Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menelusuri Sejarah Alkohol, Pertama Kali Dikenal 10.000 Tahun Lalu

Dalam situs tersebut dituliskan kemungkinan produksi alkohol dimulai ketika para petani awal mencatat fermentasi yang terjadi pada buah yang jatuh.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 November 2020  |  14:19 WIB
Bir - Ilustrasi/Kaskus
Bir - Ilustrasi/Kaskus

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah kini tengah menyiapkan RUU larangan minuman beralkohol.

Di luar rencana itu, sebenarnya kapan sih alkohol itu dikenal di masyarakat? Berikut dilansir cari narconon.org.

Dalam situs tersebut dituliskan kemungkinan produksi alkohol dimulai ketika para petani awal mencatat fermentasi yang terjadi pada buah yang jatuh.

Mereka mungkin menganggap rasa bersoda dan aroma tajam menyenangkan. Percobaan dan kesalahan menggunakan berbagai buah dan biji-bijian akhirnya menghasilkan formula yang dapat disempurnakan dan diulangi untuk minuman beralkohol yang menyenangkan.

Pembuatan alkohol dimulai dengan cara yang terorganisir sekitar 10.000 tahun yang lalu, ketika minuman fermentasi diproduksi dari madu dan ragi liar.

Pada 6.000 SM, tanaman anggur dibudidayakan di pegunungan antara Laut Hitam dan Laut Kaspia, untuk tujuan pembuatan anggur. Dalam 2000 tahun berikutnya, Mesopotamia (sekarang Irak) memiliki perusahaan pembuatan anggur yang berkembang pesat.

Ketika Mesir mencapai puncaknya sekitar 3000 SM, produksi dan pengiriman anggur ke seluruh Mediterania adalah bisnis yang penting. Bangsa Romawi membuat anggur dari anggur liar yang tumbuh di pedesaan anggur dengan ragi yang diperlukan untuk fermentasi yang sudah tumbuh di kulit mereka.

Anggur juga penting dalam perdagangan mereka, kadang-kadang digunakan sebagai perdagangan budak yang kemudian bekerja di kebun anggur. Bangsa Romawi mengembangkan cara membiarkan zaman kuno yang bagus, menggunakan amphora, toples dua pegangan yang besar dan meruncing. Itu diisi dengan hampir tujuh galon anggur dan kemudian disegel, terlindung dari udara saat matang.

Sekitar 1500 SM, dewa Romawi Dionysus mulai muncul dalam literatur. Dionysus (Bacchus dalam mitos Yunani) adalah dewa panen anggur dan pembuatan anggur. Kultus tumbuh di sekitar keyakinan bahwa anggur dapat digunakan dalam ritual untuk kembali ke keadaan yang lebih polos dan sadar. Bahkan saat ini kata “bacchanal” digunakan untuk menggambarkan perayaan mabuk.

Ritual Dionysian menjadi tidak terkendali setelah menyebar ke Italia, dan itu dilarang oleh Senat. Kemabukan yang meningkat mulai menyertai kemunduran Romawi dalam kesederhanaan dan kejujuran serta peningkatan ambisi mentah, korupsi, dan kebiasaan minum alkohol yang berat.

Ada kemungkinan bahwa minuman beralkohol digunakan di China jauh sebelum digunakan di Barat. Diperkirakan bahwa minuman beralkohol digunakan sebagai bagian dari perayaan, saat mengambil sumpah jabatan atau pergi berperang, serta acara-acara seperti kelahiran, kematian, dan pernikahan. Sementara moderasi secara resmi didorong pada 1116 SM, perbendaharaan Cina terus digemukkan oleh penjualan alkohol. Pada 800 SM, barley dan bir beras mulai diproduksi di India.

Ketika Platon tiba di tempat kejadian, dia menyarankan bahwa anggur bermanfaat bagi kesehatan dan kebahagiaan, tetapi hanya dalam jumlah sedang (400 SM). Seiring waktu berlalu, filsuf satu demi satu mulai mengkritik mabuk, karena alkoholisme mungkin menjadi lebih umum. Alexander Agung dikenal karena kemabukannya serta kemampuannya untuk menaklukkan budaya lain.

Antara 500 SM dan 300 SM, orang Ibrani mengadopsi minuman untuk semua kelas dan usia. Itu adalah minuman, bagian dari festival, obat-obatan, persediaan di saat perang, persediaan yang diperlukan untuk hidup mereka. Segera setelah itu, anggur mulai digunakan dalam ritual dan upacara Yahudi.

