Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pulau di Fiji Mulai Dibuka Lagi untuk Turis Asing

Ketika pandemi memaksa Fiji untuk menutup perbatasannya pada Maret 2020, efeknya langsung menghancurkan ekonomi negara kepulauan itu. Di negara di mana industri pariwisata menyumbang 38% dari PDB dan mempekerjakan lebih dari 13% dari total populasi, maka adanya perbatasan berarti PHK, kebangkrutan, dan penutupan bisnis permanen.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 30 Desember 2021  |  21:24 WIB
Pulau di Fiji Mulai Dibuka Lagi untuk Turis Asing
The Lau Group adalah pulau yang paling jarang dikunjungi dan paling terpencil di Fiji. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Fiji merupakan negara kepulauan yang memiliki 333 pulau. Mulai 1 Desember, Fiji melembagakan kebijakan perjalanan bebas karantina untuk menyambut turis yang divaksinasi dari negara-negara di seluruh dunia.

Ketika pandemi memaksa Fiji untuk menutup perbatasannya pada Maret 2020, efeknya langsung menghancurkan ekonomi negara kepulauan itu. Di negara di mana industri pariwisata menyumbang 38% dari PDB dan mempekerjakan lebih dari 13% dari total populasi, maka adanya perbatasan berarti PHK, kebangkrutan, dan penutupan bisnis permanen.

Pada saat gelombang kedua kasus virus melanda pulau itu, banyak penduduk telah menanami kebun, masyarakat mulai menggunakan sistem barter, dengan platform dan grup di media sosial yang membantu orang-orang memperdagangkan hasil panen dan makanan laut untuk barang-barang dari toko-toko seperti tepung, gula, beras dan pakaian.

Untungnya, kedatangan vaksin mengubah segalanya, negara itu mewajibkan vaksinasi untuk pergi bekerja, bepergian atau memasuki toko dan restoran. Kasus berkurang drastis. Lebih dari 91% populasi orang dewasa memenuhi syarat, termasuk para garda depan pariwisata, telah divaksinasi penuh terhadap Covid-19.

Keberhasilan besar dalam vaksinasi telah memungkinkan negara itu akhirnya membuka kembali perbatasannya setelah 20 bulan yang panjang.

Meskipun menghasilkan kurang dari 1% emisi karbon dunia, 333 pulau Fiji adalah beberapa yang paling terancam oleh kenaikan suhu global. Bangsa ini telah menjadi suara yang konsisten dalam pentingnya mengatasi masalah iklim secara global tetapi juga berfokus pada inisiatif keberlanjutan di negara asalnya, terutama dalam industri pariwisatanya.

Duavata, sebuah kolektif keberlanjutan, menyatukan bisnis pariwisata yang memiliki misi yang sama untuk menciptakan penawaran pengunjung yang melestarikan lingkungan dan mengintegrasikan warisan budaya dan masyarakat, sementara juga memberikan bimbingan kepada generasi pemimpin keberlanjutan berikutnya.

Pengunjung juga dapat membuat keputusan berdasarkan informasi di mana mereka tinggal di pulau-pulau. Ada Namosi Eco Retreat yang merupakan 100% Fiji dimiliki dan dioperasikan dan memberikan pengunjung kesempatan untuk makan makanan lokal dan tidur di bures Fiji tradisional di sebelah Sungai Luva.

Semua tanpa telepon atau elektronik. Oceanside, Leleuvia Island Resort, yang terletak di dalam kelompok pulau Lomaiviti, bekerja untuk melestarikan lingkungan lautnya dengan menanam karang dan memantau secara aktif sarang penyu, paus, dan lumba-lumba. Satwa liar yang melimpah di pulau ini dapat dilihat dengan snorkeling, naik perahu dayung, atau di atas kano cadik tradisional.

Terlepas dari status vaksinasi, pengunjung di atas 12 tahun harus memberikan tes PCR negatif tiga hari sebelum keberangkatan. Setelah tiba, wisatawan harus menginstal dan mengaktifkan aplikasi careFiji, yang menyediakan pelacakan kontak di seluruh negeri. Sebagian besar bisnis memerlukan check-in menggunakan kode QR di dalam aplikasi dan bukti vaksinasi untuk masuk, dan masker masih diperlukan di tempat umum seperti bus, restoran, dan toko.

Wisatawan juga harus memesan setidaknya tiga malam menginap di properti bersertifikat Care Fiji Commitment (CFC), program yang disetujui Organisasi Kesehatan Dunia yang memastikan standar kesehatan dan keselamatan yang tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fiji destinasi wisata
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top