Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hiu Paus di Gorontalo Rawan Punah

Whale Shark Indonesia (WSI) mulai meneliti hiu paus (Rhincodon typus) yang menjadi objek wisata di Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 April 2016  |  13:57 WIB
Hiu Paus di Gorontalo Rawan Punah
Hiu Paus (Shark Whale) yang berenang mencari makan di Desa Botu Barani, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Rabu (6/4). Ketersediaan makanan yang cukup dan kualitas air laut yang baik membuat tujuh ekor Hiu Paus berukuran 5-10 meter sering datang ke lokasi tersebut. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, GORONTALO - Whale Shark Indonesia (WSI) mulai meneliti hiu paus (Rhincodon typus) yang menjadi objek wisata di Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo.

Penelitian tersebut dimulai dengan mengumpulkan data awal dari penyelam, warga dan tim lain, serta langsung ke Desa Botubarani Kecamatan Kabila Bone pada Selasa (12/4/2016).

Tim WSI akan meneliti ekologi, genetika, serta aktivitas wisata di lokasi yang kini diserbu pengunjung itu.

"Wisata hiu paus di daerah lain juga terjadi seperti di Teluk Cenderawasih, Talisayan Kalimantan Timur, Probolinggo Jawa Timur, dan daerah lainnya. Namun, cukup mudahnya akses dan jernihnya air di perairan Gorontalo menjadikan lokasi ini cukup banyak dikunjungi oleh wisatawan," kata peneliti dari organisasi nirlaba tersebut, Mahardika.

Harapan dari penelitian yang akan dilakukan tersebut adalah diketahuinya karakter individu dan genetika dari hiu paus yang muncul di perairan Gorontalo, sehingga dapat menjadi pedoman upaya konservasi dan wisata yang ramah ke depan, ujar advisor dari WSI dan peneliti dari IPB, Hawis Madduppa.

Dia berharap, wisatawan bertanggung jawab atas kelestarian hiu paus, dengan berinteraksi secara benar.

Tim Balitbang Kementerian Kelautan dan Perikanan juga turun sejak dua hari terakhir untuk meneliti kemunculan hewan jinak itu.

Panduan

Dalam panduan monitoring hiu paus di Indonesia yang dilakukan Kementerian Kelautan dan Perikanan, paus merupakan ikan terbesar di dunia.

Di Indonesia hiu paus memiliki beberapa nama lokal tergantung dari daerahnya, misalnya masyarakat Papua menyebutnya gurano bintang, di Probolinggo dinamakan hiu tutul atau geger lintang dalam bahasa Jawa, dan di Gorontalo disebut munggiango hulalo.

Kemunculan (agregasi) hiu paus di beberapa lokasi telah menjadi destinasi pariwisata di beberapa negara seperti Australia, Filipina, Seychelles, Maladewa, Belize, dan Meksiko.

Hiu paus memiliki karakteristik biologi yaitu pertumbuhan dan proses kematangan kelamin/seksual yang lambat, jumlah anakan yang dihasilkan (reproduksi) relatif sedikit dan berumur panjang.

Karakteristik tersebut yang menjadikan hiu paus rentan mengalami kelangkaan, bahkan kepunahan apabila eksploitasi tidak terkendali. 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hiu paus

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top