Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Daftar Negara Tawarkan Fasilitas Working Remote untuk Turis Asing

saat ini orang-orang di seluruh dunia bermimpi untuk melarikan diri dari apartemen kecil di kota atau rumah pinggiran kota, dan negara-negara mewujudkannya. 
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 20 Oktober 2020  |  20:45 WIB
Kepulauan Bermuda - Istimewa
Kepulauan Bermuda - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA--Sejumlah negara di dunia menawarkan program kerja dari jarak jauh atau working remote, menghilangkan kejenuhan akibat kebijakan karantina bagi banyak orang dan membangkitkan ekonomi lokal yang terpukul akibat pandemi.

Dilansir dari Insider, saat ini orang-orang di seluruh dunia bermimpi untuk melarikan diri dari apartemen kecil di kota atau rumah pinggiran kota, dan negara-negara mewujudkannya. 

Beberapa tujuan, seperti Barbados dan Bermuda , baru-baru ini meluncurkan program visa jarak jauh untuk pengunjung yang masuk, sementara negara lain, seperti Portugal dan Jerman, telah memiliki pengaturan serupa selama bertahun-tahun.

Saat ini, program ini bahkan lebih menarik bagi negara dan calon pengunjung. 

Para pekerja belajar bahwa mereka dapat melakukan pekerjaan mereka dari mana saja. 

Sementara itu, negara-negara berharap dapat mendukung ekonomi lokal yang telah hancur akibat penutupan perbatasan dan penguncian.

Harapannya, pengunjung jangka panjang ini akan mendukung perekonomian lokal tanpa menggusur pekerjaan penduduk tetap. 

Berikut adalah negara- negara dengan program yang dirancang untuk menyambut pekerja jarak jauh. 

1. Antigua dan Barbuda 

Antigua dan Barbuda baru saja mengumumkan program Nomad Digital Residence baru yang memungkinkan pekerja jarak jauh untuk tinggal dan bekerja di sana hingga 2 tahun.

Untuk mendapatkan status penduduk khusus ini, pekerja harus membuktikan bahwa mereka berpenghasilan setidaknya US$50.000 setahun dan bahwa mereka dapat menghidupi diri mereka sendiri serta anggota keluarga yang bergabung dengan mereka.

Mereka juga harus membuktikan bahwa majikan mereka berbasis di luar negara Karibia, dan harus memiliki asuransi kesehatan selama mereka tinggal.

Biaya untuk satu pelamar adalah US$ 1.500, US$ 2.000 untuk pasangan, dan US$ 3.000 untuk keluarga yang terdiri dari 3 orang atau lebih. 

2. Dubai di Uni Emirat Arab 

Visa baru Dubai akan memungkinkan pekerja jarak jauh dan keluarganya untuk tinggal di kota hingga 1 tahun sambil bekerja untuk perusahaan yang berbasis di luar negeri. 

Jika disetujui, maka mereka akan dapat membuka rekening bank lokal, mendapatkan nomor telepon lokal dan akses internet, dan mendaftarkan anak-anak mereka ke sekolah. Yang terbaik dari semuanya, Dubai tidak membebankan pajak penghasilan apa pun.

3. Aruba 

Program "Satu Kerja Bahagia" Aruba yang baru memungkinkan orang untuk tinggal dan bekerja di pulau Karibia hingga 90 hari, dan menawarkan mereka penawaran paket dan tarif diskon di hotel-hotel lokal, resor berpantai, dan rumah sewa.

Aruba dibuka kembali untuk turis dari beberapa tempat pada bulan Juni , dan telah mengizinkan pengunjung dari lebih banyak negara, termasuk AS, secara bergulir sejak saat itu. 

Program ini terbuka untuk siapa saja dengan paspor AS yang valid, tanpa visa atau dokumen khusus.

