Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Arab Saudi Gencar Kembangkan Pariwisata Mewah Pasca Pandemi

Meskipun hampir dua tahun sejak kerajaan membuka perbatasannya untuk pelancong rekreasi, Arab Saudi dalam beberapa bulan terakhir memperjelas niatnya untuk tidak menjadi hanya pusat perjalanan internasional tetapi juga suara yang kuat di arena kebijakan dan pengembangan pariwisata global pasca-pandemi.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 11 Juni 2021  |  12:57 WIB
MSC Magnifica akan berlayar di Laut Merah dari Jeddah dalam beberapa perjalanan tujuh hari dari 13 November hingga 26 Maret.  - MSC Rights/Arabnews
MSC Magnifica akan berlayar di Laut Merah dari Jeddah dalam beberapa perjalanan tujuh hari dari 13 November hingga 26 Maret. - MSC Rights/Arabnews

Bisnis.com, JAKARTA – Meskipun hampir dua tahun sejak kerajaan membuka perbatasannya untuk pelancong rekreasi, Arab Saudi dalam beberapa bulan terakhir memperjelas niatnya untuk tidak menjadi hanya pusat perjalanan internasional tetapi juga suara yang kuat di arena kebijakan dan pengembangan pariwisata global pasca-pandemi.

Pada KTT global World Travel & Tourism Council baru-baru ini di Cancun, kerajaan ini menjadi sponsor utama dengan kehadiran di atas panggung terdepan dan tengah.

Hanya beberapa pekan kemudian, CEO WTTC Gloria Guevara berangkat hanya untuk mengumumkan bahwa ia telah dipekerjakan sebagai penasihat senior menteri pariwisata Saudi, melansir dari Travel Weekly, Jumat (11/6/2021).

Juga bulan lalu, World Tourism Organization (UNWTO) mengumumkan sedang membuka kantor regional pertamanya untuk Timur Tengah di Riyadh. Dan dikatakan, Riyadh juga akan menjadi rumah bagi UNWTO International Tourism Academy yang diperluas.

Beberapa hari kemudian, Bank Dunia mengumumkan kerajaan telah menjanjikan US$100 juta untuk Tourism Community Initiative, kolaborasi antara Bank Dunia, Kementerian Pariwisata Saudi dan UNWTO untuk membangun dana perwalian global yang secara eksklusif dikhususkan untuk pariwisata.

Selain itu, sebagai tanda bahwa negara tersebut berencana untuk secara agresif mempromosikan penawaran mewahnya di Barat, acara perjalanan mewah ILTM mengatakan Arab Saudi akan memiliki kehadiran pertama - dan yang substansial pada saat itu - di acara regional untuk penasihat perjalanan Amerika Utara di Meksiko, di bulan September.

Langkah-langkah itu, yang tidak diragukan lagi disertai dengan kontribusi keuangan besar-besaran untuk organisasi pariwisata global seperti UNWTO, datang ketika kerajaan membuat kemajuan pada beberapa proyek pengembangan pariwisata paling ambisius yang telah dilihat dunia dalam beberapa tahun terakhir.

Itu termasuk investasi bernilai miliaran dolar untuk mengembangkan pusat-pusat mewah di situs bersejarah Diriyah, yang dikenal sebagai tempat kelahiran negara Saudi, dan di seberang Laut Merah yang besar dan sebelumnya tidak tersentuh.

Pengumuman terbaru Red Sea Project mengatakan sedang berada di jalur untuk mulai menyambut pengunjung yang berfokus pada lingkungan pada akhir 2022. Tahap pertama akan mencakup 16 hotel mewah dengan sekitar 3.000 kamar di lima pulau dan dua lokasi pedalaman.

Setelah selesai pada 2030, Red Sea Project menyiapkan rancangan 50 hotel dengan 8.000 kamar hotel dan sekitar 1.300 properti perumahan di 22 pulau dan enam situs pedalaman.

Selain itu, Arab Saudi awal tahun ini mengumumkan pembentukan Cruise Saudi, upaya yang didanai secara publik untuk mengembangkan pelabuhan, tujuan, dan opsi wisata untuk menarik lebih banyak pelancong ke Laut Merah dan Teluk Persia.

Investasinya mengesankan dan dalam skala yang hanya sedikit negara yang bisa menandinginya. Namun, mereka mengajukan pertanyaan: Hanya karena mereka membangunnya, apakah turis Barat akan datang?

Selain keengganan global yang telah lama terhadap penindasan historis negara terhadap perempuan dan pelanggaran hak asasi manusia, kerajaan belum memberikan indikasi akan meringankan larangan alkohol, bisa dibilang merupakan fasilitas utama bagi pelancong mewah Barat.

Richard Branson, salah satu investor swasta pertama yang bergabung dengan Red Sea Project, ditarik keluar setelah pembunuhan jurnalis Washington Post dan warga negara Saudi Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada 2018.

Namun pemain besar lainnya dan organisasi pariwisata global jelas ingin bergabung dan mendukung permainan pariwisata besar Saudi.

Mengingat bahwa dukungan yang berkembang, orang hanya dapat berasumsi bahwa lebih banyak perubahan berada di cakrawala untuk meringankan keraguan Barat tentang aturan ketat kerajaan terhadap interpretasi Wahabi tentang Islam dan reputasi sejarah sebagai tujuan perjalanan yang kurang ramah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi kapal pesiar
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top