Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Restoran Mencari Bentuk Layanan New Normal

Gaya hidup masyarakat yang mengandalkan jasa pengiriman makanan telah terjadi selama pandemi virus corona. Restoran kini mencari cara menyambut new normal.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  09:05 WIB
Kursi ditumpuk di atas meja di sebuah restoran tertutup di La Castellana, Caracas, Venezuela, Minggu (15/3/2020). Presiden Venezuela Nicolas Maduro memerintahkan karantina di enam negara bagian dan ibukota mulai Senin untuk memperkuat langkah-langkah penyebaran virus corona di negara ini. Bloomberg - Carlos Becerra
Kursi ditumpuk di atas meja di sebuah restoran tertutup di La Castellana, Caracas, Venezuela, Minggu (15/3/2020). Presiden Venezuela Nicolas Maduro memerintahkan karantina di enam negara bagian dan ibukota mulai Senin untuk memperkuat langkah-langkah penyebaran virus corona di negara ini. Bloomberg - Carlos Becerra

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah restoran masih mencari bentuk layanan new normal (kenormalan baru) di situasi tidak normal akibat pandemi Covid-19 setelah kebijakan pelonggaran karantina dilakukan, dan membuat banyak  tempat makan kembali buka.

Sementara itu para ahli percaya bahwa perintah untuk tetap di dalam rumah dan rasa ketakutan terkena Covid-19 telah mengubah kebiasaan orang makan di restoran selamanya.

Kemudahan pengiriman, pengambilan, dan penjemputan di tepi jalan telah mendarah daging selama beberapa bulan terakhir, dan banyak konsumen yang hanya sesekali kembali untuk makan di restoran favorit mereka.

Dilansir dari Atlantaintownpaper.com,  Managing Partner Agave Tim Pinkham mengatakan restoran Cabbagetown harus mengubah model bisnisnya ketika pandemi Covid-19 mewabah. Sebelum pandemi, restoran ini tidak menawarkan layanan pengiriman.

"Kami pikir makanan kami tidak bisa jika dikirimkan ke pelanggan, tetapi kami dengan cepat mengamankan kemitraan dengan DoorDash dan Grubhub, dan basis pelanggan kami melakukan transisi," katanya pada Selasa (2/6/2020).

Agave telah membangun fanbase loyal selama lebih dari 20 tahun dan tetap berhubungan dengan pelanggan tetap melalui media sosial Facebook dan Instagram, yang dengan senang hati mengambil ayam goreng, cabe rawit, dan peralatan margarita mereka di tepi jalan atau diantarkan langsung ke depan pintu mereka.

Untuk menjaga stafnya tetap bekerja dan menjaga aliran pendapatan, Agave juga membuka "pasar segar" pada akhir pekan di tempat parkirnya yang membuat pelanggan dapat memesan secara daring, berkendara, dan mendapatkan daging dan sayuran segar.

Agave membuka kembali ruang makannya dengan tempat duduk terbatas pada 1 Juni. Pelanggan yang ingin makan harus melakukan reservasi terlebih dahulu. "Kebiasaan makan di luar akan berubah, dan saya pikir orang akan lebih sering menikmati makanan dari restoran favorit mereka di rumah, jadi kita harus beradaptasi untuk itu," kata Pinkham.

Joseph Hsiao, co-owns Flying Biscuit, mengungkapkan kedua tokonya yang ada di Candler Park dan Midtown akan mengubah pola layanannya menjadi pengiriman, dibawa pulang, dan pengambilan pinggir jalan.

"Kami sudah memiliki kemitraan dengan UberEats, Grubhub, DoorDash dan Postmates, dan kami melihat lonjakan pesanan pengiriman," katanya.

Hsiao harus memberhentikan 80 persen stafnya akibat pandemi, tetapi memanggil mereka semua kembali pada pertengahan Mei karena bersiap untuk membuka kembali ruang makannya.

Dia mengatakan pengunjung mungkin akan terkejut ketika mereka kembali tidak hanya ke Flying Biscuit, tetapi restoran mana pun karena aturan jarak sosial.

Kedua lokasi Flying Biscuit dan Flip Burger Boutique Hsaio's di Westside telah dibuka kembali untuk layanan makan malam. “Ini pengalaman yang berbeda dengan pengaturan jarak tabel. Kami tidak akan mengepak mereka, ”kata Hsiao.

"Saya pikir kita akan terus melihat lebih banyak takeout dan pengiriman untuk saat ini, dan mereka yang keluar akan lebih berhati-hati."

Di Buckhead, pemilik Café Posh Simona Edery menggemakan pemikiran Hsiao tentang bagaimana pelanggan cenderung bereaksi terhadap perubahan yang harus dilakukan  restoran.

Dia mengatakan suasana adalah daya tarik utama untuk Café Posh dan jelas berbeda untuk saat ini. "Saya pikir orang akan terkejut melihat beberapa batasan," katanya. Edery meyakini banyak pelanggannya akan terus memilih untuk membawa pulang pesanan atau meminta pesanannya untuk dikirimkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

restoran Virus Corona covid-19 New Normal
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top