Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Australia Tegaskan Tutup Akses Perjalanan Internasional hingga 2022

Australia menegaskan lagi penutupan akses perjalanan internasional hingga 2022. Perjalanan bebas karantina dari New South Wales ke Selandia Baru telah ditangguhkan selama 48 jam dari pukul 11.59 AEST pada 6 Mei.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 10 Mei 2021  |  23:10 WIB
Seorang personel Angkatan Pertahanan Australia membantu pengujian Covid-19 di Melbourne, Australia, pada 29 Juni 2020.  - Bloomberg/Darrian Traynor
Seorang personel Angkatan Pertahanan Australia membantu pengujian Covid-19 di Melbourne, Australia, pada 29 Juni 2020. - Bloomberg/Darrian Traynor

Bisnis.com, JAKARTA — Ada kabar kurang baik bagi mereka yang berharap melakukan perjalanan masuk atau keluar dari Australia tahun ini. Pemerintah Negara Kangguru tersebut menegaskan kembali untuk tidak membuka akses perjalanan internasionalnya hingga 2022.

Melansir dari lonelyplanet, Senin (10/5/2021), Menteri Keuangan Australia Simon Birmingham mengatakan kepada The Australian bahwa negara itu tidak akan dibuka hingga awal tahun depan. Hal itu disebabkan oleh ketidakpastian dalam kecepatan peluncuran vaksin, sejauh mana efektivitas vaksin pada varian Covid-19 yang berbeda, serta durasi umur panjang keefektifannya.

Berbicara kepada Sky News, Simon menegaskan kembali kemungkinan bahwa perbatasan akan tetap ditutup untuk beberapa waktu karena ketidakpastian global. “Warga Australia tidak ingin kami membuka kembali perbatasan dan berisiko masuknya Covid ke negara ini, dan berisiko kehilangan nyawa, kerusakan ekonomi, dan kehilangan pekerjaan di seluruh Australia,” katanya.

Menteri berbicara sebelum turunnya anggaran federal. Ia mengatakan Australia menikmati tingkat kepercayaan bisnis dan konsumen yang tinggi, hal itu didukung oleh kerapuhan negara tersebut.

Berita tersebut kemungkinan besar akan menjadi pukulan bagi industri perjalanan internasional. Maskapai berbendera Australia Qantas mengumumkan pada Februari bahwa berencana melakukan penerbangan internasional ke Australia pada akhir Oktober. Namun, ketika pengumuman dibuat, pelanggan dijanjikan pengembalian uang penuh, perubahan tanggal, atau voucher perjalanan gratis jika rencana mereka terganggu oleh perpanjangan penutupan perbatasan.

Warga Australia telah dapat melakukan perjalanan ke Selandia Baru sejak penerapan gelembung perjalanan trans-Tasmin. Namun, perjalanan bebas karantina dari New South Wales ke Selandia Baru telah ditangguhkan selama 48 jam dari pukul 11.59 AEST pada 6 Mei menyusul deteksi dua kasus Covid-19 baru di komunitas di Sidney.

Gelembung trans-Tasman diluncurkan pada 19 April untuk memungkinkan perjalanan bebas karantina antara Australia dan Selandia Baru. Selandia Baru akan mencabut atau memperpanjang pembatasan ketika periode penangguhan berakhir, tergantung bagaimana situasinya berkembang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

qantas australia perjalanan wisata Covid-19
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top