Untuk ikut serta, pengunjung harus memesan salah satu paket yang tersedia setidaknya untuk satu minggu, dan tidak lebih dari 90 hari, meskipun situs web mengatakan bahwa pelancong dapat memperpanjang durasi maksimum di masa mendatang.

Pekerja jarak jauh harus dipekerjakan oleh perusahaan non-lokal atau wiraswasta, dan tidak boleh bekerja untuk individu atau perusahaan Aruban karena hal itu memerlukan izin kerja atau bisnis.

4. Barbados 

Pengunjung dapat tinggal dan bekerja di pulau itu hingga satu tahun dengan program visa baru Barbados .

Negara itu secara resmi meluncurkan formulir aplikasi online pada Juli. Formulir tersebut mengharuskan individu untuk mengunggah informasi, seperti gambar paspor dan akta kelahiran. 

Program visa juga terbuka untuk keluarga yang ingin pindah. 

Pelamar yang disetujui harus membayar US$ 2.000 untuk visa individu, atau US$ 3.000 untuk "paket keluarga".

5. Estonia

Pada Agustus, Republik Estonia secara resmi meluncurkan Visa Nomad Digital baru, yang dikatakan sebagai yang pertama dari jenisnya di Uni Eropa.

Menurut situs web e-Residency Republik Estonia, visa tersebut memungkinkan pekerja jarak jauh untuk tinggal dan bekerja secara legal di negara Eropa utara hingga 1 tahun. 

Situs web tersebut juga menyatakan bahwa pelamar harus membuktikan bahwa mereka dapat melakukan pekerjaan mereka dari jarak jauh, dan bahwa mereka dipekerjakan oleh perusahaan yang terdaftar di luar Estonia, wiraswasta dengan bisnis yang terdaftar di luar negara, atau bahwa mereka adalah pekerja lepas yang sebagian besar bekerja dengan klien yang berbasis di luar negara. 

Pelamar juga harus memenuhi persyaratan pendapatan kotor minimum US$ 4.130 (€ 3.504) per bulan selama enam bulan.

Menurut Republik Estonia, biaya pendaftaran antara US$ 94 dan US$117 (atau € 80 dan € 100) tergantung pada berapa lama Anda berencana untuk tinggal.

Namun, penting untuk dicatat bahwa Estonia, sebagai bagian dari Uni Eropa, juga tertutup untuk orang Amerika untuk saat ini.

6. Bermuda.

Bermuda mengumumkan pada Juli bahwa mereka akan meluncurkan kebijakan sertifikat residensi baru.

Ini adalah salah satu dari sedikit program yang juga ditujukan untuk siswa. 

Kebijakan tersebut akan memungkinkan pekerja dan pelajar jarak jauh untuk tinggal di pulau Karibia hingga satu tahun. 

Untuk memenuhi syarat, pelamar harus berusia lebih dari 18 tahun, memiliki asuransi kesehatan, memberikan bukti pekerjaan dan / atau pendaftaran dalam program pendidikan, dan menunjukkan sarana yang memadai dan / atau sumber pendapatan berkelanjutan,

Sertifikat tersebut akan membebani pengunjung jangka panjang sebesar US$ 263.

7. Georgia

Program visa baru Georgia ditujukan untuk pekerja jarak jauh wiraswasta.

Menurut Kementerian Ekonomi, visa dirancang untuk digital nomads yang ingin tinggal di negara tersebut selama enam bulan atau lebih. 

Situs berita pemerintah mengatakan bahwa untuk mendaftar, pengunjung harus membuktikan bahwa mereka berpenghasilan minimal US$ 2.000 sebulan sehingga mereka dapat membayar pajak selama di Georgia, dan harus memiliki asuransi kesehatan selama mereka tinggal. 

Situs web tersebut juga mengatakan bahwa pengunjung harus dikarantina selama 12 hari setelah kedatangan, dengan biaya sendiri, dan bahwa mereka harus mengikuti tes COVID-19 setelah karantina.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wisatawan manca negara Work From Home
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top