Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

10 Tips Traveling Bagi Penderita Diabetes

Mereka yang menderita diabetes tipe 2 tidak selalu menyadari bahwa mereka menderita neuropati. Yang terbaik adalah berhati-hati dan selalu memakai alas kaki, baik di dalam ruangan atau di pantai.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 26 Juli 2021  |  17:47 WIB
Ilustrasi Diabetes Melitus - Istimewa
Ilustrasi Diabetes Melitus - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Membuat rencana perjalanan selalu menjadi hal yang menyenangkan.

Tidak terkecuali bagi  Anda penderita diabetes. Ada baiknya untuk melakukan perencanaan dan penelitian ekstra saat akan bepergian agar liburan Anda menjadi menyenangkan dan mencegah hal yang tidak diinginkan selama liburan.  
 
Melansir Travel Channel, Senin (26/7/2021), berikut yang bisa Anda lakukan saat ingin bepergian.

1. Cek kesehatan dan fasilitas kesehatan di tempat tujuan

Anda disarankan mengunjungi dokter sebelum perjalanan dan meneliti dokter, apotek, dan rumah sakit di tempat tujuan Anda.

Ini untuk memastikan kondisi Anda fit untuk bepergian dan menjaga kondisi darurat saat di perjalanan.
 
2. Bawa Makanan

Holley Grainger, ahli diet terdaftar dan ahli nutrisi kuliner, merekomendasikan untuk membawa makanan atau camilan yang kaya serat dan protein, seperti paket selai kacang individu dengan biskuit gandum utuh, buah kering dan kacang-kacangan, atau keju string.

Saat makan di luar, Grainger mengatakan untuk memperhatikan kontrol porsi, dan pilih makanan yang menawarkan keseimbangan protein, karbohidrat kaya serat, lemak sehat, dan sayuran. Waspadalah terhadap alkohol; ADA memiliki lembar tip yang mencakup hal-hal spesifik.
 
Pada penerbangan internasional yang menyediakan makanan, mintalah makanan penderita diabetes terlebih dahulu jika memungkinkan, karena Grainger mengatakan banyak makanan di pesawat mengandung terlalu banyak karbohidrat.
 
3. Kemas Secukupnya Perlengkapan Medis

“Bersiaplah untuk setiap skenario buruk, kata Dr. Amber Champion, direktur The Diabetes Center di Mercy Medical Center. Misalnya, membawa pompa cadangan dan pasokan insulin basal (atau long-acting) tambahan. Persediaan lain yang diperlukan, tergantung pada jenis diabetes, mungkin termasuk insulin, obat-obatan, pembersih tangan, jarum suntik, pengukur glukosa darah, dan strip tes.

Pastikan untuk mengemasnya dalam tas jinjing. Pendingin untuk insulin juga diperlukan jika bepergian ke pantai, tujuan yang sangat panas, atau untuk waktu yang lama.
 
4. Ketahui Prosedur Bandara dan Penerbangan

Berikan waktu ekstra untuk melewati keamanan dan bea cukai di bandara; tinjau terlebih dahulu pedoman Administrasi Keamanan Transportasi (TSA) untuk prosedur khusus mengenai obat-obatan, cairan, persediaan, dan banyak lagi.

Sama pentingnya untuk mengetahui apa yang diizinkan melalui bea cukai di tempat tujuan Anda; obat resep tertentu ilegal di negara lain.
 
5. Waspadai Gejala Gula Darah Tinggi dan Rendah

Tanda-tanda hipoglikemia, atau gula darah rendah, dapat mencakup gugup, pusing, dan merasa gemetar atau pusing. Grainger mencatat bahwa gejala dapat menyerang dengan cepat dan memengaruhi kemampuan seseorang untuk berpikir jernih, dalam hal ini pendamping perjalanan harus membawa tablet glukosa sebagai obat cepat.

Tanda-tanda hiperglikemia, atau gula darah tinggi, termasuk peningkatan rasa haus, mulut kering, penglihatan kabur, muntah, sesak napas, sakit kepala, dan bahkan sakit perut. Konsultasikan dengan dokter sebelum perjalanan untuk mendiskusikan pilihan pengobatan, yang tergantung pada tingkat keparahannya, mulai dari pemberian dosis insulin ekstra hingga mengunjungi ruang gawat darurat. Dr Champion mengatakan untuk menyerahkan suntikan insulin kepada paramedis.
 
6. Pastikan Asuransi Perjalanan Termasuk Medis

Beberapa paket asuransi perjalanan hanya menanggung kerugian finansial. Periksa Departemen Luar Negeri untuk daftar penyedia medis yang direkomendasikan. Pastikan untuk memilih salah satu yang mencakup evakuasi medis, dalam keadaan darurat; opsi itu bisa mahal jika asuransi tidak menanggungnya. Penting juga untuk meneliti dokter dan rumah sakit di tempat tujuan Anda.
 
7. Patuhi Jadwal Reguler

Baik Grainger dan Dr. Champion menyarankan untuk tetap berpegang pada jadwal reguler sebanyak mungkin, baik dengan makanan maupun insulin, terutama saat mengubah zona waktu. Mereka yang menderita diabetes tipe 1 perlu mengatur waktu suntikan insulin dengan makanan, dan suntikan harus pada waktu yang ditentukan. Makan setidaknya setiap tiga hingga empat jam juga dapat membantu mencegah penurunan gula darah.
 
8. Terus Pantau Kadar Gula Darah

Tingkat aktivitas yang meningkat, perubahan zona waktu, dan pola makan yang berbeda semuanya dapat memengaruhi kadar glukosa. Tetap di jalur dengan memeriksa kadar glukosa lebih dari biasanya. Teman perjalanan tidak perlu takut mengingatkan penderita diabetes untuk memeriksakannya, karena mereka bisa saja mudah lupa saat berlibur.
 
9. Kenakan Gelang Peringatan Medis

Dalam keadaan darurat, seperti timbulnya hipoglikemia yang cepat, gelang peringatan medis dapat membantu paramedis dengan cepat mengidentifikasi masalahnya. Selain itu, Dr. Champion menyarankan agar setiap orang dengan diabetes selalu membawa kartu yang berisi daftar obat-obatan, nama dan nomor dokter mereka, serta kondisi medis.
 
10. Hindari Bertelanjang Kaki

Champion mengatakan ini terutama berlaku untuk pasien dengan neuropati, suatu kondisi yang menyebabkan mati rasa di kaki, yang menimbulkan risiko infeksi jika mereka menginjak sesuatu dan kaki mereka terpotong tanpa menyadarinya. Namun, Dr. Champion mencatat bahkan mereka yang menderita diabetes tipe 2 tidak selalu menyadari bahwa mereka menderita neuropati. Yang terbaik adalah berhati-hati dan selalu memakai alas kaki, baik di dalam ruangan atau di pantai.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

diabetes traveling
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top