Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ingin Traveling Mengincar Vaksin dari Negara Lain? Wajib Baca Ini

Ada wisatawan yang mencoba melakukan perjalanan untuk mendapatkan vaksin virus corona (Covid-19) dari negara lain.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  22:16 WIB
Wisatawan kini mulai mengincar vaksin virus corona (Covid-19) dengan melakukan perjalanan ke negara lain - travelinsuranceoffie.com
Wisatawan kini mulai mengincar vaksin virus corona (Covid-19) dengan melakukan perjalanan ke negara lain - travelinsuranceoffie.com

Bisnis.com, JAKARTA--Pandemi Covid-19 telah mengubah banyak hal, salah satunya adalah memunculkan wisata vaksin sebagai salah satu wisata medis.

Dilansir dari Fodors, Rabu (13/1/2021), agen perjalanan di India mulai mengedarkan paket wisata yang mencakup penerbangan, akomodasi, makanan, dan kunjungan ke pusat kesehatan untuk mendapatkan suntikan vaksin ketika  Inggris menyetujui vaksin pertamanya oleh Pfizer-BioNTech.

Pemerintah dan perusahaan farmasi belum melegitimasi paket ini dan tidak ada cara untuk mengetahui apakah vaksin dapat diberikan kepada pelancong dari negara lain, tetapi pariwisata vaksin mungkin adalah ungkapan yang akan banyak Anda dengar pada 2021.

Wisatawan juga perlu berhati-hati tentang paket palsu dan taktik menghasilkan uang di mana vaksin terlibat karena perusahaan individu tidak akan dapat menjamin suntikan di negara lain tanpa kebijakan pemerintah.

Wisata medis bukanlah fenomena baru. Pada 2017, hingga 19 juta orang di seluruh dunia melakukan perjalanan ke negara lain untuk perawatan dan pasarnya berkisar antara US$45,5 miliar dan US$72 miliar.

Wisatawan Amerika dapat menghemat banyak uang dengan pergi ke India, Singapura, atau Thailand untuk operasi, IVF, prosedur kosmetik, dan perawatan gigi — tanpa mengurangi kualitas.

Sekarang setelah jeda beberapa bulan terakhir ini, vaksin mungkin akan mengguncang lagi di pasar wisata medis.

Jurnalis yang berbasis di London Giselle Whiteaker dipisahkan dari ibunya yang berusia 70 tahun di Australia. Untuk mengunjunginya di Tasmania, dia harus melakukan karantina dua kali dan mungkin tidak dapat pergi lagi.

Jika bepergian ke negara lain untuk mendapatkan vaksin, maka kemungkinan berarti menemui ibunya lebih awal. Jadi, dia akan melakukannya, tetapi dia akan menilai risikonya dan perlu ada keseimbangan.

"Dan itu akan sangat bergantung atas kepercayaan saya pada negara untuk mengirimkan vaksin dengan aman," katanya.

Sebagai seorang Australia, Whiteaker bukan individu yang masuk dalam daftar teratas penerima vaksin di Inggris.

“Saya curiga saya tidak akan berhasil masuk ke dalam daftar apa pun sampai setidaknya kuartal ketiga [2021]. Itu waktu yang lama untuk menjalani kehidupan yang terbatas, ”katanya.

Banyak orang lain, seperti Whiteaker, memiliki alasan untuk berdoa agar proses atau jalan keluar yang cepat. Tetapi para ahli prihatin tentang kualitas perawatan kesehatan dan etika jika pemerintah menyetujui praktik semacam itu.

Gerald T. Keusch, professor of medicine at Boston University’s National Emerging Infectious Diseases Laboratory, menilai individu perlu berhati-hati tentang wisata medis vaksin.

Menurutnya, kualitas dan keberhasilan semua perawatan kesehatan bergantung pada kualifikasi dan pengalaman praktisi serta kepercayaan dan keyakinan pasien. Mungkin sulit bagi pasien di satu negara untuk menilai kualifikasi praktisi di negara lain.

"Ketika ada obat atau vaksin yang terlibat sebagai bagian dari alasannya, harus ada keyakinan juga bahwa produk tersebut adalah sebagaimana mestinya, memiliki potensi yang dibutuhkan, dan aman untuk diberikan kepada manusia," katanya.

Dosis yang diberikan kepada wisatawan adalah dosis yang dialihkan dari penduduk setempat.

Wisata medis didorong oleh pemain swasta, jadi tidak ada badan internasional yang dapat menjamin kualitas. Ditambah lagi, ini tergantung pada uang — suatu hak istimewa yang mungkin berterima kasih kepada negara-negara miskin yang telah menunggu bertahun-tahun untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Hal lain yang perlu dipikirkan selain perawatan di bawah standar dan penipuan medis adalah bahwa dosis yang diberikan kepada turis adalah dosis yang dialihkan dari penduduk setempat.

Dr. Keusch memperingatkan bahwa hasilnya pasti akan mengurangi perawatan kesehatan bagi penduduk lokal, terutama mereka yang berada di lapisan bawah sosial ekonomi. Ini tentu saja pertanyaan tentang distribusi etis atas keuntungan ekonomi.

Sementara itu,  Lisa Eckenwiler, profesor filsafat di Universitas George Mason, setuju bahwa tantangan bepergian untuk vaksinasi rumit karena sistem perawatan kesehatan di berbagai negara.

Dia menjelaskan bahwa institusi yang didanai pemerintah berjalan paralel dengan organisasi perawatan kesehatan nirlaba di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, sehingga keadilan distributif akan menjadi kekhawatiran ketika sudah ada ketidakadilan yang signifikan.

“Perhatian dengan saluran paralel untuk distribusi adalah potensi pengalihan sumber daya — vaksin tetapi juga waktu profesional kesehatan, ruang klinik, transportasi obat, listrik untuk mendinginkannya, dan semua barang lain yang terlibat dalam penyediaan perawatan kesehatan — jauh dari orang dengan kebutuhan yang berpotensi lebih besar dan juga mungkin lebih sedikit pilihan untuk mendapatkan vaksin," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Vaksin Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top