Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kenormalan Baru, Ini Jurus Pemkot Yogyakarta Atur Kawasan Malioboro

Selain menerapkan sistem barcode untuk pengunjung, kawasan Malioboro juga akan dibagi menjadi 5 zona dengan kapasitas maksimal 2.500 orang.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 21 Juni 2020  |  14:36 WIB
Pemerintah Kota Yogyakarta menerapkan sistem barcode dan zonasi untuk mengatasi kepadatan pengunjung saat new normal. Pemkot Yogyakarta
Pemerintah Kota Yogyakarta menerapkan sistem barcode dan zonasi untuk mengatasi kepadatan pengunjung saat new normal. Pemkot Yogyakarta

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Kota Yogyakarta akan membagi Kawasan Malioboro dalam 5 zona dan menggunakan sistem barcode untuk membatasi jumlah pengunjung.

Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poewadi menyampaikan selain menerapkan sistem barcode untuk pengunjung, kawasan Malioboro juga akan dibagi menjadi 5 zona.  Setiap zona diatur kapasitasnya 500 orang, sehingga maksimal 2.500 orang di 5 zona pada satu waktu.

Zona pertama dimulai dari Hotel Inna Garuda sampai Mal Malioboro, zona kedua dari Mal Malioboro sampai Kepatihan, dilanjutkan Kepatihan hingga Mutiara sebagai Zona ketiga, sementara zona keempat dari Mutiara sampai Pasar Beringharjo, dan Zona kelima dari Pasar Beringharjo sampai titik nol.

“Disetiap zona nanti akan ada sistem barcodenya masing-masing, dan sementara kapasitas sampai 2.500 dalam satu waktu, jumlah itu akan terus dievaluasi untuk mengetahui kepadatan,” ujarnya dikutip dari siaran resmi, Minggu (21/6/2020).

Tidak hanya saat masuk saja, pengujung yang keluar kawasan Maliboro juga akan terekam sistem. Dengan begitu jumlah pengunjung yang keluar akan mengurangi kapasitas di dalam zona tersebut, sehingga bisa bergantian.

"Ketika pengunjung masuk di barcode berikutnya, otomatis sudah keluar dari zona sebelumnya. misalnya masuk ke toko yang sudah terintegrasi dengan Pemkot akan terdeteksi, barcode setiap zona akan menujukkan keberadaan pengunjung,” jelas Heroe.

Nantinya pengunjung juga akan dibatasi waktunya di setiap zona namun dalam proses uji coba ini masih dilonggarkan. Hal ini bertujuan untuk mengetahui berapa waktu yang ideal bagi pengunjung.

“Ini memang belum terpasang di semua zona, dan sistem barcode yang baru nanti akan lebih praktis tidak perlu mengisi nomor telepon tinggal memindai dan kirim sudah selesai,” paparnya.

Disisi lain Heroe menerangkan, sejak diterapkan sistem barcode pada tanggal 11 Juni 2020 jumlah pengunjung di Malioboro sudah mencapai sekitar 600 orang per harinya.

“Sebelum diterapkan barcode dalam sehari kunjungan dibawah 500 orang, kalau kita lihat kunjungan hotel juga meningkat sekitar 30 persen,” kata Heroe.

Pihaknya mengaku akan terus mengevaluasi dan memperbaiki sistem barcode di Malioboro. Ia juga berharap penerapan sistem di jantung Kota Yogyakarta itu menjadi percontohan bagi destinasi lain di Yogyakarta saat kenormalan baru.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata yogyakarta malioboro Kenormalan Baru
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top