Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menpar Arief Yahya Lantik Pejabat Badan Otorita Toba

Pelantikan pejabat BOT bersamaan dengan pelantikan pejabat Eselon III dan IV di lingkungan Kementerian Pariwisata (Kemenpar) dan pelantikan Pengurus Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) 2016-2021.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 November 2016  |  13:27 WIB
Danau Toba -  Indonesia Travel
Danau Toba - Indonesia Travel

Bisnis.com, JAKARTA - Hari ini Menteri Pariwisata Arief Yahya melantik pejabat Badan Otorita Toba (BOT).

Pelantikan pejabat BOT bersamaan dengan pelantikan pejabat Eselon III dan IV di lingkungan Kementerian Pariwisata (Kemenpar) dan pelantikan Pengurus Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) 2016-2021.

Pelantikan berlangsung di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, Rabu (30/11/2016).

"Pelantikan unsur pentahelix pariwisata termasuk akademisi, pelaku bisnis, komunitas, pemerintah, dan media ini sebagai wujud kekuatan sinergisitas pariwisata nasional dalam mendukung percepatan pembangunan kepariwisataan," kata Menteri Arief Yahya.

Menurut dia, hal itu penting untuk mencapai target 20 juta kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) dan 275 juta pergerakan wisatawan nusantaran (wisnus) pada 2019.

Menpar menegaskan, tahun ini Presiden Joko Widodo menetapkan sebagai tahun percepatan pembangunan, di antaranya percepatan pembangunan 10 destinasi prioritas sebagai "Bali Baru".

Sebanyak 10 destinasi yang dimaksud yakni Danau Toba Sumut, Tanjung Kelayang Belitung, Tanjung Lesung Banten, Kepulauan Seribu dan Kota Tua DKI Jakarta, Borobudur Jawa Tengah, Bromo Tengger Semeru Jatim, Mandalika Lombok, Labuan Bajo Komodo NTT, Wakatobi Sultra, dan Morotai Maluku Utara.

Menpar Arief Yahya mengatakan, percepatan pembangunan destinasi prioritas tersebut terutama untuk peningkatan infrastruktur dan aksesibilitas utamanya fasilitas bandara, pelabuhan, jalan, energi, serta menggencarkan promosi kepada calon investor.

"Keberadaan destinasi prioritas ini dalam rangka mendukung target 20 juta wisman pada 2019. Penetapan destinasi tersebut merupakan bagian strategi dalam mempertahankan pertumbuhan pariwisata pada angka dua digit. Kita proyeksikan dari pengembangan 10 destinasi prioritas tersebut akan menghasilkan tambahan sebanyak 12 juta kunjungan wisman," kata Menpar Arief Yahya.

Terkait pelantikan pengurus GIPI, Menpar mengapresiasi program GIPI periode 2016-2021 yang mengacu pada 10 destinasi prioritas.

"Pelaku industri pariwisata memiliki peranan penting dalam pengembangan kepariwisataan dengan cakupan yang dimilikinya. Industri pariwisata merupakan salah satu garda depan yang sangat vital dalam keberlangsungan kepariwisataan. Industri pariwisata mencakup kalangan pelaku bidang kepariwisataan di mana selama mekanisme produksi dalam menghasilkan barang dan jasa untuk pemenuhan kebutuhan wisata," kata Menpar.

Sementara itu Ketua GIPI periode 2016-2021 Didien Junaedy mengatakan, pemasaran pariwisata, pengembangan destinasi, dan percepatan peningkatan kuantitas dan kualitas sumber daya manusia (SDM) harus dikejar dalam upaya majunya pariwisata Indonesia.

"Semuanya ini merupakan program kerja utama GIPI yang harus dicapai, serta fokus pada 10 destinasi prioritas yang ditetapkan pemerintah," kata Didien.

Ia menambahkan, sebagai implentasi dari program tersebut GIPI akan mengarahkan anggotanya dari kalangan asosiasi pariwisata seperti PHRI dan ASITA agar turut aktif mengembangkan dan menjual 10 destinasi prioritas tersebut, baik itu pembangunan hotel maupun penjualan paket-paket tour.

"Kami juga akan menggelar farmtrip ke sejumlah destinasi tersebut, yang diikuti semua unsur pentahelix anggota GIPI dengan ouput yang berbeda-beda. Seperti jurnalis akan menulis tentang destinasi tersebut, biro perjalanan akan membuat paket tour, dan pihak perhotelan akan menawarkan ke investor," jelas Didien.

Pengurus GIPI periode 2016-2021 antara lain Penasehat: Menteri Pariwisata; Pembina: Dadang Rizky Ratman, Pontjo Sutowo, Rahmat Gobel; Dewan Pakar: Frans Teguh, Reinier Daulay, Purnomo; Ketua Umum: Didien Junaedy; Sekretaris Jenderal: Nunung Rusmiaty; Ketua dan Wakil Ketua Bidang Humas: Tri Wibowo dan Arifin Hutabarat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arief yahya danau toba menteri pariwisata

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top