Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perubahan Drastis Penerbangan Dunia Sepanjang 2020

Banyak yang telah berubah dalam hal perjalanan udara pada 2020, beberapa baik, beberapa buruk, beberapa bersifat sementara.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  12:08 WIB
Ilustrasi kabin pesawat
Ilustrasi kabin pesawat

Bisnis.com, JAKARTA--Sembilan bulan terakhir tidak biasa, karena pandemi virus corona global memengaruhi hampir setiap aspek kehidupan kita - termasuk industri penerbangan.

Dilansir dari Insider, banyak yang telah berubah dalam hal perjalanan udara pada 2020, beberapa baik, beberapa buruk, beberapa bersifat sementara.

Pertama, perjalanan udara menunjukkan jumlah pelancong terendah dalam 10 tahun terakhir karena pandemi Covid-19 yang terjadi.

Administrasi Keamanan Transportasi (TSA) melihat penurunan 96% orang yang melewati pos pemeriksaan mereka pada April, mencatat beberapa jumlah penumpang terendah dalam dekade terakhir .

Pada 14 April, jumlah penumpang mencatat rekor terendah dengan hanya 87.534 penumpang yang melewati pos pemeriksaan TSA - sebagai perbandingan, pada hari yang sama pada 2019 terdapat lebih dari 2,2 juta penumpang .

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memperkirakan bahwa pada 2020 akan ada sekitar 1,8 miliar pelancong udara atau 60,5% lebih sedikit pelancong udara daripada 2019, dan jumlah penumpang yang hampir sama seperti pada 2003.

Meskipun ini adalah kabar baik bagi para aktivis iklim, yang telah lama menganjurkan pengurangan perjalanan udara untuk memperlambat perubahan iklim, IATA mengungkapkan penurunan telah menyebabkan industri penerbangan kehilangan pendapatan setengah triliun dolar,

Maskapai penerbangan di seluruh dunia telah memotong rute, memberhentikan pekerja, dan bahkan bangkrut.
Namun, para ahli yakin perjalanan udara akan pulih kembali.

Kedua, pemblokiran kursi tengah adalah norma, setidaknya untuk sementara waktu.

Banyak penerbangan yang beroperasi dengan kapasitas rendah dan sengaja mengosongkan kursi tengah untuk membantu menjaga jarak sosial akan segera menjadi masa lalu. 

Pada Januari 2021, hanya Delta yang akan akan terus memblokir kursi tengah.

Scott Keyes, pendiri Scott's Cheap Flights dan kepala ahli penerbangan, mengungkapkan tidak terkejut dengan langkah maskapai itu.

"Kursi, real estat di dalam pesawat, sejauh ini merupakan aset paling berharga yang dimiliki maskapai penerbangan. Mereka tidak dapat menjalankan bisnis yang menguntungkan jika mengambil sepertiga dari aset mereka dan hanya memblokirnya," katanya.

Ketiga, tetap gunakan masker atau face shield ketika menggunakan pesawat.

Saat ini, semua maskapai domestik mewajibkan penumpang memakai masker.

Sebagian besar, sesuai dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) , mewajibkan pengguna masker bagi siapa pun yang berusia di atas 2 tahun. 

Beberapa ahli berpikir masker kemungkinan akan tetap ada, bahkan setelah vaksin COVID-19 tersedia secara luas.

Anthony Fauci baru-baru ini mengatakan kepada Jake Tapper di CNN "State of the Union," bahwa dia akan merekomendasikan kepada orang-orang untuk tidak meninggalkan semua tindakan kesehatan masyarakat hanya karena telah divaksinasi.

Dia juga menyarankan bahwa tindakan pencegahan diterapkan selama pandemi, seperti masker dan jarak sosial, harus tetap pada tempatnya.

Keempat, Sebagian besar maskapai penerbangan telah mengurangi atau menghapus layanan makanan mereka, dan masa depan makanan dalam penerbangan tetap tidak pasti.

Kita semua bisa setuju bahwa masa kejayaan makan dalam pesawat sudah lama berlalu, tapi di masa depan, mungkin tidak ada makanan yang ditawarkan sama sekali.

Untuk mengurangi titik kontak dan interaksi awak dan penumpang, sebagian besar maskapai penerbangan telah mengurangi atau menghapus layanan makan mereka sepenuhnya: Sebagian besar beralih ke makanan kemasan dan mengurangi alkohol. 

Alasan utamanya adalah fakta bahwa gerobak makanan dan minuman dapat membawa kuman ke atas dan ke bawah lorong jika seseorang yang terinfeksi batuk atau berbicara dengan keras dan terkena tetesan.

Kelima, paspor kesehatan digital. Paspor kesehatan digital adalah aplikasi seluler yang memungkinkan pelancong mengunggah bukti vaksinasi dan hasil tes virus corona dengan cara yang aman dan terenkripsi. Semakin banyak dari mereka yang memasuki pasar.

Pelopor terdepan CommonPass saat ini dirancang untuk menetapkan standar internasional umum untuk data kesehatan - dari hasil laboratorium hingga catatan vaksinasi - dan dapat memberi maskapai penerbangan, kontrol perbatasan, dan pemerintah hasil tes dan informasi kesehatan penumpang melalui kode QR yang dipersonalisasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan maskapai lcc
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top