dapat Dikunjungi Tanpa Tes PCR

Jika Anda merencanakan perjalanan internasional dalam beberapa hari mendatang, berikut negara-negara berikut yang dapat Anda kunjungi tanpa tes RT-PCR.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Maret 2022  |  17:25 WIB
Ilustrasi - acorazzi.com
Ilustrasi - acorazzi.com

Bisnis.com, JAKARTA - Di dunia, tidak semua negara masih memberlakukan pengetatan aturan perjalanan.

Bahkan, ada beberapa negara yang menghapus aturan karantina bagi wisatawan masuk.

Selain itu, ada juga negara-negara yang tidak mewajibkan hasil tes rapid antigen atau PCR sebagai syarat perjalanan ke negara mereka.

Jika Anda merencanakan perjalanan internasional dalam beberapa hari mendatang, berikut negara-negara berikut yang dapat Anda kunjungi tanpa tes RT-PCR.

1. Bahrain

Bahrain telah mengabaikan persyaratan tes PCR pra-keberangkatan, terlepas dari status vaksinasi. Sementara anak-anak di bawah usia enam tahun dibebaskan dari pengujian, pelancong yang divaksinasi yang tiba di negara itu akan diminta untuk mengikuti tes. Plus, mereka yang belum menerima vaksinasi, harus menjalani karantina selama tujuh hari pada saat kedatangan.

2. Mesir

Mesir juga telah menghapus persyaratan tes RT-PCR bagi mereka yang divaksinasi lengkap. Sesuai laporan, sementara Covaxin tidak terdaftar, mereka yang divaksinasi dengan AstraZeneca dan Covishield sekarang dapat terbang ke negara ini tanpa tes RT-PCR. Catatan, seseorang perlu mengisi formulir pernyataan kesehatan saat berada di sini.

3. Libanon

Pelancong yang divaksinasi lengkap, yang telah menerima kedua dosis vaksin, tidak lagi diharuskan mengikuti tes PCR sebelum keberangkatan untuk memasuki Lebanon. Perhatikan, mereka harus menerima jab kedua setidaknya enam bulan sebelum perjalanan mereka. Namun, mereka perlu memastikan bahwa mereka perlu mengunggah sertifikat vaksinasi mereka di situs web Kementerian Kesehatan.

4. Turki

Pelancong yang divaksinasi penuh dari semua negara dibebaskan dari memberikan tes RT-PCR pada saat kedatangan di Turki. Wisatawan hanya akan diminta untuk mengisi formulir kesehatan 72 jam sebelum kedatangan mereka. Namun, tidak ada persyaratan bagi anak di bawah usia 12 tahun untuk diimunisasi.

5. Prancis

Prancis juga memutuskan untuk menghapus persyaratan tes RT-PCR untuk pelancong yang divaksinasi lengkap. Hingga 12 Februari, hanya mereka yang bepergian dari negara-negara UE ke Prancis yang dikecualikan dari menjalani tes; sekarang, pelancong dari semua negara dibebaskan dari tes jika mereka divaksinasi lengkap. Perhatikan bahwa Prancis menerima sertifikat vaksin yang menyatakan bahwa dosis kedua telah diambil dalam 9 bulan terakhir, dan jika bukan itu masalahnya, pelancong akan memerlukan suntikan booster.

6. Norway

Pembatasan perjalanan saat masuk ke Norwegia juga telah dicabut. Kecuali ada orang yang bepergian ke kepulauan Svalbard, pelancong yang divaksinasi tidak akan memerlukan tes RT-PCR untuk memasuki negara itu.

7. Kroasia

Kroasia juga telah menghapus persyaratan tes RT-PCR wajib bagi mereka yang divaksinasi lengkap. Sesuai laporan, baik Covaxin dan Covishield telah disetujui untuk masuk ke negara tersebut. Namun, perhatikan bahwa seseorang harus memberikan bukti sertifikat booster jika mereka telah divaksinasi selama lebih dari 180 hari sebelum perjalanan.

8. Denmark

Mulai 1 Februari, mereka yang telah sembuh dari virus Corona dan wisatawan yang divaksinasi dapat memasuki Denmark tanpa menjalani tes RT-PCR dari negara mana pun. Sesuai laporan, semua vaksinasi yang disetujui oleh European Medicines Agency atau WHO akan diterima oleh Denmark. Perhatikan bahwa vaksinasi ditandai berlaku selama 9 bulan, setelah itu seseorang harus memberikan bukti suntikan booster.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

travelling travel traveling travel fair tips travel travel bubble
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top