Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pameran Wisata Vietnam, Bali dan Yogyakarta Terfavorit

Bali dan Yogyakarta masih menjadi destinasi wisata terfavorit bagi pengunjung pameran wisata "Vietnam International Travel Mart (VITM) 2018", yang digelar pada 29 Maret-1 April 2018 di Hanoi International Center for Exhibition, Vietnam.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Maret 2018  |  15:24 WIB
Wisatawan mancanegara menikmati wisata gua di Kalisuci Cave Tubing, Desa Jetis Wetan, Pacarejo, Semanu, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Kamis (14/9). - ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
Wisatawan mancanegara menikmati wisata gua di Kalisuci Cave Tubing, Desa Jetis Wetan, Pacarejo, Semanu, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Kamis (14/9). - ANTARA/Hendra Nurdiyansyah

Bisnis.com, HANOI - Bali dan Yogyakarta masih menjadi destinasi wisata terfavorit bagi pengunjung pameran wisata "Vietnam International Travel Mart (VITM) 2018", yang digelar pada 29 Maret-1 April 2018 di Hanoi International Center for Exhibition, Vietnam.

"Umumnya pengunjung menyatakan tertarik untuk mendatangi Bali, Yogyakarta, baru kemudian destinasi daerah lainnya di Indonesia," kata Manager Marketing Lisa Tour & Travel, Dahliana Ginting di Hanoi, Sabtu (31/3/2018).

Lisa Tour & Travel salah satu dari 12 biro perjalanan wisata Indonesia yang difasilitasi Kementerian Pariwisata untuk mengikuti pameran di VITM 2018.

Menurut Lisa, hingga hari ke tiga pelaksanaan pameran, pengunjung antusias menggali informasi terkait destinasi-destinasi di Indonesia yang kelak akan dikunjungi.

Ia menjelaskan, pengunjung didominasi agen perjalanan wisata Vietnam, kemudian mahasiswa, keluarga maupun dari kalangan pekerja.
"Umumnya mereka ingin bepergian ke Indonesia secara berkelompok," kata Dahliana.

Sementara itu, Marketing Manager ATA Travel Services, Nuning Dwijayaningsih, mengatakan, salah satu kendala bagi turis Vietnam untuk melancong ke Indonesia adalah terkait aksesibilitas penerbangan.

Hingga kini belum ada penerbangan langsung dari Hanoi, Ho Chi Minh City ke Bali, Yogyakarta, sehingga harus terlebih dahulu transit di Jakarta atau Singapura.

"Ini yang menjadi kendala dan banyak dikeluhkan calon wisatawan, karena tidak efisien dari sisi biaya maupun waktu," ujar Nuning.

Untuk menyiasatinya, para jasa travel menawarkan berbagai paket promosi yang memadukan biaya penerbangan, akomodasi hotel dan perjalanan selama di lokasi wisata.

Lisa Tour and Travel misalnya, menyediakan paket Lombok Tour selama 4 hari 3 malam, mulai dari 270 dolar AS per orang, di luar ongkos pesawat.

Ata Destinasi Asia menawarkan paket Bali - Yogyakarta selama 5 hari 4 malam seharga mulai dari 370 dolar AS per orang diluar ongkos penerbangan.

Sementara itu, Kepala Bidang Pemasaran Area IV untuk wilayah Indochina, Kementerian Pariwisata, Heri Hermawan, mengatakan potensi wisatawan asal Vietnam terus meningkat, seiring dengan pertumbuhan ekonomi negara tersebut yang selalu di atas 6 persen dalam 10 tahun terakhir.

"Ini pasar yang harus kita rebut. Selama ini turis Vietnam lebih memilih Singapura, China, Hong Kong, Jepang dan Korea karena faktor keterbatasan penerbangan ke Indonesia. Padahal destinasi wisata di Indonesia jauh lebih baik dibanding negara-negara lainnya," kata Heri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top