Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyelenggara Olimpiade Tokyo Rilis Buku Pedoman Selama Pandemi

Dalam pedoman itu, tes virus corona akan dilakukan sebelum dan setelah tiba di Jepang dan kemudian setidaknya setiap empat hari, dengan pergerakan di negara itu terbatas pada rencana yang telah ditentukan sebelumnya, menurut versi pertama "Playbook" yang diluncurkan pada hari Rabu. Dokumen tersebut disiapkan oleh Komite Penyelenggara Tokyo, Komite Olimpiade Internasional dan Komite Paralimpiade Internasional.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  03:02 WIB
Cincin Olimpiade yang terang-benderang mengambang di perairan Odaiba, pulau buatan di Teluk Tokyo, Jepang./Bloomberg - Toru Hanai
Cincin Olimpiade yang terang-benderang mengambang di perairan Odaiba, pulau buatan di Teluk Tokyo, Jepang./Bloomberg - Toru Hanai

Bisnis.com, JAKARTA - Penyelenggara Olimpiade Tokyo yang tertunda meluncurkan seperangkat aturan yang mengatur bagaimana interaksi untuk menghindari penyebaran patogen Covid-19, dengan asumsi bahwa pertandingan akan berlangsung musim panas ini sesuai rencana.

Dalam pedoman itu, tes virus corona akan dilakukan sebelum dan setelah tiba di Jepang dan kemudian setidaknya setiap empat hari, dengan pergerakan di negara itu terbatas pada rencana yang telah ditentukan sebelumnya, menurut versi pertama "Playbook" yang diluncurkan pada hari Rabu.

Dokumen tersebut disiapkan oleh Komite Penyelenggara Tokyo, Komite Olimpiade Internasional dan Komite Paralimpiade Internasional.

Protokol yang diuraikan dalam pedoman tersebut ditujukan untuk menyelenggarakan permainan yang sukses bahkan ketika negara-negara di seluruh dunia berjuang untuk mengendalikan pandemi. Dokumen tersebut menjelaskan banyak detail, termasuk bagaimana dan pada jadwal apa peserta, atlet, dan staf lain akan dites untuk virus corona.

Penyelenggara mengatakan mereka akan memutuskan hal-hal spesifik itu dalam pembaruan pada bulan April, untuk memanfaatkan teknologi terbaru. Peserta harus menyerahkan tes negatif sebelum keberangkatan ke Jepang dan dapat diuji pada saat kedatangan.

Satu hal yang jelas: vaksinasi tidak wajib. Penyelenggara tidak akan meminta atlet dan tim untuk diinokulasi untuk ambil bagian, tetapi sebaliknya mengatakan bahwa mereka akan bekerja dengan setiap komite Olimpiade nasional untuk "mendorong dan membantu atlet, ofisial, dan pemangku kepentingan mereka untuk mendapatkan vaksinasi di negara asal mereka, sejalan dengan pedoman imunisasi nasional, sebelum mereka pergi ke Jepang. 

Itu juga berarti bahwa para peserta harus mematuhi aturan dalam pedoman tersebut, apakah mereka telah divaksinasi atau belum, tambah mereka.

Tim diberitahu untuk tidak mengikuti acara sebagai penonton, dan tidak menggunakan transportasi umum. Mereka juga harus mengunduh aplikasi smartphone Jepang untuk pelacakan kontak. Mereka tidak perlu dikarantina saat tiba di negara itu, tetapi mereka akan ditempatkan di Desa Olimpiade daripada disebar di sekitar hotel di Tokyo.

“Tokyo adalah kota dengan persiapan terbaik yang pernah kami lihat,” Christophe Dubi, Direktur Eksekutif Olimpiade IOC, mengatakan dalam konferensi video.

Meskipun ada spekulasi mengenai masa depan pertandingan, penyelenggara terus bersikeras bahwa mereka akan terus maju. Mereka mengutip pengetahuan yang diperoleh tentang bagaimana virus menyebar sejak keputusan Maret lalu untuk menunda Olimpiade, serta keberhasilan dimulainya kembali ribuan olahraga lain di seluruh dunia di antara alasan optimisme mereka.

Buku pedoman tidak menyebutkan secara spesifik bagaimana penonton akan diatur. 

Komite Tokyo 2020 telah mengindikasikan bahwa mereka perlu memutuskan apakah akan memberlakukan batasan penonton untuk memasuki negara pada musim semi ini, karena proses tiket.

Buku pedoman tersebut juga akan diperbarui seiring dengan perubahan situasi pandemi menjelang pertandingan, yang akan dimulai pada 23 Juli, setahun setelah mereka semula akan dimulai.

Versi playbook berikutnya akan dirilis pada bulan April, ketika acara uji coba dilakukan, kata Petugas Pengiriman Game Hidemasa Nakamura dari panitia penyelenggara Tokyo 2020 pada konferensi tersebut. Rincian lebih lanjut tentang protokol untuk orang-orang yang bekerja di dekat atlet akan diberikan, kata Nakamura.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tokyo olimpiade
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top