Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pulihkan PAD, Pemkab Bogor Bergantung pada Wisata Desa

Pemerintah Kabupaten Bogor, Jawa Barat, bergantung pada sektor pariwisata untuk memulihkan pendapatan asli daerah (PAD), yang anjlok imbas pandemi Covid-19.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 26 Juni 2021  |  23:02 WIB
Pulihkan PAD, Pemkab Bogor Bergantung pada Wisata Desa
Kolam Berenang di Alam. Nirvana Valley Resort merupakan tempat wisata yang dilengkapi dengan fasilitas cukup lengkap dan pemandangan yang menakjubkan. - Nirvana Valley Resort.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Kabupaten Bogor, Jawa Barat, bergantung pada sektor pariwisata untuk memulihkan pendapatan asli daerah (PAD), yang anjlok imbas pandemi Covid-19.

Salah satu strategi pembangunan sistem tata kelola pariwisata adalah meningkatkan peran dan pengembangan wisata desa.

"Oleh karena itu Pemkab Bogor terus mendorong pengembangan pariwisata dan memacu agar seluruh desa mengembangkan potensi wisata di daerahnya masing-masing, baik itu wisata alam, eduwisata, atau wisata buatan," ungkap Bupati Bogor Ade Yasin seperti dikutip Antara, Sabtu (26/6/2021).

Pemkab Bogor giat mendorong desa untuk membangun, khususnya sektor pariwisata. Desa dinilai sebagai pengungkit kebangkitan Kabupaten Bogor. Sebagian besar kekayaan dan potensi wisata Kabupaten Bogor berada di 416 desa di 40 kecamatan.

"Kabupaten Bogor dari total 416 desa, terdapat 30 desa wisata yang resmi terbentuk dan 555 hotel dan restoran. Semuanya masih survive meskipun dengan tingkat kunjungannya masih relatif rendah karena PSBB dan PPKM," terang Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor itu.

Ade Yasin meluncurkan program bantuan keuangan desa bernama Satu Miliar Satu Desa (Samisade). Pemkab Bogor menggelontorkan anggaran Samisade senilai Rp318,5 miliar kepada 356 desa untuk menstimulus pembangunan infrastruktur desa.

Beberapa desa wisata di Kabupaten Bogor yang tengah berkembang di antaranya Pasireurih, Cilember, Cimande, Nirvana Valley Resort, dan Wates Jaya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat PAD Kabupaten Bogor anjlok Rp869 miliar dari Rp3,16 triliun menjadi Rp2,29 triliun pada masa pandemi.

"Angka tersebut terangkum dalam data keuangan daerah, khususnya realisasi pendapatan pemerintah 2019-2020," ungkap Koordinator Fungsi Statistik Sosial BPS Kabupaten Bogor Ujang Jaelani.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kabupaten bogor DESA WISATA
Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top