Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mungkinkah Serangga Jadi Tren Kuliner Masa Depan?

Penelitian baru-baru ini mengungkapkan mengkonsumsi serangga memiliki dampak yang baik untuk lingkungan.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 10 Juli 2020  |  15:43 WIB
Serangga goreng
Serangga goreng

Bisnis.com, JAKARTA—Sudah sejak lama, serangga menjadi camilan bagi masyarakat Indonesia khususnya yang berada di wilayah Yogyakarta dan Jawa Tengah. Penelitian baru-baru ini mengungkapkan mengkonsumsi serangga memiliki dampak yang baik untuk lingkungan.

Sebuah artikel yang ada pada laman Universitas California mengungkapkan banyak orang berpikir bahwa Anda harus makan serangga. Argumen mereka banyak. Mulai dari serangga yang dapat dimakan lebih baik bagi lingkungan dan dapat membantu memperlambat perubahan iklim. Mereka (serangga) dapat mengurangi malnutrisi dan mengurangi kerawanan pangan.

“June Beetle (kumbang kayu) fantastis. Mereka benar-benar rasanya seperti bacon " kata MacKenzie Wade, seorang kandidat doktor antropologi di Universitas California di Santa Barbara, katanya seperti dikutip dari laman resmi Universitas California, Kamis (9/7/2020).

Wade memelihara cacing di kamar asramanya sebagai sarjana di Kansas State University, adalah orang yang menyarankan bahwa tidak menyesal untuk serangga yang dapat dimakan. Namun, minatnya terhadap serangga lebih dari sekadar gustatory.

Minat tersebut menuntunnya bersama dengan Jeffrey Hoelle, seorang profesor antropologi dan penasihat lulusannya, untuk melakukan tinjauan sistematis pertama dari literatur penelitian tentang produksi serangga yang dapat dimakan.

Penelitian mereka yakni “Tinjauan Industrialisasi Serangga yang Dapat Dimakan: Skala Produksi dan Implikasi untuk Keberlanjutan” dipublikasikan di journal Environmental Research Letters pada 1 Juli 2020. Riset itu menantang beberapa asumsi tentang serangga yang dapat dimakan dan potensinya untuk memerangi perubahan iklim dan ketidaksetaraan.

Para peneliti meninjau 66 artikel dari 2018. Mereka kemudian menganalisis beberapa aspek pertanian serangga industri, termasuk mikrobiologi, faktor produksi eksternal, pengembangan produk, penerimaan konsumen, dan dimensi sosial dan lingkungan dari industri.

Wade, penulis utama, mengatakan hampir setiap makalah didasarkan pada keberlanjutan pertanian serangga, terutama dibandingkan dengan produksi hewan industri.

"Tidak ada banyak penelitian yang dilakukan pada dampak keberlanjutan aktual dari pemeliharaan massal. Itu adalah salah satu terputus utama yang kita lihat," ujarnya.

Sementara pertanian serangga yang dapat dimakan menawarkan berbagai manfaat sosial dan lingkungan. Hoelle mencatat peningkatan produksi untuk mendukung peningkatan permintaan memiliki potensi untuk mengurangi potensinya untuk keberlanjutan.

"Ketika kita melihat publikasi, mereka semua tentang industrialisasi. Kemungkinan industri serangga akan kurang berdampak daripada ternak skala industri. Tapi tetap saja, itu semacam disalurkan ke cara melakukan hal-hal di mana efisiensi , keuntungan dan semua itu menjadi lebih penting daripada aspek sosial dan lingkungan," katanya.
Yang jelas, kata Wade, adalah bahwa serangga yang dapat dimakan memiliki potensi luar biasa untuk memberi makan populasi yang semakin meningkat di dunia yang semakin rusak. Sekitar 2 miliar orang, sebagian besar di dunia Selatan, sudah memakan serangga, banyak spesies yang mengandung protein sebanyak daging sapi, lebih banyak zat besi daripada bayam, sebanyak vitamin B12 seperti salmon dan sembilan asam amino.

Namun, produsen serangga yang dapat dimakan menghadapi pendakian yang menanjak di belahan Bumi Utara, di mana rasa jijik yang mendalam dari praktik ini bersifat endemik. Wade, yang mengelola laman Instagram tentang memakan serangga, menyebut penolakan ini sebagai masalah budaya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kuliner makanan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top