Genjot Kunjungan Wisatawan, Malaysia Didesak Gratiskan Visa untuk Turis China dan India

Pemerintah Malaysia didesak untuk menggratiskan biaya visa terhadap turis dari dua negara dengan pasar turis outbound terbesar yakni India dan China dalam pembahasan anggaran 2020.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 08 Oktober 2019  |  10:46 WIB
Genjot Kunjungan Wisatawan, Malaysia Didesak Gratiskan Visa untuk Turis China dan India
Bebas visa - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah Malaysia didesak untuk menggratiskan biaya visa terhadap turis dari dua negara dengan pasar turis outbound terbesar yakni India dan China dalam pembahasan anggaran 2020.

Pemerintah diminta meninjau kembali implementasi visa on arrival (VoA) untuk wisatawan dari kedua negara itu demi menggenjot tingkat kunjungan wisatawan pada tahun 2020.

Presiden Asosiasi Pariwisata Inbound Malaysia Uzaidi Udanis menyatakan bahwa meskipun biaya VoA sudah dipangkas dari RM330 menjadi RM200, pengenaan biaya tersebut dinilai masih membebani wisatawan dari kedua negara.

“VoA harus diberikan secara gratis kepada wisatawan karena ketika mereka datang ke Malaysia mereka pasti akan mengeluarkan biaya lagi. Jika pemerintah dapat meninjau implementasi VoA itu, akan menarik lebih banyak wisatawan,” katanya seperti dikutip Bisnis dari Bernama, Selasa (8/10/2019).

Uzaidi juga mendorong pemerintah untuk mengkaji ulang regulasi terkait industri pariwisata secara berkala dari waktu ke waktu, khususnya yang terkait layanan baru yang diperkenalkan oleh perusahaa-perusahaan penginapan dan pemesananan kendaraan online.

Sementara itu, Wakil Presiden Asosiasi Tur dan Perjalanan Agen Malaysia (MATTA), Mohd Akil Yusof mendesak pemerintah untuk lebih fokus pada aspek promosi industri, terutama yang melibatkan pemasaran dan periklanan digital dalam pembahasan anggaran 2020.

Dia mengatakan promosi pada media digital termasuk media sosial akan membantu meningkatkan kampanye pariwisata negara tersebut.

“Media sosial memainkan peran yang sangat penting saat ini dalam promosi negara Malaysia sebagai destinasi wisata yang menarik, seperti lewat video dan konten interaktif,” paparnya. 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
china, india, malaysia, visa

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top