Dalam tulisan-tulisan Kristen selama masa kehidupan Yesus, mabuk dikritik tetapi konsumsi alkohol dianjurkan untuk tujuan medis dan tidak dilarang untuk tujuan lain.

Di Roma, satu kaisar demi kaisar terkenal karena minuman keras. Setelah 69 M, laporan ini turun dan diperkirakan bahwa minuman keras mungkin telah menurun secara substansial di seluruh Kekaisaran Romawi.

600 M, Nabi Muhammad memerintahkan pengikutnya untuk menahan diri dari minum alkohol. Umat Buddha dan Brahmana Hindu juga abstain.

Pada tahun 1100, sebuah sekolah kedokteran di Italia mengembangkan distilasi, yang berarti minuman beralkohol yang lebih murni dan lebih kuat dapat dikembangkan.

Abad Pertengahan di Eropa menyaksikan perkembangan ekstensif pilihan anggur, bir, dan mead (minuman beralkohol yang terbuat dari madu). Anggur tetap menjadi pilihan paling populer di wilayah yang menjadi Italia, Spanyol, dan Prancis. Para biksu mulai menyeduh hampir semua bir berkualitas baik, yang saat ini berisi hop, ditambah anggur untuk merayakan misa. Mereka akhirnya menambahkan brendi ke daftar barang dagangan mereka.

Manufaktur bir mulai tumbuh di Jerman, dengan kota-kota bersaing untuk mendapatkan produk terbaik. Pada akhir Abad Pertengahan, produksi bir dan anggur menyebar ke Skotlandia dan Inggris dan dengan cepat menjadi industri penting.

Pada tahun 1600-an, mabuk menjadi masalah yang meluas di Inggris, dengan bir dan anggur sering disalahgunakan. Ketika kelompok agama melarikan diri ke Amerika pada abad berikutnya, banyak yang membentuk masyarakat pertarakan di negara baru.

Para pemimpin Protestan di Eropa menyatakan bahwa alkohol adalah hadiah dari Tuhan dan dapat digunakan secukupnya untuk kesenangan, kenikmatan dan kesehatan. Tapi kemabukan selalu merupakan dosa. Ketika budaya berjuang untuk menyeimbangkan subjek, petani Spanyol dan Polandia mengonsumsi rata-rata tiga liter bir per hari, dan di beberapa distrik di Inggris, konsumsi bir dan ale rata-rata 17 pint per orang, per minggu. Ini sebanding dengan tiga pint hari ini. Di Swedia dan Denmark, pelaut dan buruh diberi satu galon bir per hari.

Penyulingan pertama Di Amerika didirikan di Staten Island dan hop ditanam di Massachusetts untuk memasok tempat pembuatan bir. Massachusetts juga memiliki penyulingan rum, dimulai pada 1657 di Boston. Ini akan segera menjadi industri paling makmur di New England dan menimbulkan kegiatan penyelundupan di sepanjang pantai, karena produksi alkohol dikenakan pajak di koloni.

Awal 1700-an di Inggris terjadi produksi jutaan galon gin, alkohol yang dibumbui dengan buah juniper. Pada 1733, wilayah London saja menghasilkan 11 juta galon gin. Orang miskin di London mendapatkan kelegaan dari kesulitan kemiskinan perkotaan dengan minuman keras yang murah. Pajak atas gin segera dinaikkan untuk mengurangi epidemi mabuk yang mengikutinya.

Ketika industrialisasi menyebar, budaya baru akan keandalan dan ketenangan mulai menyebar, tidak diragukan lagi didorong oleh pemilik pabrik yang membutuhkan karyawan yang bisa bekerja.

Amerika melakukan upaya yang tidak berhasil untuk sepenuhnya melarang alkohol dengan Larangan tetapi tidak banyak membantu dalam mengekang minuman keras dan itu menimbulkan kejahatan terorganisir yang memperdagangkan alkohol ilegal.

Jelas bahwa kecanduan alkohol bukanlah hal baru. Tubuh dan pikiran manusia telah berperang dengan alkohol selama ribuan tahun, dan keluarga, majikan, dan komunitas telah menanggung akibatnya bersama dengan individu. Tetapi kecanduan alkohol tidak harus menjadi hukuman mati. Seseorang hanya perlu menemukan rehabilitasi yang efektif segera sebelum kerusakan lebih lanjut terjadi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ruu minuman beralkohol
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top