Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Turis dari Negara Ini bisa Masuk Singapura tanpa Karantina

Ini berarti pelancong asing dari lima negara sekarang dapat memasuki Singapura yakni China Daratan, Australia, Brunei, Selandia Baru, dan Vietnam.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 November 2020  |  14:01 WIB
Patung Merlion, Singapura
Patung Merlion, Singapura

Bisnis.com, JAKARTA - Mulai Jumat 6 November 2020, Singapura telah menerima pengunjung dari daratan Cina tanpa perlu pemberitahuan tentang karantina mandiri di rumah.

Ini berarti pelancong asing dari lima negara sekarang dapat memasuki Singapura yakni China Daratan, Australia, Brunei, Selandia Baru, dan Vietnam.

Alasannya, karena menurut pihak berwenang risiko impor kasus COVID-19 dari 5 negara itu  rendah.

Dengan banyaknya orang di Singapura yang tertarik untuk pergi ke luar negeri untuk liburan, pemerintah Singapura juga tengah mengajukan pencabutan karantina mandiri oleh warga negara Singapura yang ingin terbang ke lima negara itu. Pasalnya, hingga saat ini, baru Hong Kong yang menerapkan aturan itu.

Profesor Dale Fisher, seorang ahli penyakit menular dari Fakultas Kedokteran Yong Loo Lin Universitas Nasional Singapura mengatakan bahwa Singapura sekarang memiliki sistem dan penggunaan masker untuk menghentikan penularan, dan kasus COVID-19 sangat sedikit setiap minggunya.

"Kami melihat dampak ekonomi dan sosial dari ditutupnya perbatasan sebagai sesuatu yang penting dan dapat ditangani dengan aman tanpa mengorbankan kesehatan," katanya dilansir dari CNA.

Tapi dia melihat negara lain masih khawatir akan adanya kasus impor Covid-19 jika membuka penutupan perbatasan mereka.

Dia berpikir bahwa negara-negara lain pada akhirnya harus melonggarkan perbatasan mereka untuk mengurangi dampak ekonomi dan sosial dari pembatasan perbatasan yang ketat.

Associate Professor Alex Cook, wakil dekan penelitian di NUS Saw Swee Hock School of Public Health mengatakan risiko di Singapura sekarang mungkin jauh lebih rendah daripada yang terlihat.

"Angka utama (jumlah total infeksi) tinggi karena wabah di asrama, tetapi pelancong rekreasi memiliki risiko yang jauh lebih rendah daripada penghuni asrama untuk tertular," katanya.

Ketika para pelancong ini memasuki Singapura, mereka harus mengikuti tes COVID-19 dan mereka dapat melakukan aktivitas mereka di sini tanpa harus karantina mandiri jika hasil tesnya negatif.

Mereka perlu mengajukan Air Travel Pass (ATP) dari Singapura dan mereka juga harus tetap berada di negara tempat mereka terbang dalam 14 hari terakhir untuk memenuhi syarat tersebut.

Sejak 1 Sep, ketika aplikasi ATP dibuka, 2.613 telah dikeluarkan untuk pelamar dari Australia, Brunei, Cina daratan, Selandia Baru dan Vietnam.

Dari jumlah tersebut, 811 penumpang telah memasuki Singapura pada 6 November - 106 dari Australia, 232 dari Brunei, 22 dari China Daratan, 115 dari Selandia Baru dan 336 dari Vietnam.

1.465 penumpang lainnya belum melakukan perjalanan, dan 337 ATP telah kedaluwarsa. Semua pengunjung ATP yang telah tiba di Singapura dinyatakan negatif COVID-19.

Sementara itu, kedutaan dan otoritas China daratan, Selandia Baru dan Australia mengonfirmasi bahwa pembatasan perbatasan mereka termasuk karantina bagi pengunjung luar negeri - tetap diberlakukan. Otoritas Vietnam dan Brunei tidak menanggapi pertanyaan.

"Pembatasan perbatasan Selandia Baru tetap diberlakukan untuk sebagian besar pelancong selain warga dan penduduk Selandia Baru dan orang-orang yang telah diberikan pengecualian untuk bepergian ke Selandia Baru," kata juru bicara Imigrasi Selandia Baru.

Seorang juru bicara dari Pasukan Perbatasan Australia mengatakan bahwa setiap keputusan tentang pembukaan perbatasan Australia akan dibuat dan diumumkan oleh pemerintah mereka pada waktunya.

Seorang atase dari kedutaan besar China di Singapura mengatakan bahwa "kebijakan memasuki China diputuskan dengan mempertimbangkan situasi COVID-19 regional dan global".

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura turis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top