Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Malaysia Kembali Buka Wisata Medis

Sekarang, negara tersebut bersiap untuk kembali sebagai tempat teratas dunia bagi wisatawan tersebut.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 September 2020  |  12:54 WIB
Bangunan apartemen di dekat Sungai Klang di Kuala Lumpur, Malaysia./Bloomberg - Sanjit Das
Bangunan apartemen di dekat Sungai Klang di Kuala Lumpur, Malaysia./Bloomberg - Sanjit Das

Bisnis.com, JAKARTA - Keberhasilan Malaysia dalam menangani pandemi Covid-19 telah membuka kembali perbatasannya secara bertahap untuk wisata medis.

Sekarang, negara tersebut bersiap untuk kembali sebagai tempat teratas dunia bagi wisatawan tersebut.

Badan pengelola pariwisata medis negara itu, Dewan Perjalanan Perawatan Kesehatan Malaysia (MHTC), mengusulkan untuk mengizinkan pasien dari negara tertentu untuk tiba dengan penerbangan komersial dan masuk melalui zona hijau, tetapi tunduk pada izin dan izin dari pemerintah mereka sendiri.

Enam negara telah diidentifikasi untuk masuk zona hijau tersebut: Brunei, Singapura, Korea Selatan, Jepang, Australia dan Selandia Baru, demikisn Sherene Azli, kepala eksekutif MHTC dilansir dari The Straits Times.

Langkah tersebut, jika disetujui oleh pemerintah, akan secara efektif menciptakan aliran perjalanan kecil yang dapat bertindak sebagai pendahulu dari aliran perjalanan pariwisata umum untuk Malaysia, yang mencari sektor perawatan kesehatannya untuk menghidupkan kembali industri pariwisata.

"Sementara wisatawan medis perlahan-lahan kembali, jumlahnya masih jauh dari hari-hari sebelum Covid, kata petugas medis senior di Departemen Darurat Rumah Sakit Pantai Kuala Lumpur (PHKL), Dr Mohd Ridzuan Abdul Razak.

Terletak di jantung Kuala Lumpur, PHKL adalah tujuan utama wisatawan medis yang tertarik terutama oleh keahlian medis negara dan biaya yang lebih rendah.

“Kami setara dengan standar dunia. Dokter di Malaysia kebanyakan dilatih di negara barat. Jadi, pasien tahu ada kualitas.

"Sekarang, mereka juga tahu itu aman dan kami mendapat dukungan dari pemerintah," kata Dr Ridzuan kepada The Straits Times.

Sebelum pandemi, PHKL merawat sekitar 120 pasien internasional setiap hari, termasuk wisatawan medis. Sekarang, ada kurang dari 10 pasien seperti itu setiap hari.

Salah satu alasan penurunan tajam ini adalah prosedur operasi standar (SOP) yang ketat di negara tersebut untuk pariwisata medis.

Sejak 19 Juni, hanya pasien asing dengan penyakit serius yang diizinkan masuk ke negara itu untuk menerima perawatan.

Menghadapi reaksi keras untuk memulai kembali pariwisata medis, Malaysia mengatakan hanya menerima 16 orang asing yang mencari perawatan

Selain itu, mereka harus terbang dengan charter pribadi atau penerbangan evakuasi medis dan dikurung di rumah sakit selama masa tinggal mereka. Dan mereka tidak diizinkan menjadi turis setelah perawatan mereka.

Ms Sherene mencatat bahwa sebagian besar dari "pasien dengan hasil tinggi" adalah korban kanker.

Malaysia memposisikan dirinya sebagai tujuan wisata medis sekitar 10 tahun yang lalu ketika meluncurkan MHTC di bawah kementerian kesehatan.

Sejak itu telah tumbuh secara eksponensial, dengan pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 15 persen sejak 2011.

Kedatangan turis medis Malaysia hampir tiga kali lipat dari tetangganya di Asia Tenggara.

Dan dalam dua tahun terakhir, Thailand menduduki peringkat No. 1 secara global untuk volume kunjungan turis medis tertinggi: 900.000 pada 2018 dan 1,3 juta pada 2019. Thailand berada di peringkat ke-2.

Sebagian besar pasien ini berasal dari wilayah tersebut, dan mereka cenderung menderita kanker atau penyakit kardiovaskular.

Wisata medis juga telah mendukung industri pariwisata Malaysia, yang sekarang menjadi penyumbang PDB terbesar ketiga.

Sebelum pandemi, itu menyumbang hampir 10 persen bagi ekonomi pariwisata, kata MHTC.

Pendapatan perjalanan perawatan kesehatan - dari penerimaan rumah sakit saja - lebih dari tiga kali lipat dalam satu dekade, mencapai RM 1,7 miliar (S $ 550 juta) pada tahun 2019, dan menyumbang RM8 miliar bagi perekonomian.

Untuk tahun 2020, MHTC menargetkan RM500 juta untuk penerimaan rumah sakit dan RM2 miliar sebagai kontribusi bagi perekonomian.

Tetapi pembukaan progresif industri pariwisata medis telah menimbulkan kekhawatiran di negara bagian Malaysia seperti Penang.

Pada Agustus, negara bagian itu mengatakan tidak akan lagi mengizinkan turis medis masuk.

Keputusan itu dipicu oleh kasus Covid-19 baru di negara bagian itu setelah hampir tiga bulan tidak memiliki satu kasus pun. Kasus baru terinfeksi tersebut bertepatan dengan kedatangan tiga wisatawan medis dari Indonesia, tempat sebagian besar wisatawan medis berasal.

Ms Sherene, mengatakan bagaimanapun, yakin wisatawan ini menimbulkan risiko terendah, mengingat SOP ketat dari MHTC.

"Dengan SOP yang kami buat, mereka berada pada risiko terendah (dalam hal melanggar perintah karantina)," katanya, seraya menekankan bahwa wisatawan medis akan dibawa langsung ke rumah sakit tempat mereka akan menjalani karantina dengan perawatannya.

“Kami tidak perlu khawatir, kami tidak membiarkan mereka masuk dengan bebas. Semua pedoman kami berdasarkan bukti klinis, dan arahan kementerian kesehatan,” tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata malaysia
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top