Wacana Penutupan Taman Nasional Komodo Bikin Gaduh dan Resah

Wacana penutupan Taman Nasional Komodo untuk kegiatan pariwisata yang sempat mencuat beberapa waktu lalu berdampak buruk lantaran membuat pelaku industri pariwisata dan wisatawan kebingungan.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 10 September 2019  |  06:30 WIB
Wacana Penutupan Taman Nasional Komodo Bikin Gaduh dan Resah
Taman Nasional Komodo - www.australiangeographic.com.au

Bisnis.com, JAKARTA - Wacana penutupan Taman Nasional Komodo untuk kegiatan pariwisata yang sempat mencuat beberapa waktu lalu berdampak buruk lantaran membuat pelaku industri pariwisata dan wisatawan kebingungan.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan akibat wacana tersebut, sejumlah agen perjalanan wisata enggan menjual paket perjalanan kapal pesiar (cruise) ke Taman Nasional Komodo.

"Kalau dibilang mau ditutup, mau enggak ditutup, lalu mau ditutup lagi, customer bingung. Padahal, sekali masuk cruise bisa ribuan [wisman]," katanya di Jakarta, Senin (9/9/2019).

Arief menyebut selama ini wisman yang berkunjung ke Taman Nasional Komodo menggunakan kapal pesiar telah memesan atau memastikan kunjungansejak lama.

"Mereka biasanya beli paket setahun sebelumnya," ungkapnya.

Arief menilai wacana mengenai penutupan Taman Nasional Komodo sudah seharusnya dibahas secara tertutup oleh pihak-pihak yang berkepentingan. Oleh karena itu, dia menyesalkan adanya pejabat publik yang membawa wacana tersebut hingga akhirnya terekspos oleh publik.

Sementara itu, Kepala Biro Komunikasi Publik Kemenpar Guntur Sakti menyebut hal utama yang disorot oleh Kemenpar adalah kepastian mengenai penutupan Taman Nasional Komodo hingga saat ini.

"Kalau tidak ada kepastian, industri ini bingung, ini mau membawa orang ke sana tutup atau tidak? Akibatnya goyah industri ini," katanya di Jakarta, Senin (9/9/2019).

Industri pariwisata, menurut Guntur, memahami bahwa penutupan Taman Nasional Komodo punya tujuan baik. Namun, tidak adanya ketidakpastian membuat kondisi menjadi gaduh dan menimbulkan keresahan.

"Buat kami yang penting kepastian, karena kalau tidak pasti industri resah, karena komodo menjadi daya tarik wisata tapi komodo juga perlu dilestarikan baik alam, hewan, dua-duanya kebijakannya bagus tapi kami butuh kepastian," tambah Guntur.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pariwisata, komodo, pulau komodo

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top