Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat akan Berlibur ke Prancis

Prancis sudah melonggarkan aturannya. Hal ini terlihat dari dibukanya beberapa tempat, seperti kafe dan restoran, hingga beberapa tempat wisata yang dijadwalkan akan dibuka kembali untuk umum.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 27 Mei 2021  |  15:00 WIB
Menara Eiffel.  - Reuters/Philippe Wojazer
Menara Eiffel. - Reuters/Philippe Wojazer

Bisnis.com, JAKARTA – Prancis sudah melonggarkan aturannya. Hal ini terlihat dari dibukanya beberapa tempat, seperti kafe dan restoran, hingga beberapa tempat wisata yang dijadwalkan akan dibuka kembali untuk umum.

Negara ini dikabarkan dibuka pada 9 Juni untuk wisatawan internasional untuk perjalanan yang tidak penting. Namun, bukan berarti negara itu terbuka untuk semua orang.

Saat ini ada daftar aman di seluruh UE, di mana wisatawan diizinkan mengunjungi UE jika negara mereka memiliki kurang dari 25 kasus per 100.000, seperti dilansir dari Forbes, Kamis (27/5/2021).

UE diperkirakan akan segera mengumumkan perluasan daftar negara ini, menambah daftar tersebut untuk memasukkan negara-negara dengan tingkat kasus di bawah 75 kasus per 100.000 orang.

UE juga telah meminta negara-negara anggotanya untuk mengizinkan wisatawan yang divaksinasi untuk berkunjung, tetapi terserah pada masing-masing negara untuk memutuskan apakah mereka akan menggunakan pembatasan perjalanan tambahan. Misalnya, membutuhkan pengujian atau karantina Covid-19 tambahan.

Untuk yang tidak divaksinasi, banyak negara telah memutuskan secara sepihak kapan harus membuka perbatasan selama beberapa minggu terakhir, beberapa melakukannya sebelum keputusan di seluruh Uni Eropa dibuat. Misalnya, Yunani sudah dibuka untuk semua wisatawan.

Beberapa keputusan membingungkan karena belum timbal balik – Spanyol dibuka untuk pelancong Inggris pada 24 Mei tanpa karantina, tetapi Spanyol tidak ada dalam daftar aman Inggris, yang berarti bahwa orang Inggris tidak dapat melakukan perjalanan ke Spanyol tanpa karantina saat mereka kembali.

Prancis akan menentukan negara mana yang dapat dikunjungi berdasarkan tingkat infeksi, tingkat vaksinasi, dan varian baru. Yang memprihatinkan, misalnya, adalah apa yang disebut varian Covid-19 India yang meningkat di Inggris dan dilaporkan telah menunda keputusan Uni Eropa yang lebih luas untuk memperluas daftar negara yang aman.

Pada 26 Mei, ada rencana untuk memberlakukan tindakan karantina untuk semua kedatangan Inggris ke Prancis, misalnya, untuk melindungi penyebaran varian Covid-19 India ini, B.1.617.

Akan ada sistem lampu lalu lintas, kemungkinan besar diluncurkan sebelum 9 Juni. Ini kemungkinan besar akan dikaitkan dengan data dari ECDC, yang telah mengoperasikan sistem lampu lalu lintas tingkat infeksi sejak dimulainya pandemi.

Jean-Baptiste Lemoyne, Sekretaris Negara pada Menteri Eropa dan Luar Negeri, mengatakan kepada Eropa 1, “mengenai negara-negara yang berada di luar kawasan Eropa kami akan mengerjakan daftar dan warna. Akan ada negara hijau, negara oranye dan negara merah."

Saat didesak, Lemoyne mengisyaratkan pada pertengahan Mei bahwa hanya ada lima atau enam negara yang masuk dalam daftar hijau Prancis saat itu.

Wisatawan akan membuktikan bahwa mereka dalam keadaan sehat melalui Sertifikat Covid Digital UE. Ini adalah nama yang efektif untuk setiap proses sertifikasi negara Eropa untuk membuktikan bahwa seseorang telah terinfeksi virus itu sendiri dan pulih, mendapatkan vaksinasi atau hasil tes Covid-19 negatif.

