Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

10 Situs Ekstra Spesial Warisan Dunia UNESCO Paling Menarik di Dunia

Taman nasional terbesar di Australia, terletak di bentangan tropis Northern Territory, meliputi bagian dari empat sistem sungai, air terjun, lahan basah, dan tebing curam serta dataran tinggi yang tidak dapat diakses oleh kendaraan.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 29 Juli 2021  |  18:37 WIB
Ibiza
Ibiza

Bisnis.com, JAKARTA – Gunung atau pantai? Reruntuhan kuno atau gunung berapi? Apakah Anda bingung untuk memutuskan salah satu dari beberapa pilihan ini? Anda tidak perlu bingung, karena Anda dapat menikmati budaya dan alam di situs yang luar biasa ini.
 
Dari lebih dari 1.000 situs Warisan Dunia UNESCO, hanya 39  situs yang dicampur – dimana Anda bisa menikmati budaya dan alam sekaligus. Beberapa diantaranya yang sudah banyak dikenal yaitu Machu Pichu, Tikal dan Cappadocia.
 
Berikut adalah 10 situs Warisan Dunia UNESCO campuran yang paling menarik di seluruh dunia, melansir AFAR, Kamis (29/7/2021).
 
1. Blue and John Crow Mountains, Jamaika

Pemuja kopi mengasosiasikan Blue Mountains di pulau Karibia ini sebagai sumber kacang langka dan mahal. Namun bagi UNESCO, kawasan ini, yang membentuk taman nasional, terkenal karena keanekaragaman hayatinya (lebih dari 1.200 spesies tanaman berbunga), katak dan burung yang terancam punah, dan sejarahnya sebagai tempat perlindungan bagi orang-orang yang diperbudak. Tempat ini cocok untuk mengembangkan budaya yang terkait erat dengan kehidupan pegunungan. Pengunjung juga dapat mengunjungi pabrik kopi dan mengikuti perjalanan hiking berpemandu.
 
2. Kompleks Lanskap Trang An, Vietnam

Menara batu kapur berhutan mencapai ketinggian 600 kaki di seluruh area ini, dan ada bukti bahwa orang-orang dahulu kala tinggal di gua-gua yang ditinggikan di sini. Terletak di dekat delta sungai, Trang An juga mencakup jaringan saluran air bawah tanah, yang dapat diakses oleh pengunjung dengan tur perahu kecil. Saat ini, selain desa, sawah, kuil, dan beberapa resor wisata kecil, lanskapnya tetap dalam kondisi alami dan dramatis—salah satu alasan Kong: Skull Island tahun 2017 difilmkan di sini.
 
3. Hierapolis-Pamukkale, Turki

Tidak ada yang baru tentang hidroterapi. Kembali sekitar 130 SM, kota Hierapolis (kota suci) Yunani-Romawi adalah tujuan spa, karena akan tetap ada selama beberapa abad. Salah satu alasannya: air mineral termal Pamukkale (istana kapas atau kastil kapas) di dekatnya, dengan lanskap cekungan bertingkat yang aneh dan air terjun yang membatu. Sistem kanal yang ekstensif dibangun untuk membawa air tidak hanya ke pemandian tetapi juga ke penduduk desa dan ke ladang untuk irigasi. Amfiteater kuno di sini, salah satu yang paling terpelihara di dunia, adalah tempat pertarungan gladiator selama era Romawi.
 
4. Ibiza, Spanyol

Pulau ini, bukan tempat liburan rahasia, memiliki reputasi untuk berpesta. Tetapi UNESCO mengakuinya untuk budaya dan keanekaragaman hayati lebih dari 20 tahun yang lalu. Sepanjang sejarah, berbagai budaya telah mengunjungi pulau Balearic ini, termasuk bangsa Fenisia kuno yang pernah berkoloni di sini. Sisa-sisa kehadiran mereka termasuk nekropolis yang terpelihara dengan baik. Sorotan keanekaragaman hayati Ibiza adalah Taman Alam Ses Salines, yang terkenal akan kehidupan lautnya; sangat ideal untuk menonton flamingo dan snorkeling.
 
