Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

7 Negara yang Menolak Perayaan Valentine, Termasuk Indonesia

Dengan keyakinan agama yang berbeda, 7 negara ini telah melarang Hari Valentine
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 14 Februari 2022  |  11:11 WIB
7 Negara yang Menolak Perayaan Valentine, Termasuk Indonesia
Seorang perempuan membeli kartu ucapan selamat. - The Guardian

Bisnis.com, JAKARTA — Hari Valentine adalah satu hari dalam setahun di mana kita didorong untuk memberi tahu orang yang kita cintai bagaimana perasaan kita melalui bunga dan hadiah yang indah pada tanggal 14 Februari.

Hari Valentine juga dikenal sebagai Hari Santo Valentine atau Hari Raya Santo Valentine sebagian besar merupakan hari libur Kristen Barat.

Meskipun Hari Valentine bukan hari libur umum, 14 Februari dianggap sebagai perayaan romantis budaya dan agama yang signifikan di Gereja Katolik. Di sisi lain, sejumlah negara Timur memilih untuk tidak merayakan Hari Valentine, meski secara komersial.

Dengan keyakinan agama yang berbeda, 7 negara ini telah melarang Hari Valentine dilansir dari Wedded Wonderland:

1. Malaysia

Dengan 61% penduduk Malaysia yang beragama Islam, konsep Hari Valentine bertentangan dengan Hukum Islam. Sejak 2005, otoritas Islam membuat fatwa agama yang melarang perayaan hari Valentine.

Pada tahun 2011, polisi moral Islam (JAIS) menangkap 80 pasangan Muslim karena merayakan hari raya ini. Petugas menggerebek banyak hotel di Selangor dan Kuala Lumpur, memulai kampanye dan penggerebekan anti-Hari Valentine.

2.  Indonesia

Sementara Hari Valentine dirayakan oleh banyak orang Indonesia, pejabat agama dan ulama melarang hari libur tersebut. Ada banyak protes dalam beberapa tahun terakhir, yang menyatakan bahwa Hari Valentine mempromosikan seks pranikah kasual dan konsumsi alkohol, yang keduanya sangat bertentangan dengan Hukum Islam.

Meskipun demikian, Valentine sebenarnya populer di Jakarta, dengan perusahaan yang mencari uang untuk perayaan tersebut.

3.  Iran

Dalam beberapa tahun terakhir, pihak berwenang Iran telah bertujuan untuk melarang perayaan Valentine, menyebut liburan itu sebagai "kebiasaan Barat yang dekaden" dan mengancam toko-toko dan restoran dengan penuntutan jika mereka menjual hadiah Hari Valentine.

4. India

Karena revolusi independen dari kerajaan Inggris pada tahun 1947, pemerintah India menolak untuk mengadvokasi nilai-nilai dan budaya Barat. Pada tahun 2015, pemimpin partai Chandra Prakash Kaushik mengatakan bahwa bukannya menentang cinta, tetapi jika pasangan sedang jatuh cinta maka mereka harus menikah. Jika mereka tidak yakin, mereka tidak boleh meremehkan cinta dengan jalan-jalan bersama secara terbuka.

5. Pakistan

Negara ini telah mengalami banyak kerusuhan seputar perayaan Hari Valentine. Pada tahun 2014, dua universitas di Peshawar dan Pakistan bentrok dengan keyakinan satu sama lain atas ideologi Hari Valentine di mata Hukum Islam. Siswa saling melempar batu, yang akhirnya menyebabkan tembakan dari kedua sisi, melukai tiga siswa.

Pada 7 Februari 2018, Pengadilan Tinggi Islamabad melarang Hari Valentine, mengklaim hari itu sebagai impor budaya dari Barat dan “bertentangan dengan ajaran Islam”.

6.  Arab Saudi

Di Arab Saudi, menunjukkan kemesraan di depan umum adalah tabu sehingga konsep Hari Valentine tidak sesuai dengan ideologi negara ini. Merayakan hari raya ini dapat menyebabkan hukuman berat. Pada tahun 2014, lima warga Saudi dijatuhi hukuman 39 tahun penjara dan 4.500 cambukan di antara mereka, setelah mereka ditemukan menari dengan enam wanita yang tidak mereka nikahi pada Hari Valentine.

Meskipun Anda dapat membeli hadiah bertema cinta di hari lain, mawar merah dan barang-barang terkait cinta lainnya dilarang keras di Hari Valentine, termasuk pakaian berwarna merah.

7. Rusia

Secara teknis, Rusia memang merayakan sejenis Hari Valentine, tetapi sangat berbeda. Pada tanggal 8 Maret, orang Rusia merayakan Hari Perempuan Internasional dengan cara yang sama seperti budaya Barat merayakan Hari Valentine. Saling memberi bunga dan coklat, kemudian suami dan pacar lelaki memasak dan membersihkan, membiarkan wanita beristirahat seharian penuh.

Alih-alih merayakan Hari Valentine karena seorang santo, Rusia memilih untuk merayakan cinta untuk wanita mereka, memberikan penghormatan kepada wanita di seluruh dunia dan persamaan hak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

negara valentine
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top