Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WHO Kaji Sertifikat Elektronik Vaksin Covid-19 untuk Perjalanan Internasional

Estonia dan WHO pada bulan Oktober memulai proyek percontohan untuk sertifikat vaksin digital sebuah "kartu kuning pintar" untuk penggunaan terakhir dalam pelacakan data perawatan kesehatan yang dapat dioperasikan dan untuk memperkuat inisiatif COVAX yang didukung WHO untuk meningkatkan vaksinasi di negara berkembang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Desember 2020  |  12:48 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika beberapa negara bersiap untuk memulai program vaksinasi massal, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang mempertimbangkan sertifikat vaksinasi elektronik sebagai metode untuk membuka perjalanan udara internasional.

WHO tidak merekomendasikan negara mengeluarkan "paspor kekebalan" bagi mereka yang telah pulih dari COVID-19 tetapi mengatakan sertifikat vaksinasi elektronik mungkin menjadi pilihan.

Estonia dan WHO pada bulan Oktober memulai proyek percontohan untuk sertifikat vaksin digital sebuah "kartu kuning pintar" untuk penggunaan terakhir dalam pelacakan data perawatan kesehatan yang dapat dioperasikan dan untuk memperkuat inisiatif COVAX yang didukung WHO untuk meningkatkan vaksinasi di negara berkembang.

"Kami sangat mencermati penggunaan teknologi dalam penanggulangan COVID-19 ini, salah satunya adalah bagaimana kami dapat bekerja sama dengan negara-negara anggota untuk mendapatkan sertifikat vaksinasi elektronik," kata Siddhartha Datta, manajer program WHO untuk penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin di Eropa dikutip dari SCMP.

Dia memperingatkan bahwa inisiatif teknologi apa pun tidak boleh membuat negara kewalahan di tengah respons pandemi, harus mematuhi berbagai undang-undang dan bekerja lintas batas dengan mulus. Misalnya, beberapa aplikasi pelacakan COVID-19 nasional tidak berfungsi di luar negeri.

Estonia mulai menguji "paspor kekebalan digital" awal tahun ini, yang bertujuan untuk melacak mereka yang telah pulih dari COVID-19 dan telah mengembangkan beberapa kekebalan. Pertanyaan tetap tentang apakah seseorang mungkin dilindungi atau untuk berapa lama.

Catherine Smallwood, petugas darurat senior WHO untuk Eropa, mengatakan badan tersebut berpegang teguh pada pedoman untuk tidak menggunakan paspor kekebalan sebagai cara untuk melanjutkan perjalanan normal lintas batas.

"Kami tidak merekomendasikan paspor kekebalan, kami juga tidak merekomendasikan pengujian sebagai sarana untuk mencegah penularan lintas batas," kata Dr Smallwood, mendesak negara-negara untuk mendasarkan panduan perjalanan pada data transmisi COVID-19.

Dr Smallwood juga mengatakan tes antigen cepat, yang digunakan oleh beberapa maskapai penerbangan untuk menguji penumpang yang naik atau turun dari penerbangan, mungkin "kurang sesuai" untuk memungkinkan perjalanan internasional.

Tes antigen kurang akurat dibandingkan tes PCR molekuler, sehingga beberapa penumpang yang terinfeksi dapat lolos dari celah.

Inggris pada hari Rabu menyetujui tembakan COVID-19 dari Pfizer dan BioNTech Jerman, sementara perusahaan lain Moderna dan AstraZeneca telah mengirimkan data uji coba positif di tengah dorongan mereka untuk persetujuan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sertifikat who Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top