5. Kawasan Konservasi Ngorongoro, Tanzania

Bersebelahan dengan Taman Nasional Serengeti yang terkenal, situs alam/budaya ini mencakup Ngarai Olduvai, area penelitian arkeologi yang kaya akan catatan fosil nenek moyang manusia. Ini juga memiliki kawah gunung berapi tak terputus terbesar di dunia dan mendukung berbagai satwa liar, termasuk migrasi besar zebra, rusa, dan rusa kutub. Maasai semi-nomaden terus menggunakan tanah untuk penggembalaan ternak.
 
6. Area Pemandangan Gunung Emei, termasuk Area Pemandangan Buddha Raksasa Leshan, Tiongkok

Situs campuran ini menggabungkan dua tempat terkenal yang berjarak beberapa jam berkendara. Semua situs campuran China melibatkan pegunungan, tetapi hanya Leshan, dekat Emei di Sichuan, yang menawarkan patung Buddha terbesar di dunia (233 kaki) yang diukir di lereng bukit. Memang pas, karena di sinilah agama Buddha diperkenalkan ke Tiongkok. Perbukitan dan tebing juga menampilkan banyak kuil bersejarah. Hutan cemara dan tiga sungai meningkatkan pengaturan. Sebagai salah satu dari empat gunung Buddha suci di China, Emei telah lama dilindungi; kuil Buddha Cina pertama, yang berasal dari abad ke-1 M, berada di puncaknya.
 
7. Taman Nasional Kakadu, Australia

Taman nasional terbesar di Australia, terletak di bentangan tropis Northern Territory, meliputi bagian dari empat sistem sungai, air terjun, lahan basah, dan tebing curam serta dataran tinggi yang tidak dapat diakses oleh kendaraan. Selain itu, ribuan situs seni cadas dan lukisan gua menunjukkan bahwa orang telah tinggal di sini sekitar 40.000 tahun, termasuk orang Aborigin saat ini. Buaya, walabi, dan rubah terbang juga tinggal di sini, dan populasi burung yang besar dan beragam menjadikannya tempat utama untuk mengamati burung. Crocodile Dundee menampilkan kolam renang kecil Gunlom Kakadu, yang populer di kalangan pengunjung.
 
8. Tassili n'Ajjer, Aljazair

Alam dan budaya bercampur dengan jelas di situs ini, yang menawarkan rangkaian seni gua prasejarah yang mengesankan dalam lanskap pilar batu pasir yang terkikis dan lengkungan di padang pasir. Ukiran dan lukisan, ditemukan kembali pada abad ke-20, termasuk gambar binatang; mereka berkisar lebih dari 10.000 tahun dan menunjukkan spesies yang telah lama punah di wilayah tersebut, seperti buaya dan kuda nil. Mereka juga menggambarkan bagaimana masyarakat dan iklim berevolusi.
 
9. Pimachiowin Aki, Kanada

Situs ini, “Tanah yang Memberi Kehidupan,” adalah rumah tradisional dari empat komunitas Bangsa Pertama Anishinaabeg. Komunitas First Nations setempat mengikuti tradisi budaya lama mereka untuk "menjaga tanah", sebuah penatalayanan yang bertanggung jawab yang mencakup memancing dan berburu, memelihara ruang kuno dan keramat, dan menghindari pengembangan komersial.
 
10. St. Kilda, Inggris Raya

Di antara hampir tiga lusin situs UNESCO Inggris, St. Kilda adalah satu-satunya situs budaya-alam campuran; itu juga salah satu yang paling terpencil. Namun kepulauan kecil di lepas pantai barat Skotlandia ini telah dihuni selama ribuan tahun. (Tidak ada yang tinggal di sana sekarang, kecuali 1 juta burung laut dan domba liar yang berkunjung.) Bentang alam yang menakjubkan dihasilkan dari pembentukan pulau oleh gunung berapi. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

situs unesco
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top