Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pisau Dapur 'Sultan' Seharga 2 iPhone Terbaru. Ini Keampuhannya

3 buah pisau dapur seharga Rp42 juta bikin netizen takjub harganya dua kali harga iPhone terbaru.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 17 Februari 2022  |  17:47 WIB
Pisau Sultan seharga Rp42 juta
Pisau Sultan seharga Rp42 juta

Bisnis.com, JAKARTA - Jebolan Masterchef Indonesia Devina Hermawan mengunggah postingan twitter yang membuat netizen geleng-geleng kepala.

Dia memposting satu set pisau dapur yang harganya sangat fantastis.

Menurut Devina, harga pisau itu sama dengan harga iPhone seri terbaru atau sekitar Rp42 juta.

3 buah pisau dapur itu terdiri dari tiga macam yakni dengan seri Wusthof Amici 1814 8” Limited Edition, Shun Engetsu 8” Limited Edition, dan Zwilling J.A. Henckels Intercontinental 290th Anniversary 8” Limited Edition.

Devina juga menjelaskan bahwa seri dari pisau itu tercetak juga di bagian dalamnya untuk menandakan keasliannya.

Lantas kenapa harganya bisa sangat mahal untuk ukuran sebuah pisau, berikut keampuhan dan kelebihannya dilansir dari cutleryandmore.com:

1. Wusthof Amici 1814 8” Limited Edition

The Wusthof Amici 1814 Edisi Terbatas 8" Chef's Knife adalah pisau dapur esensial, serbaguna yang sangat diperlukan yang dapat digunakan untuk memotong, mencincang, mengiris, dan memotong. Karena berat dan keseimbangan pisau, juga cocok untuk pekerjaan berat seperti memotong sayuran dan daging yang lebih tebal.

Dirancang oleh tim pengrajin Wusthof berpengalaman di Solingen, Jerman, mahakarya pisau ini menggabungkan daya tahan lama dari pisau tempa premium dengan keindahan magnetis dari bentuk seni berusia berabad-abad. Karya seni yang menakjubkan pada bilah baja tahan karat dibuat bekerja sama dengan Dario Cortini, seorang seniman virtuoso Italia dan salah satu dari sedikit ahli ukir di dunia. Cortini mempelopori arah seni pisau di Bottega Incisioni C. Giovanelli yang terkenal secara internasional di Brescia, Italia, yang selama lebih dari 60 tahun telah menjadi bengkel, sekolah, dan tempat asal para ahli pengukir di seluruh dunia.

Setiap Wusthof Amici 1814 Edisi Terbatas 8" Chef's Knife unik. Butiran kayu zaitun Calabria yang elegan dan berbeda menciptakan pola tersendiri pada setiap pisau, artinya tidak ada dua gagang yang sama. Pohon zaitun tumbuh lambat, dengan kayu kuat yang alami anti air dan antibakteri Setiap gagang zaitun disempurnakan dengan tangan dan selesai dengan paku keling kuningan yang dikoordinasikan warna, menggabungkan kualitas fungsional kayu dengan tampilan dan nuansa yang indah.

Sangat mudah untuk menemukan yang luar biasa di Wusthof Amici 1814 Edisi Terbatas 8" Chef's Knife. Ukiran yang mencolok pada pisau stainless steel, kemewahan yang berbeda dari gagang kayu zaitun, namun keajaiban berlanjut secara detail yang hanya bisa dirasakan. Beratnya distribusi antara bilah dan gagang adalah rasio emas yang telah disempurnakan oleh pengrajin Wusthof selama lebih dari dua abad. Berkat guling setengah yang ramping, pisau edisi terbatas ini ringan, anggun, dan nyaman di tangan Anda.

Bahkan tanpa sentuhan ahli pengukir, bilah Amici 1814 adalah karya seni yang membutuhkan pengalaman, keahlian, dan inspirasi untuk membuatnya. Formula khusus baja tahan karat karbon tinggi sangat keras, tahan lama, dan tahan karat. Setiap bilah dibentuk dengan presisi milimeter, kemudian diasah dan dipoles dengan tangan oleh pengasah pisau yang terampil di ibu kota peralatan makan dunia: "The City of Blades." Solingen, Jerman. Pisau yang sudah jadi tidak tertandingi dalam hal ketajaman dan tetap tajam lebih lama. Pisau Koki Wusthof Amici 1814 Edisi Terbatas 8" sangat terbatas untuk 1.814 buah unik di seluruh dunia.

2.  Shun Engetsu 8” Limited Edition

Seri Engetsu Edisi Terbatas Shun secara visual memukau dan benar-benar unik. Blade Dual Core 71-mikro memiliki fitur Zone Performance Blade Technology kami. Pola pelapisan blade yang indah berarti bahwa sifat pemotongan di bagian tumit dan ujungnya berbeda dari yang ada di bagian tengah blade, memberikan zona kinerja yang berbeda jika diperlukan. Bagian tengah bilah memiliki pola padat dari dua baja tahan karat. Seiring waktu, saat bilah digunakan, kedua baja aus pada tingkat yang berbeda, menciptakan gerigi mikro di sepanjang ujung tombak dan memungkinkan pengirisan yang presisi. Pola yang intens ini juga meningkatkan sifat pelepasan makanan pada bilahnya.

Anda dapat merasakan perbedaan Shun Engetsu dengan setiap potongan. Kontrol presisi di bagian tumit dan ujung. Irisan halus mentega di bagian tengah. Ini adalah Teknologi Blade Performa Zona kami, yang ditunjukkan oleh pola blade melingkar yang anggun. Engetsu, yang berarti "bulan purnama" dalam bahasa Jepang, dinamai berdasarkan pola melingkar yang unik ini. Dengan tampilannya yang indah dan performa pemotongan yang ditingkatkan, bulan purnama terbit. Termasuk kotak presentasi veneer kayu yang indah dan dicat dengan logo Shun yang elegan dalam warna emas.

3. Zwilling J.A. Henckels Limited Edition Intercontinental 290th Anniversary 8" Chef's Knife

Zwilling Limited Edition Intercontinental 290th Anniversary 8" Chef's Knife ini sangat cocok untuk mengiris, mencincang, mencacah, dan mencincang buah, sayuran, daging, ikan, dan bahkan menghancurkan bawang putih. Zwilling merayakan hari jadinya yang ke-290 pada tahun 2021 dengan pisau ulang tahun yang unik.

Jumlahnya sangat terbatas hingga 2.900 buah, dengan nomor individu yang dilaser pada bilahnya. Pisau koki eksklusif ini dibuat di Jerman dan menggabungkan keahlian dengan estetika yang luar biasa. Pegangan yang terpaku terbuat dari kayu Bocote berkualitas tinggi, yang memberikan tampilan unik pada pisau. pisau terbuat dari baja khusus dari Zwilling Sonderschmelze, baja fleksibel namun tahan lama yang digunakan secara eksklusif oleh Zwilling.

1731 adalah tahun di mana Peter Henckels mendaftarkan Zwilling yang sekarang terkenal di dunia sebagai merek dagang dalam peran pembuatan pisau Solingen. Dari kota pisau yang terkenal di dunia, perusahaan mulai mengembangkan bisnis antarbenua sejak dini. Ekspansi ke Amerika Serikat dimulai pada tahun 1883 dengan pembukaan toko pertama di New York, diikuti di Kopenhagen, Rotterdam dan Paris.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

chef pisau
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top