Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Renovasi Opera House Habiskan US$154 Juta

Salah satu ikon wisata terkenal Australia yang juga dinobatkan sebagai situs warisan dunia oleh UNESCO, Sydney Opera House, akan menjalani renovasi besar-besaran dengan biaya sekitar US$154 juta.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 11 Agustus 2016  |  16:05 WIB
Opera House di Australia - Istimewa
Opera House di Australia - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu ikon wisata terkenal Australia yang juga dinobatkan sebagai situs warisan dunia oleh UNESCO, Sydney Opera House,  akan menjalani renovasi besar-besaran dengan biaya sekitar US$154 juta.

Menurut Deloitte Access Economic pada 2013 Opera House dikunjungi oleh sekitar 8 juta orang pertahun dan menghasilkan pundi-pundi sebesar A$775 juta per tahun bagi negara bagian New South Wales. Namun, tempat ini sering mendapat kritik karena instrumen akustiknya.

Renovasi yang akan dimulai tahun depan dan diperkirakan selesai pada 2020, akan fokus memperbaiki instrumen akustik dan akses serta merubah ruang-ruang tidak terpakai menjadi pusat belajar kreatif yang ramah keluarga.

 “Sydney Opera House adalah simbol Australia yang modern. Sudah menjadi tugas kami sebagai pemelihara gedung untuk memelihara tempat yang luar biasa ini dan memperbaharuinya demi seluruh warga Australia” ujar Troy Grant, wakil wakil perdana menteri New South Wales seperti dikutip dari Reuters, Kamis (11/8/2016)

Sejak pembukaannya, struktur gedung tersebut tidak pernah bisa meredakan kekecewaan akan instrumen akustiknya.

Pada sebuah survei di 2011, para penonton dan pengkritik dalam majalah musik Australia Limelight menilai bahwa teater Opera memiliki akustik terjelek diantara 20 tempat sejenis lain di dunia.

Managing Director Symphony Orchestra mengatakan, renovasi ini diharapkandapat mengubah semuanya

 “Untuk pertama kalinya Gedung Konser akan mempertunjukkan ambisi sejati dari pencipta aslinya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sydney opera house

Sumber : Reuters

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top