Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mau Liburan ke Luar Negeri Tahun Depan? Cek Dulu Aturan di Beberapa Negara Berikut Ini

Jika Anda merencanakan perjalanan internasional selama liburan Tahun Baru, berikut adalah aturan perjalanan terbaru yang perlu dipertimbangkan
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 Desember 2021  |  17:37 WIB
Patung Liberty - tes.com
Patung Liberty - tes.com

Bisnis.com, JAKARTA - Dengan meningkatnya kasus Omicron, banyak negara mulai merevisi pedoman perjalanan mereka untuk pelancong internasional untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut.

Sementara beberapa negara telah mengumumkan pembatasan, beberapa masih meninjau situasi, dan akan memberlakukan pembatasan jika dan bila diperlukan.

Jika Anda merencanakan perjalanan internasional selama liburan Tahun Baru, berikut adalah aturan perjalanan terbaru yang perlu dipertimbangkan seperti dilansir dari Times of India :

1. Singapura

Sesuai laporan, Singapura telah mendaftarkan 24 kasus Omicron yang dikonfirmasi. Ini telah mendorong Singapura untuk mengeluarkan Peringatan Risiko Kesehatan (HRW) 7 hari kepada individu, yang telah mengunjungi tempat-tempat yang telah menyaksikan kasus varian Omicron.

Selanjutnya, negara itu juga telah memutuskan untuk membekukan penjualan tiket untuk bus dan penerbangan yang tiba di bawah program perjalanan bebas karantina selama empat minggu. Dengan keputusan ini, India juga terpengaruh bersama dengan dua lusin negara yang terdaftar dalam program tersebut.

2. Denmark

Denmark dilaporkan telah mendaftarkan lebih dari 15.000 kasus yang dikonfirmasi dari varian Omicron. Untuk mengatasi situasi ini, Denmark baru-baru ini mengumumkan penutupan teater, bioskop, dan museum. Juga, negara itu telah membatasi perjalanan untuk penumpang udara internasional.

3. Thailand

Thailand telah memutuskan untuk memberlakukan kembali karantina wajib bagi pengunjung asing mengingat meningkatnya kasus Omicron. Sesuai laporan, keputusan Thailand untuk menghentikan pengabaian Test and Go berarti turis yang memasuki negara itu sekarang harus menjalani karantina hotel yang akan berkisar antara 7 hingga 10 hari.

4. Srilanka

Jika Anda ingin bepergian ke Sri Lanka untuk perayaan Natal atau Tahun Baru, Anda akan diminta untuk membawa laporan RT-PCR negatif yang telah dikeluarkan setidaknya 72 jam sebelum kedatangan.

5. Britania Raya

Inggris adalah salah satu negara Eropa yang paling terpukul oleh varian baru COVID, Omicron. Namun, pihaknya belum mengambil keputusan tentang pembatasan COVID baru. Sesuai laporan, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga telah mengesampingkan memperkenalkan aturan COVID yang lebih ketat sebelum Natal, tetapi telah meminta orang untuk berhati-hati dan memberi tahu bahwa para pejabat akan mengumumkan pembatasan setelah 25 Desember.

6. Afrika Selatan

Afrika Selatan telah menghadapi murka larangan perjalanan yang diberlakukan oleh sejumlah negara. Sekarang, sesuai laporan, negara itu baru-baru ini memutuskan untuk mempertahankan pengunciannya di Level 1 yang Disesuaikan, yang merupakan sistem pembatasan lima tingkat terendah.

7. Uni Emirat Arab

Meskipun Uni Emirat Arab (UEA) telah melaporkan lonjakan kasus COVID baru, negara Arab tersebut belum mengumumkan perubahan pedoman terkait perjalanan internasional. Juga, sesuai laporan, negara tersebut belum memberlakukan pembatasan baru pada para pelancong.

8. Jerman

Jerman telah mengumumkan untuk membatasi pesta pribadi tahun baru untuk 10 orang, dan melarang penonton dari pertandingan sepak bola. Mengacu pada ini, Kanselir Jerman Olaf Scholz menyatakan bahwa negara itu adalah gelombang kelima, dan bahwa setiap orang harus sekali lagi berdiri bersama. Dia menyatakan mulai 28 Desember Jerman juga akan menutup tempat dansa dan klub malam, sedangkan hanya 10 orang yang divaksinasi atau yang telah pulih dari COVID-19 yang diizinkan menghadiri pesta pribadi.

Selain itu, Menteri Kesehatan Jerman Karl Lauterbach menginformasikan bahwa dia tidak menutup kemungkinan akan dilakukan penguncian keras jika jumlah kasus COVID naik.

9. Amerika Serikat

Amerika Serikat belum mengumumkan pembatasan perjalanan apa pun, tetapi telah mendesak warganya untuk divaksinasi untuk melawan varian Omicron. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit baru-baru ini menyatakan bahwa Omicron menyumbang lebih dari 70 persen kasus COVID baru di negara itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tahun baru traveling
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top