'Sertifikat' dapat berupa di atas kertas atau melalui aplikasi negara UE (aplikasi Prancis disebut TousAntiCovid) dan orang-orang melewati perbatasan menggunakan kode QR – diberikan di selembar kertas asli yang diberikan kepada orang tersebut ketika mereka mendapatkan vaksin atau tes di UE.

Di Prancis, mengunduh kode QR ke ponsel berarti Anda memiliki "Pass Sanitaire", yang memungkinkan Anda masuk ke acara publik sepanjang musim panas yang kemungkinan akan dihadiri lebih dari 1.000 orang.

Seperti dilaporkan di Les Echos, mulai 9 Juni dan seterusnya, ini akan menjadi bagian penting dari kehidupan bagi mereka yang ingin menonton turnamen tenis di Roland Garros atau menghadiri konser musik atau teater besar. Ini juga akan diperlukan untuk kapal pesiar, festival, dan di kasino besar.

Namun, Pass Sanitaire tidak akan diperlukan di tempat-tempat yang publiknya terus bergerak di udara terbuka, seperti di Menara Eiffel. Juga tidak akan diperlukan di hotel atau restoran. Namun, pemerintah berencana untuk meluncurkan tambahan pada aplikasi TousAntiCovid pada 9 Juni di mana para tamu yang datang ke gym atau hotel dapat memindai kode QR mereka untuk mencatat tanggal dan waktu kedatangan.

Orang-orang kemudian akan diberi tahu jika ada orang lain yang dinyatakan positif Covid-19 dan berada di ruang yang sama pada waktu yang kurang lebih sama.

Museum dan bioskop dibuka (meskipun tidak dalam kapasitas penuh) pada 19 Mei yang berarti Louvre, Musée D'Orsay dan monumen spektakuler lainnya seperti Mont Saint Michel di Normandia sekarang dibuka. Restoran, bar, dan kafe diizinkan untuk melayani di meja luar tetapi jam malam masih berlaku sampai jam 9 malam di seluruh negeri.

Mulai 9 Juni, hari ketika Paris mulai mengizinkan pengunjung dari luar, restoran dan bar dapat disajikan di meja di dalam dan jam malam akan diberlakukan kembali hingga pukul 11 malam, tetapi masih diberlakukan tidak lebih dari 6 orang di satu meja.

Namun, situs utama lainnya akan membutuhkan waktu lebih lama. Disneyland Paris, seperti dilansir The Local, akan dibuka pada 17 Juni tetapi hanya dengan tiket yang dipesan sebelumnya dan semua orang yang berusia di atas 6 tahun harus mengenakan masker.

Menara Eiffel akan dibuka pada 16 Juli dan Moulin Rouge pada 10 September (keduanya adalah penutupan terpanjang di kedua situs sejak Perang Dunia Kedua). Untuk Menara Eiffel, jumlah pengunjung akan dibatasi hingga 10.000 setiap hari (setengah dari level sebelum Covid) dan lift akan beroperasi dengan kapasitas 50 persen.

Diharapkan, jika tingkat infeksi terus menurun dan tingkat vaksinasi terus meningkat (Prancis menargetkan 30 juta divaksinasi pada 15 Juni) bahwa semua pembatasan akan dihentikan pada 30 Juni dan jam malam akan diakhiri.

Kabarnya, pengunjung selama musim panas masih harus mengenakan masker di tempat umum dalam ruangan seperti lobi hotel, bioskop, museum, dan lain-lain serta di jalan-jalan yang lebih besar di kota-kota besar (denda dapat diberikan oleh polisi hingga €135, setara dengan US$ 165).

Tes PCR untuk Covid-19 gratis untuk semua wisatawan selama musim panas, seperti yang diumumkan oleh Clément Beaune, menteri urusan Eropa Prancis. Seperti dilaporkan The New York Times, adalah permainan yang bijak untuk mengundang wisatawan yang menyumbang 8 persen dari PDB Prancis dan membantu mempekerjakan dua juta orang.

Beaune berkata, “Kami perlu, kami ingin, dalam kondisi kesehatan yang baik, untuk tetap menjadi tujuan wisata utama di Eropa dan dunia. Ini adalah masalah ekonomi bagi kami."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wisatawan prancis menara eiffel
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top