Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kisah Pulau Horor Iwo Jima, Saksi Perang AS Jepang yang Ikonik

Hingga hari ini, pertempuran tersebut dianggap sebagai salah satu pertempuran paling ikonik dari apa yang disebut Kampanye Pasifik, atau Perang Pasifik
Fransisco Primus Hernata
Fransisco Primus Hernata - Bisnis.com 26 Oktober 2020  |  20:35 WIB
Pulau Iwo Jima - ilustrasi
Pulau Iwo Jima - ilustrasi

Bisnis.com, Jakarta - Pertempuran Iwo Jima terjadi selama bulan-bulan terakhir Perang Dunia II pada tahun 1945.

Hingga hari ini, pertempuran tersebut dianggap sebagai salah satu pertempuran paling ikonik dari apa yang disebut Kampanye Pasifik, atau Perang Pasifik yaitu perang ketika pasukan Amerika dan sekutunya bertempur melawan Kekaisaran Jepang di seberang Samudra Pasifik yang luas.

Peristiwa tersebut dianggap keramat dalam sejarah militer Amerika, dimana pertempuran Iwo Jima telah menjadi contoh untuk semangat juang angkatan bersenjata AS, khususnya Korps Marinir.

Pertempuran Iwo Jima berlangsung selama lima minggu, dari 19 Februari hingga 26 Maret 1945, ketika pasukan AS berhasil mengamankan pulau itu. Pertempuran itu menjadi saksi atas beberapa pertempuran paling sengit di Pasifik, dengan hampir 7.000 Marinir AS tewas dan 20.000 lainnya terluka, menurut The National WWII Museum. Pertempuran itu terjadi di bawah bayang-bayang gunung besar dan di pantai abu vulkanik hitam.

Dimanakah Iwo Jima?

Iwo Jima adalah sebuah pulau vulkanik kecil yang berjarak sekitar 650 mil laut (1.200 km) di selatan Tokyo. Pulau ini merupakan bagian kecil dari wilayah Jepang, dimana pulau ini hanya berukuran delapan mil persegi (21 km persegi) dan merupakan bagian dari kepulauan Kepulauan Volcano.
Selama Perang Dunia II, Jenderal Tadamichi Kuribayashi yang merupakan komandan garnisun Jepang berkekuatan 22.000 orang, mengubah pulau itu menjadi sebuah benteng.

Pada musim dingin 1944 hingga 1945, ia memasang garis pertahanan, bunker, terowongan, parit, dan benteng gua. Pertahanan ini menambah ratusan artileri yang sudah dipasang di Iwo Jima.
Iwo Jima menjadi sasaran Amerika sebagai bagian dari strategi "Island Hopping" Sekutu, strategi yang di mana mereka akan menginvasi sebuah pulau, mendirikan pangkalan militer di sana dan kemudian melancarkan serangan ke pulau lain. Dengan demikian, Iwo Jima dianggap sebagai batu loncatan untuk invasi ke daratan Jepang.

Bagaimana pertempuran itu terjadi?

AS mengerahkan 110.308 personel militer ke pertempuran tersebut, dimulai dari pasukan angkatan laut dan udara hingga Marinir. Pasukan Amerika yang dikerahkan tersebut juga termasuk 17 kapal induk dan 1.170 pesawat, menurut Departemen Pertahanan AS.
Amerika mengetahui benteng Jepang berada di pulau itu, tetapi Presiden Franklin D. Roosevelt menolak untuk mengizinkan penggunaan peluru gas beracun, yang mungkin bisa membuat pulau itu lebih mudah diamankan. Taktik pemboman konvensional secara berat dimulai pada minggu-minggu sebelum pertempuran, tetapi hanya berdampak kecil.

Gelombang pertama Marinir AS mendekati pantai Iwo Jima pada pukul 8.30 pagi waktu setempat pada 19 Februari 1945. Kapal pendarat yang menjadi garda terdepan memberondong pantai dengan tembakan roket dan meriam, dengan tembakan pendukung dari angkatan udara dan laut.

Namun, ketika kendaraan amfibi tiba ke daratan, mereka dengan cepat terjebak di pasir vulkanik yang terjal. Para marinir tersebut ditembaki oleh pasukan jepang di garis pantai yang semakin ramai oleh pasukan mereka terkena serangan dari artileri yang ditempatkan di Gunung Suribachi, serta ditambah dengan tembakan senapan mesin jepang dari garis pertahanan di dekat pantai.

Para marinir terpaksa berlindung di mana mereka bisa, di lubang perlindungan dangkal dan di antara puing-puing kendaraan yang terbakar. Amerika menderita hampir 2.500 korban pada hari pertama. Namun demikian, 30.000 mampu mencapai pantai, dan selama beberapa hari berikutnya, pertempuran terkonsentrasi di Gunung Suribachi, yang direbut Amerika pada 23 Februari, menurut buku "Battle: A Visual Journey Through 5,000 Years of Combat" oleh Hibah RG (DK, 2005).

Meskipun Suribachi berhasil ditangkap, Amerika hanya mengambil bagian selatan Iwo Jima. Mereka menghabiskan waktu berbulan-bulan bergerak ke utara untuk menaklukkan seluruh pulau. Jepang menggunakan medan berbatu untuk bersembunyi dan menyiapkan penyergapan, yang menghalangi kemajuan Marinir. Pertempuran itu berakhir pada 26 Maret 1945, ketika pasukan AS menyatakan bahwa mereka telah mengamankan pulau itu.

Korban Dan Pengakuan Keberanian
Dari 22.000 pasukan garnisun awal yang dimiliki Jepang, sekitar 20.000 tewas atau hilang dalam aksi, termasuk Jenderal Kuribayashi, yang tubuhnya tidak pernah ditemukan. Hanya 1.000 orang yang menyerah, yang merupakan jumlah yang besar bagi pasukan Jepang. Sementara banyak yang memilih untuk bunuh diri daripada ditangkap hidup-hidup, banyak tentara yang terluka parah atau terlalu sakit untuk melakukannya.
Sebaliknya, ada lebih dari 26.000 jumlah orang yang luka atau tewas dari pasukan Amerika, dengan 6.821 tewas.

Dari jumlah ini, 5.931 merupakan Marinir
Terlepas dari pengorbanan tersebut, sebagian besar keberhasilan Amerika di Iwo Jima dikarenakan aksi kepahlawanan yang dilakukan oleh prajurit. Dengan sebanyak 27 Medali Kehormatan diberikan atas tindakan keberanian yang ekstrim selama pertempuran. Lima diberikan kepada personel angkatan laut, sementara 22 medali sisanya diberikan kepada Marinir AS, banyak di antaranya diberikan setelah mereka wafat.
Pada Februari 2020, satu-satunya prajurit penerima yang masih hidup pada peringatan 75 tahun pertempuran tersebut adalah Hershel W. Williams.
Keberanian yang ditunjukkan pada Iwo Jima diringkas dengan rapi oleh Panglima Tertinggi Armada Pasifik AS, yaitu Laksamana Chester W. Nimitz, dimana dia berkata "Di antara orang-orang yang bertempur di Iwo Jima, keberanian yang tidak biasa adalah kebajikan yang umum."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perang pulau
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top